Gilanya Pemancing – Mancing di Muara

Ditulis oleh : Bayu Segara

Tiap hari melewati rumahnya karena kebetulan rumah dia di pinggir jalan tapi tidak pernah sadar kalau bapak-bapak itu hobi mancing. Mungkin karena mukanya sangar yang membuat saya tidak begitu perhatian sama dia. Yang selalu saya perhatikan dari rumah itu adalah kapankah keluarnya anak gadis yang putih dan imut itu biar mulut saya bisa begini : sst… Sstt.. Hai ceweee….., karena ternyata bapak-bapak yang serem itu anaknya mah cakep :)

Tau-tau kalo dia hobi mancing dari OB kantor. Kata dia, penghuni rumah itu hobinya mancing. Denger begitu, sore-sore pulang gawe sengaja mampir ke depan rumahnya. Terjadi obrolan, memang dia hobi mancing, tapi nggak di kolam atau tambak. Dia senangnya mancing di muara. Saat itu saya belum tahu dia juga senang mancing di laut, tepatnya di atas bagan atau bagang.

Singkat kata dari obrolan itu saya ikut mancing sama dia ke muara. Lumayan ribet juga. Saya mesti nyewa motor untuk kami jalan berdua, karena gerombolan mancing kolam dan tambak pada ogah diajak mancing ke muara.

Letak muara ini sangat… sangat jauh dari Balaraja, Tangerang. Muara yang dituju hampir mendekati kota Serang. Kalau anda tahu daerah Kresek, nah tempat ini dilewati oleh kami berdua.

Lewat dari jalan besar kami mesti menulusuri jalan tanah bercampur batu di pinggir sungai. Lumayan jauh juga dari jalan besar muara ini. Kalau musim hujan tiba, jangan harap motor bisa nyaman masuk sini, sengsara mang… Gual geol, gusat gesot jalan motor kayak offroad.

Menjelang tiba di muara, banyak tambak tersebar di pinggir sungai. Jadi kalo mo mancing di sini ada dua pilihan, mo mancing di tambak silahkan, mo mancing di muara tinggal turunin pancing… Silahkan… Dipilih…dipilih… Sepi di muara, tinggal jalan ke tambak cari jaer atau apalah ikan yang ada di sana tergantung nasib.

Tiba di muara, ngeri… Lihat lokasinya. Tempat mancing banyak ilalang. Mungkin ular dan buaya ikut nongkrong di sana pas saat kita mancing, itu yang ada di benak saya. Mana mesti blusukan di semak-semak nyari lokasi yang bagus buat mancing, takut banget lah kalo yang belom faham situasi mah. Ada sih tempat yang lapang cuman lokasinya tidak menjanjikan buat dapet banyak ikan.

Saya dan si bapak (lupa lagi namanya, sebut saja bapak preman karena memang dulunya dia bekas preman dan pernah dipenjara) akhirnya sudah nongkrong di dalem semak-semak pinggir sungai tak lama setelah parkir motor. Saat itu airnya kuenceng banget.

Sebagai gambaran lokasinya saya jelaskan dikit. Lebar sungai ada sekitar lima puluh meteran. Tempatnya agak sedikit menikung, airnya coklat kemerahan. Ilalang tumbuh tinggi menutupi pinggir sungai. Tanah di pinggir sungai lumayan becek, hingga susah untuk jalan. Untuk duduk terpaksa kita nyari kayu yang ada di sekitar.

Di sini saya mulai mendapat ilmu mancing lagi. Stelan muara adalah timah guedee di bawah, kail juga yang gede berjejer minimal dua biji di atas timah, kagak pake pelampung. Mancingnya dasaran. Umpannya udang dan kerang.

Beres merakit mulailah saya melempar kail. Itu tenaga saya gaspol ampe kenceng karena timahnya gede. Sekali melempar enak banget, tiuuuuung… timah melayang di udara untuk beberapa saat sampai hampir nyampe seberang. Pas udah nyemplung, tunggu bentar sampe kenur manteng. Gile… Arus deres banget, itu timah terbawa ke hilir. Ngelempar lurus ke depan, tapi pas kenur udah manteng tuh timah ada di pinggir posisi kita di tengah sungai sana. Joran yang disimpan di atas bantalan kayu ndut-ndutan digoyang-goyang arus. Oh iyah, jangan coba-coba nyimpen pancingan tergeletak begitu saja di sungai, bisa-bisa dibawa terbang ke sungai oleh tarikan ikan.

Satu lagi pancingan saya simpen agak dekat pinggiran sungai, pancingnya yang kayak buat kolam, dimana senar dan kailnya kecil tapi stelan dasaran juga.

Gak berapa lama kemudian, pancing pinggiran terasa bergetar senarnya karena memang saya pegangin senarnya. Kenapa saya pegangin? Kan ga pake pelampung, ya sebagai indikatornya getaran senar itu kalu kail itu kita disambar ikan.

Pas diangkat, ternyata yang makan ikan betik. Tangerang memang gudangnya ikan ini, dimana-mana ada. Beberapa kali ikan betik lepas dari pancingan hanya menyisakan kail doang, membuat saya gemas. Cara mereka makan sepertinya begini; kerubungi umpan rame-rame sambil berebut hingga jarang yang bisa nelen umpan bulet-bulet, maka tak heran jarang ikan yang sukses diangkat ke atas. Hiks hiks banyak ikan ternyata tidak jaminan bisa ngangkat ikan banyak kalau begini caranya :(

Beberapa lama kemudian, pancing gede saya agak melengkung. Wew… Liat joran melengkung saya kagum. Maklum pengalaman pertama. Dengan sedikit deg-degan saya tarik kail. Gile… Ternyata lumayan berat. Selain karena timah gede yang digusur terhambat oleh lumpur juga karena arus yang kenceng ditambah sama perlawanan ikan. Pengalaman yang sangat menarik buat pemula macam saya.

Nyampe di atas, ternyata ikannya mirip lele tapi dengan tiga patil, orang Balaraja nyebutnya ikan Koropak. Dua di pinggir, satu di atas punggung itu patil. Lumayan gede ikannya. Waktu disimpen di korang tuh ikan bunyi, bikin kaget aja. Kirain binatang darat doang yang bisa bunyi ternyata ikan juga bisa bunyi :)

Beberapa kali kami mendapatkan ikan keropak, teman kami ada yang dapet kepiting guede banget. Waktu narik tuh kepiting dia kira kailnya nyangkut atau ngegusur batu. Beruntung banget dia.

Mancing di muara repotnya adalah kail suka nyangkut, ntah itu sama ilalang pas kita ngambil ancang-ancang atau karena salah lempar juga waktu kail terbawa arus karena di pinggir sungai banyak akar pohon. Hukum alam, Ikan gede resiko gede :)

Dan yang repot lagi adalah waktu hujan. Sulit mencari tempat beteduh, hingga terpaksa ujan-ujanan sambil pake jas ujan mancingnya. Kalo terang, panasnya terik banget… Serba salah :)

Gilanya pemancing adalah dulu liat orang blusukan diantara ilalang pas mancing saya bilang di hati “orang gila dan g ada kerjaan”. Ternyata kini saya sama gilanya :)

Cerita selanjutnya : Gilanya Pemancing – Mancing di Bagang.

Cerita sebelumnya : Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Tambak dan cerita mancing lainnya, cari sendiri dah (mals ngetiknya pake hp masalahnya bikin tulisan ini)

Penulis saat ini tinggal di Garut, kalo ada yang mo ngajak mancing di muara Pamengpeuk hubungi aje 089-889-00-393, tapi biaya akomodasi ditanggung yah, lagi kere nih :)

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s