Monthly Archives: Maret 2011

Kiat Sukses Bob Sadino [Wajib Dibaca]

Oleh : Bayu Segara

Pagi itu Om Bob datang ke gedung tempat seminar. Beliau memakai celana jeans pendek, yang bawahnya kayak habis digunting. Memakai kemeja yang digulung lengannya, serta sepatu tanpa kaos kaki. Saat itu ane berpikiran, nih kakek, kaya tapi nyentrik.

Om Bob, walau udah tua, terlihat dari uban yang memenuhi kepala serta kumisnya. Namun gaul, ga kayak kakek-kakek seumuran dia. Datang-datang, photo-photo ama penggemarnya, ketawa-ketiwi. Ah pokoknya mah familieur!! Jarang loh milyarder kayak dia.

Beliau datang ke gedung tersebut sebagai pembicara tamu. Saya kebetulan jadi saksi mata ketika beliau membagikan kiat-kiatnya menjadi sukses.

Ada beberapa poin yang saya tangkap dari pembicaraan beliau, karena menurut saya, masuk diakal dan agak lucu.

Prinsip Ekonomi

Kalau kata sarjana ekonomi. Dengan modal sekecil-kecilnya, mesti mendapatkan untung sebesar-besarnya.

Menurut Om Bob, itu adalah kebodohan. Apa alasannya?

Kalau mau dapet ikan hiu, masa umpannya pake ikan teri? Sampai matipun gak bakal dapet. Kalau mau dapat ikan hiu, umpannya minimal ikan tongkol. Artinya kalau mau untung besar, ya modalnya pun harus besar.

Hehe masuk akal juga yah Om.

Lakukan Dulu, Hitung-Hitungan Belakangan

Banyak orang-orang lulusan kuliahan yang tidak jadi membuka usaha. Kenapa? Karena terlalu banyak perhitungan dan pertimbangan. Belum-belum juga usaha, udah menghitung laba, kerugian dan macam-macam. Sehingga menjadikannya urung membuka usaha, kalau ujung-ujung dari perhitungannya menjadi rugi.

Kalau menurut Om Bob, saya membuka usaha untuk mencari rugi. Kok bisa begituh Om?

Kalau ada untung pasti ada rugi, dan begitu juga sebaliknya. Namun kalau kita mencari untung duluan, usaha belum tentu dilakukan karena takut rugi. Tapi kalau mencari rugi, usaha pasti dilakukan karena ga takut untung.

Bener lagi juga nih si Om.

Saya Ini Orang Bodo, Tapi Bawahan Saya Orang Pinter.

Karena saya orang bodo, maka saya buka usaha tanpa mikir-mikir lagi.

Eh, ketika usaha saya maju, saya kan tidak ngerti hukum, maka saya rekrut orang pinter dibidang hukum. Saya juga tidak mengerti manajemen, saya rekrut orang pinter manajemen jadi bawahan saya. Dan saya rekrut orang-orang pinter lainnya untuk mendukung usaha saya.

Hehe orang pinter jadi bawahan orang bodoh, mantep Om

Itulah beberapa ide yang saya tangkap dari pembicaraan Om Bob. Yang bagi saya mantep beneeeeer. Pandangan yang nyleneh, tapi ada bukti nyata, tidak hanya berteori.

Iklan

Kenapa Anak Tetangga Lebih Nurut Sama Saya daripada Sama Orangtuanya

Oleh : Bayu Segara

Kenalkan namanya Alia. Dia anak kecil yang imut dan cantik serta bikin gemes. Bapaknya turunan Arab, ibunya turunan Bima – Nusa Tenggara sana. Dia dan orang tuanya adalah tetangga kontrakan saya. Si Alia ini manggil saya dengan sebutan “OM’.

Bapaknya pendiam kalau ibunya cerewet minta ampun. Mereka orangnya baik. Saya suka ngobrol dan ngopi sesekali di ruang depan, di rumah mereka sambil nonton tipi. Kami sangat akur, walau kadang ada pertengkaran dengan mereka, namun sebentar udah baikan. Biasa lah resiko bertetangga, apalagi kontrakannya berdempetan.

Si Alia ini umurnya baru 3 tahun. Anaknya agak pendiam, hanya sama yang sudah kenal dia rame ngobrol. Dia begitu nurut sama saya. Kalau saya bilang jangan, dia pasti gak berani melakukan. Kalau saya pergi, dia pasti ingin ikut. Apalagi kalau saya bawa motor, pasti dia maksa-maksa ikut sampe nangis-nangis …. hehe dasar cemot [cewe motor].

Atau kalau ibunya pusing, karena si Alia tidak mau makan. Ibunya suka bawa piring makanan, lalu dikasihkan ke saya. Minta agar si Alia disuapin. Karena ibunya tahu kalau ‘Omnya’ yang nyuapain anaknya pasti mau.

Ada satu kebiasaan lucu dari si Alia. Jika dia hendak pergi sama ibunya. Mukanya didandanin, dikasih bedak, matanya dikasih celak. Pokoknya dandan abis lah. Kalau dia sudah dandan, pipinya tidak boleh dicium, siapapun dia.

Kebiasaan saya kalau ketemu dengan si Alia adalah nyium pipinya atau minta dicium sama dia. Nah, walau si Alia sudah dandan, saya pun tetep menciumnya. Dan hasilnya adalah dia marah-marah sendiri dan duduk di sudut tembok sambil muka cemberut. Dan jika ibunya nanya kenapa kamu marah-marah. Dia bilang dicium si Om. Ibunya cuman ketawa.

Tapi ada satu senjata saya yang bikin takluk kalau dia marah-marah. Biasanya saya akan ngomong gini di depan dia. “Ah, mau ke warung ah, mau beli coklat, ngajak siapa yah?”, sambil pura-pura celingak-celinguk.

Nanti dia bakal mendekat dan ngomong gini, “Om boleh kok, nyium Alia” [minta diajak ke warung, maksudnya]. Hahahaha dasar cewek matre!!! Kalau Bapaknya atau ibunya ngeliat kelakuan saya dengan Alia, mereka pasti pada mesem-mesem.

Itu si Alia, ada lagi anak kecil yang dekat dengan saya, namanya Kanza. Bayi belum setahun umurnya. Kalau sore sepulang kerja, suka saya gendong. Saya ajak keliling-keliling daerah situ, maghrib saya pulangin sama orangtuanya. Nih anak, kalo sudah digendong, diem aja, ga ada “hao hakengnya”. Paling-paling seeer ngompol hehe bikin sewot, apalagi kalo saya baru ganti celana.

Diapun sama seperti Alia, nempel terus sama saya. Sampai-sampai ibunya ngomong gini, “Om, kenapa yah si Kanza. Kalau om pergi, dia nangis-nangis pengen digendong. Lah kalo saya pergi, boro-boro dia nangis. Anteng ajah”. Itu mah DL mba kata saya hehehe.

Pernah suatu waktu si Kanza ini nangis-nangis. Cuman pintu rumahnya ditutup, jadi saya gak tahu kenapa dia nangis. Saya tanya ke ibunya, dari luar.

“Hei.. hei… kenapa itu, kenapa Kanza nangis yah?”

“Ini om, Kanzanya gak mau dipakein baju. Abis mandi”, jawab ibunya.

“Kanza, jangan nangis yah. Masa udah gede nangis”.

Dan ajaib, dia berhenti nangis. Akhirnya karena sudah ga nangis, saya pun pergi ke belakang, mau nongkrong di pos ronda sama bapak-bapak.

Eh pas pulang. Ibunya si Kanza bilang gini.

“Om, kenapa pergi sih?”

“Lah, emang kenapa Mba?”, Tanya saya heran.

“Itu si Kanza, pas si Om pergi nangis lagi. Mungkin karena ga denger suara Om, aku bingung ngedieminya”, ucapnya.

“Mungkin dia anak saya kali Mba, bukan anak Mba”, jawab saya ngasal. Diapun ketawa.

Mau seperti saya? [kayak iklan so nice]

Jajanin tuh anak tetangga, ini saya lakukan terhadap Si Alia.

Ajak ngobrol, gendong dan ajak jalan-jalan kalau untuk bayi. Ini yang saya lakukan sama si Kanza. Walau dia ngga ngebalas dengan “hao hakeng”, saya ajak ngobrol terus tanpa kenal lelah.

Dan kalau lagi gemes, saya ciumin sampe pipinya merah-merah. Ibunya suka sewot kalo si Kanza saya anterin pulang, karena pasti pipinya merah-merah. Saya sih cuek aja. Besoknya, gituh lagi. Pipinya merah lagi. Kalo ditegur sama ibunya, saya menjawab “Salah siapa pipinya putih, kembung dan bikin gemes”. Ibunya paling ketawa walo sedikit kesel. Hehehe…

Inti dari tulisan ini adalah interaksi yang intens, merasa diperhatikan dan disayang merupakan pemicu bagi anak untuk menjadi akrab dan nurut sama kita. [sok ngerti anak hehe]eh

Puisi Seorang Penganggur

Oleh : Bayu Segara

Ya Allah….
Pintu mana lagi yang harus kuketuk selain pintuMu
Arah mana lagi yang harus kutuju selain arahMu
Timur, barat, utara, selatan sudah kulewati
Namun tak ada cahaya menghampiriku

Ya Allah…..
Beribu petuah sudah kuresapi
Beribu kabar kuselami
Beribu cara sudah kulalui
Adakah yang kurang dariku

Ya Allah…..
Aku hanya debu
Tak mampu aku
Hanya engkau yang mampu
Kini aku berserah

Ya Allah…..
Kuserahkan ke tanganMu
Yang terbaik bagiku
Namun satu yang harus Kau tahu
Aku hanyalah manusia biasa

————————–

Biar lebih meresapi puisi ini, baca cerita dibalik pembuatannya, dalam Usaha Nomor 1, Hasil Nomor 2. [Kisah Memahami Takdir]

Koin Untuk SBY Adalah Ulah Mak Erot

Oleh : Bayu Segara

Siang itu Emak dan Ujang lagi maenin HP masing-masing.

“Mak….. ada sms nih dari anggota DPR”

“Wah, Ujang. Emak pasti bakal kebanjiran order nih. Kayaaaa kita Ujang”

“Pastinya, Emak. Tapi bukan buat bikin besar dan panjang Anunya anggota DPR loh Mak”

“Lah emang buat apa dong Emak dipanggil kalo ngga buat itu.”

“Emak dipanggil untuk membesarkan dan memperpanjang masalah”

“Ya sudahlah. Yang penting judulnya memperbesar dan memperpanjang. Berangkat Jang!!”

“Siap Mak”

Dan hasilnya adalah Koin untuk SBY nongkrong di DPR!!!! Emang sakti Mak Erot Ini!!

Kisah Mistis Sangga Buana [Episode Terakhir]

Oleh : Bayu Segara

Alhamdulillah, malam itu tidak ada gangguan. Sampai pagi, tidak ada satupun mahluk yang datang menemani saya. Cuman nyamuk dan semut aja yang menggigit badan bikin gatel.

Pagi cerah, matahari nakal mulai keluar dari sarangnya. Masak lagi, sarapan lagi dan nikmat lagi ….. Namun jujur, sepertinya itu adalah sarapan ternikmat yang pernah saya makan. Karena kalau biasanya sarapan bersama temen kemping, walau saya yang masak, biasanya ga berasa enak, karena merasa tidak ada perjuangannya.

Beres sarapan, badan seger, tapi belom mandi. Ah peduli amat, gak ada cewek ini, mau wangi ke… mau bau ke… sapa yang peduli. Beres-beres sebentar, berangkaaaat.

Seperti perjalanan sebelumnya, mendaki Gunung Sangga Buana, merupakan aktivitas yang sangat berat. Tiba di lereng gunung, menjelang dzuhur. Eh ketemu ama orang, duuh senengnya. Orang-orang tersebut adalah peziarah yang sudah duluan berada di atas.

Maksud dan tujuan mereka kembali ke lereng gunung adalah untuk mencari air untuk wudhu. Karena di atas gunung, tidak ada sumber air yang bisa diambil airnya. Selain wudhu, juga untuk mandi.

Saya pun mengikuti mereka ke arah sumber air, dengan maksud pengen mandi. Karena badan udah lengket dan wangi menyengat. Hingga tak ada satupun binatang hutan yang berani mendekat…. Hihi diri sendiri dihina.

Di perjalanan ketemu sama burung-burung yang lagi jalan-jalan. Ini mah bener-bener jalan, mungkin burung Puyuh.. tapi ngga tau juga burung apa itu, karena saya belum pernah dikasih tahu orang yang bagaimana burung puyuh tersebut.

Saya kejar-kejar, karena keliatan jinak. Kena?? Boro-boro, ternyata larinya kuenceng, kayaknya burung tersebut abis minum kratingdaeng apa torpedo hehe… gagal deh niat dapetin burung puyuh. Padahal lumayan tuh buat lauk, nanti di atas.

Tiba di sumber air, saya takjub. Karena melihat pohon-pohon yang sudah tua dan alami. Kalau anda nonton film Tarzan, ya seperti itulah gambarannya. Akar-akar pohon bergelantungan, yang bikin ngayal jadi si Tarzan.

Airnya jernih dan dingin, cuman ada lintahnya di bawah pancuran. Geli-geli gimana gituh ngelihat lintah, apalagih liat ada beberapa biji yang nempel di kaki. Kalo saya sih cuek aja, biarin aja lintah ngisep darah saya, gak bakal habis ini. Yang penting mandi….telanjang bebas hahaha…..eh jangan ngintip yah kamu pembaca.

Beres mandi, seger deh badan, berangkat lagi menuju tujuan akhir yaitu puncak gunung. Jarak dari pancuran ini ke puncak, kurang lebih menghabiskan waktu 1 jam. Lumayan kan! Lumayan capek. Makanya kalau nanti pembaca kesini, bawa botol/jerigen yang banyak buat persiapan.

Tiba di atas gunung sekitar jam 2 siang, walau tidak serame dulu, namun ada banyak orang datang berziarah. Cukup membuat hati tentram. Karena tidak terbayang bagaimana takutnya saya, kalau cuman sendirian di puncak gunung ini. Sumpah biar dibayarpun, ga mau saya tinggal di atas sendirian… kecuali… ya kecuali nih.. kalau bayarannya gede hahaha.

Malam tiba, suara-suara hutan yang sudah rame tambah rame saja. Hingga saya tidak perlu musik lagi, cukup mendengarkan simfoni alam yang tiada duanya. Tidak Mozart, tidak Bach, yang bisa menandinginya.

Saya tidur di musholla yang ada di gunung tersebut. Sedangkan peziarah lain, saya ga terlalu memperhatikan karena malam itu hujan turun. Mungkin mereka tidur di saung-saung yang ada kuburan di dalamnya, sambil meminta berkah sama penghuni kubur tersebut. Karena umumnya, peziarah yang datang ke seini adalah orang-orang musyrik.

Salah satu bukti dari kemusyrikan mereka adalah adanya rokok, uang recehan dan kelapa yang tergeletak di atas kuburan. Saya sendiri ga tahu buat apa mereka menyimpan barang-barang tersebut di atas kuburan. Pikir saya, ga ada kerjaan. Mendingan rokoknya diisep dan kelapanya diminum, kan mantep…

Hujan semakin lebat, puncak gunung gelap gulita. Terdengar geledek sambar menyambar sangat nyaring, hingga menambah suasana seram malam itu. Air hujan tampias masuk ke dalam musholla, karena musholla tidak mempunyai dinding kaca atau bambu. Hingga saya terpaksa, pindah-pindah terus hingga ke tengah-tengah musholla agar tidak kebasahan.

Sengsara, di sekeliling musholla basah. Hanya selonjoran badan saja yang tidak basah dan itupun mesti ngeringkelin badan. Maaa… dosa apa aku ini. Kesengsaraan ini ditambah dengan kejadian aneh yang saya lihat.

Saya lihat ada awan hitam deket saung kuburan terdekat datang menghampiri tempat saya tidur. Udah mah hujan, gelap, suara gledek yang bikin pekak telinga ditambah dengan kedatangan awan hitam yang bikin bulu kuduk merinding. Wadoooow…. Sial amat nih idup. Hiks hiks

Saya tutupin badan saya dengan sarung, ketika awan hitam tersebut semakin mendekat dan masuk ke mushollah. Segala macam do’a-do’a saya sebutkan, telinga saya tutup takut mendengar suara-suara ajaib.

Ah pokoknya mah, saat itu kalo bisa kabur, pengen deh kabur secepatnya. Ato kalo bisa terbang, pengen deh terbang.
Alhamdulillah, walo ada kejadian serem, namun saya selamat juga sampai pagi. Terbangun dengan posisi badan masih seperti malam. Hiks hiks saking takutnya. Saya bahagia sekali, melihat matahari. Terasa seakan saya baru saja terlahir ke dunia ini.

Siangnya, saya ngobrol dengan seorang bapak-bapak. Saya tidak tahu namanya siapa, yang penting ngobrol. Dia ini orang hebat, gimana ga hebat. Selama 40 hari dia tidak tidur. Dan saya percaya, karena melihat matanya merah dan begitu sangat kelelahan. Luarbiasa apa gemblung yah nih orang. Ah peduli amat.

Dia bercerita tentang pesugihan. Katanya di puncak sebelah sana, ada tempat pesugihan ke siluman monyet. Wadow, nih cerita bikin menarik aja. Lanjut pak. Dia bilang ada sodaranya yang punya sawah cuman berapa petak, tapi kalo panen selalu tidak masuk akal. Karena hasilnya jauh diluar daya nalar.

Selidik punya selidik ternyata di pantatnya ada ekor, yaitu ekor monyet. Dan setelah diinterogasi oleh si Bapak tersebut, ternyata sodaranya itu sudah menjadi pengikut siluman alias nyugih.

Namun si Bapak tidak melanjutkan kisah akhir dari cerita dia tersebut. Gimana akhir dari si pesugih tersebut ngga ketauan. Namun dia menceritakan tentang adanya orang-orang yang datang sebelum ini. Orang-orang tersebut, menggedor-gedor pohon, dan banyak batu akik yang luruh dari pohon tersebut.

Hiks hiks cerita yang sulit dipercaya, tapi dengerin aja deh. Setelah dia cerita tentang kisah tadi, saya nanya sama dia, ngapain disini selama 40 hari. Dia cerita kalau sedang berusaha mengambil keris. Dia pun menunjukkan gundukan batu-batu yang katanya tempat keris tersebut. Weleh…weleh… cuman buat dapet keris, harus nyiksa diri selama itu. Sadar pak.

*****

Malam itu datang, bintang-bintang terlihat jelas, gugusannya memanjang berserakan. Ada yang kerlap-kerlip seperti seorang wanita yang datang menggoga. Desau angin yang sejuk terasa nyaman di kulit. Saya duduk-duduk di atas bangku, di depan musholla.

Malam itu begitu romantis, walau penuh dengan keangkeran. Sebagai petualang sejati, tak perduli. Romantis dan seram adalah dua sisi kehidupan yang bagi orang seperti saya ini gak ada bedanya. Seram di tempat romantis atau romantis di tempat seram siapa peduli. Yang penting nikmatin….

Tiba-tiba dari arah bawah gunung, datang sinar berwarna merah terang sebesar buah rambutan terbang ke arah saya dan melintasi kepala. Saya terbengong. Apa yah yang barusan lewat? Kalo yang ini ngga bikin takut, tapi bikin penasaran. Gak seperti kejadian kemaren sama awan hitam. Saya menunggu ada lagi sinar seperti itu lewat, namun sayang, hingga saya berangkat tidur, tidak ada lagi peristiwa-peristiwa yang bikin penasaran lagi.

Besoknya, saya tanyakan kepada bapak yang kemaren. Karena arah terbang sinar itu mengarah ke tempat dia biasa nongkrong. Dan beliau jawab itu adalah keris. Hiks hiks percaya ga percaya… tapi itulah jawaban dia.

Ini baru 2 malam disini. Saya sudah mengalami pengalaman aneh, apalagih kalo lebih dari itu, kira-kira saya masih kuat ngga yah. Dan satu lagih cerita dari si Bapak, bahwa kalo kita lagi ‘kebetulan melihat’, kita bisa melihat ada batu hitam terbang keluar dari kuburan yang ada di dalam saung. Tapi hanya orang-orang tertentu katanya yang bisa lihat. Woooow….

Akhirnya saya pulang, walaupun masih betah. Betah-betah takut hehehe…..

Anda mau mencoba??

Kisah Mistis Sangga Buana [1]

Oleh : Bayu Segara

Hari itu, dengan semangat tinggi saya berangkat menuju Sangga Buana, sendirian. Gila yah, ke gunung yang angker berangkat sendirian. Tapi itulah jiwa muda, jiwa yang terkadang menampilkan ego dulu, logika belakangan.

Sampai kaki gunung hari beranjak sore, saya urungkan niat untuk naik sore itu juga. Abisnya takut sih. Saya lihat ke sekeliling, mencari tempat untuk bermalam. Celingak celinguk, hingga akhirnya mata tertumbuk sama saung di tengah-tengah sawah. Nah ini dia tempat yang saya cari, batin saya.

Keadaan saung kosong, lumayan nyaman untuk bermalam. Selain ada bale-balenya, kebetulan juga ada panci untuk memasak. Rezeki nomplok nih. Beras yang saya bawa di ransel saya keluarkan bersama ikan asin sebagai lauk.

Mencari kayu bakar dan air untuk menanak nasi tidaklah susah, banyak ranting-ranting berserakan dan air mengalir dengan deras di selokan, tinggal ciduk. Beres mencari kayu bakar dan air, saya masak nasi dan membakar ikan asin. Hebat yah saya, udah mah cowok idaman, bisa masak pula hahaha…narsis.

Malam bergerak turun, menutupi lembah tempat saya bermalam. Bersamaan dengan itu, nasi dan ikan asin sudah matang. Wuiih wanginya ikan asin itu mak… yang bikin kelojotan cacing-cacing di perut. Tanpa babibu.. saya hajar hidangan mewah itu. Selamat makan….

Abis makan, perut kenyang. Kalo abis minum, perut kembung hehe.. ngerokok dong, biar tambah sip acaranya. Dan secangkir kopi tak lupa saya hidangkan biar lebih menggigit suasana saat itu. Pokoknya mah hidupnya kayak hidup sendirian, tapi nikmatnya kayak hidup berame-rame.

Tiba-tiba… jueger… jleger… suara tubrukan benda berkali-kali memenuhi lembah, gaungnya terpantul berulang-ulang. Breeeeng….bulu kuduk merinding… alamak… apa ini. Ternyata petualang hebat seperti saya, ini masih punya rasa takut… haha cemen tapi sombong.

Biasanya ketakutan yang berulang-ulang dan tidak ada jalan keluarnya, bisa menimbulkan keberanian. Itu pula yang terjadi dengan saya. Mati…mati deh pikir saya saat itu.

Saya ambil kayu yang masih menyala, berjaga-jaga kalau ada sesuatu mendatangi saung tempat saya berlindung. Namun tidak ada satu mahlukpun yang mendatangi, tapi suara tubrukan masih terus terdengar, bahkan begitu dekat.

Lama-lama saya penasaran. Dengan memberanikan diri, saya keluar membawa kayu yang masih menyala. Di luar saya celingak-celinguk ke arah sumber suara. Dan saya lihat ada pohon pisang yang sedang bergoyang-goyang, seperti sedang ditabrak untuk dirubuhkan.

Kayu bakar semakin erat saya pegang dan bersiap-siap dari segala kemungkinan. Tak lama kemudian suara pohon tumbang terdengar. Ternyata pohon pisang itu tumbang. Sepi…..setelahnya, tak ada lagi suara tumbukan. Saat itu adalah saat yang mencekam bagi saya. Perasaan takut terhadap mahluk yang menabrak pisang itu akan datang mendatangi.

Namun sampai lama, saya bersiap-siap tak ada satupun mahluk yang saya takuti datang. Kayaknya bagong [babi hutan] nih, pikir saya. Sialan…… Bikin takut aja. Bilang kek kalo gue bagong yang lagi cari makan hehe…

Bersambung ke Kisah Mistis Sangga Buana [Episode Terakhir]

Usaha Nomor 1, Hasil Nomor 2

Oleh : Bayu Segara

“Ajaib. Akal saya tidak bisa menerima kenyataan ini. Bagaimana bisa, paman jauh saya yang sudah lama tidak jumpa mendadak pulang kampung, hingga menjadi jalan bagi saya untuk mendapatkan pekerjaan, kalau bukan kehendak Tuhan!!”

…………………..

Usaha Nomor 1, Hasil Nomor 2. [Kisah Memahami Takdir]
Ini adalah kisah pribadi yang menceritakan tentang perjalanan memahami takdir. Jangan dianggap curhat yah, seperti kasus Pak SBY hehe. Saya hanya coba membagi kisah hidup seorang manusia dalam perjalanannya di muka bumi ini. Kali aja berguna.

Dulu ketika saya keluar dari suatu perusahaan, saat itu punya rasa optimis yang besar. Rasa optimis itu adalah bahwa saya akan cepat dapat kerja lagi. Perasaan tersebut didukung oleh pesangon yang saya miliki. Memang pesangon yang saya miliki tersebut lumayan untuk hidup sendiri selama 1 tahun di kota Jakarta.

Setelah resmi keluar, mulailah saya jadi pengangguran. Tiap hari kerjaan saya adalah ke warnet cari lowongan. Kalau sabtu atau minggu beli koran, cari lowongan. Segala macam lowongan saya coba masuki. Tak perduli cocok atau tidaknya dengan latar belakang pendidikan dan pekerjaan. Yang penting, lamar!!

Selama setahun saya menghabiskan uang pesangon untuk mendukung rasa optimis tersebut. Dan hasilnya adalah uang habis, pekerjaan tidak kunjung didapat. Hingga akhirnya sayapun terusir dari Kota Jakarta.
Saat itu saya Terlunta-lunta. Untuk kembali ke kampung halaman, saya pesimis. Karena dibenak saya saat itu adalah cari kerjaan di Jakarta yang banyak informasi aja susah apalagi kalo nyari kerjaan di kampung.

Akhirnya saya bergerilya di dua kota. Menumpang hidup di teman dan saudara. Tak terperi kesusahan dan kepedihan dalam perjuangan untuk mendapatkan pekerjaan tersebut. Saya membunuh harga diri, demi perjuangan ini.

Puncak dari perjuangan demi mendapatkan pekerjaan adalah diusir secara halus oleh saudara sendiri dari rumahnya. Maka tak terasa air mata mengalir dari sudut mata saya dan bertanya “Mengapa ini terjadi? Bukankah aku sedang berusaha Tuhan?”

Akhirnya dengan muka tertunduk, saya pulang juga ke kampung. Saat itu saya merasa diri sebagai pecundang. Ternyata otak, tenaga dan segala usaha tidak bisa menolong diri saya untuk mendapatkan pekerjaan.

Selama satu bulan di Kampung, saya berusaha mendekatkan diri kepada Allah. Sholat lima waktu, Tahajud dan Sholat Dhuha. Namun saya masih kebingungan, bagaimana cara keluar dari masalah ini.

Hingga dalam suasana hening kesendirian saya berbisik:

Ya Allah…..
Pintu mana lagi yang harus ku ketuk selain pintuMu
Arah mana lagi yang harus ku tuju selain arahMu
Timur, barat, utara, selatan sudah kulewati
Namun tak ada cahaya menghampiriku

Ya Allah…..
Beribu petuah sudah kuresapi
Beribu kabar kuselami
Beribu cara sudah kulalui
Adakah yang kurang dariku

Ya Allah…..
Aku hanya debu
Tak mampu aku
Hanya engkau yang mampu
Kini aku berserah

Ya Allah……
Kuserahkan ke tanganMu
Yang terbaik bagiku
Namun satu yang harus Kau tahu
Aku hanyalah manusia biasa

Dengan berlinang air mata, saat itu saya mengadukan segala permasalahan kepada Tuhan yang Agung, yang mengatur hidup dan membolak balik hati ini.

Dan ternyata memang manusia hanya diperintahkan untuk berusaha karena hasil adalah urusan Tuhan. Seminggu kemudian Ibu saya mengatakan bahwa ‘paman jauh’ sedang pulang kampung. Katanya beliau seorang kepala Personalia di suatu perusahaan.

Singkat kata saya bertemu dengan beliau. Dan akhir dari pertemuan itu beliau bersedia memasukkan saya ke perusahaan tempat beliau kerja. Dan ternyata hanya butuh 2 minggu, akhirnya saya diterima di perusahaan tersebut.

Ajaib. Akal saya tidak bisa menerima kenyataan ini. Bagaimana bisa ‘paman jauh’ yang sudah lama tidak jumpa mendadak pulang kampung hingga menjadi jalan bagi saya untuk mendapatkan pekerjaan, kalau bukan kehendak Tuhan!!

Dan tidak cukup disitu, ada lagi keajaiban datang.
Selang dua bulan, bekerja di perusahaan itu, saya mendapatkan pekerjaan baru dengan upah yang lebih besar dari tempat bekerja sebelumnya. Saya ditarik oleh atasan, yang dulu satu perusahaan.

Padahal, sebelumnya, selama setahun saya kirim sms untuk meminta dimasukkan bekerja. Namun selalu beliau jawab belum ada. Hingga akhirnya datang suatu saat dimana saya berpikir “Ini adalah sms terakhir kepada beliau, jika beliau bilang tidak ada juga, saya sudah berusaha, hasil biar Engkau Tuhan yang menentukan”. Dan ternyata jawaban beliau adalah “Belum ada”.

Dari jawaban sms itu, saya berkesimpulan, bahwa saya tidak bisa bergabung dengan beliau, ya sudahlah…. Namun selang 1 minggu, kabar aneh datang dari temen, kebetulan dia dan saya dulunya adalah anak buah beliau. Kami bertemu kembali di kota tersebut.

Temen saya bilang kalo saya dicari oleh beliau katanya. Saat itu saya tidak percaya, ya bagaimana mau percaya, karena baru beberapa hari beliau sms dan mengatakan tidak ada lowongan.

Namun ternyata, dia tidak sedang membohong. Karena ketika main ke rumahnya, saya bertemu dan ngobrol dengan tetangganya, yang ternyata dia adalah Manajer di Perusahaan itu. Saat itu timbul rasa heran, karena ketika ngobrol dengannya, dia malah seperti mewancarai saya.

Saya jadi bingung, yang tadinya cuman mau maen saja, dan mainnya pun ke rumah temen, kenapa sekarang malah ngobrol di rumah Manajer dia, yang bersebelahan dengan rumahnya. Dan diwawancarai pula. Ajaib.

Akhir dari wawancara tersebut adalah saya disuruh mengirimkan lamaran dan harus dikirimkan besok harinya. Susah untuk dipercaya!! Dua minggu kemudian saya pun bekerja di perusahaan tersebut!!

Saya mengambil kesimpulan dari kisah saya dalam mencari pekerjaan ini. Usaha nomor 1, hasil nomor 2. Kita hanya berusaha semaksimal mungkin, biarkan Tuhan yang menentukannya.

“Wahai orang-orang yang beriman!mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat. sungguh Allah beserta orang-orang yang sabar” Al-qur’an surat al-baqarah ayat 153

“Karena sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan; sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan”. Al-Qur’an Surat Alam Nasyrah 5-6:

Untuk para penganggur, jangan bersedih. Tetaplah usaha terus!!