Sholat Itu Tidak Perlu…

Oleh : Bayu Segara

Habis berwudhu di pancuran yang mengalir dari penampungan air. Ane terkejut melihat teman ane sedang berwudhu. Penasaran ane tungguin sampai dia selesai wudhu.

“Tumben lo sadar”, ucap ane ketika dia selesai wudhu.

“Kan kata elo juga yang bilang, kalo dahar teh kudu jeung am na [makan itu harus dengan prakteknya]“

Ane terkaget dengan jawaban dia dan tertawa. Setelah mendengar jawaban itu ane bergegas menuju Mesjid. Namun dalam perjalanan, ane mikirin kata-kata temen ane tersebut.

“Kok dia ngomongnya gituh yah. Kapan gue ngomong ama dia kata-kata ‘dahar teh kudu jeung am na”, itu pikiran yang bergayut di pikiran ane.
Saat itu ane gak nemuin jawabannya. Karena tersingkirkan oleh pikiran harus buru-buru mengejar jum’atan takut ketinggalan imam naek ke mimbar. Takut ga tercatet oleh malaikat sebagai orang yang diampuni dosa-dosanya diantara dua jum’at. Sayang juga.

Setelah pulang dari jum’atan ane baru ngeh, kenapa dia mengatakan hal tersebut.

Setahun yang lalu, tepatnya di hari lebaran. Ane mendengar kalau temen ane tersebut katanya menyimpang. Dia tidak sholat dan puasa lagi. Setengah tidak percaya ane akan kabar tersebut, karena ane tahu anak-anak asli kampung sini yang seangkatan gue orangnya taat-taat.

Akhirnya ane cari tahu informasi kenapa dia begitu. Didapetlah informasi, katanya dia suka pergi ke kampung sebelah untuk berguru. Ooooh ini toh masalahnya. Ane langsung nangkep. Dia berguru ama ’sufi gebleg’ nih kayaknya, karena ane sering bertemu dan ngobrol ama orang-orang seperti itu. Mereka memang nyleneh dalam pola pikirnya terhadap agama.

Saat itu ane tidak menegur dia, karena udah tau sifatnya. Dia orangnya agak emosian. Ane hanya melakukan pendekatan dengan mengajak ngobrol dia. Kebetulan dia temen sekolah dan satu-satunya temen yang belum menikah. Jadi kami masih bisa ngumpul bareng, ngopi-ngopi sambil merokok di terasnya.

Malam itu selepas maghrib, seperti biasa kami ngobrol, tuker pikiran. Kebanyakan yang kita obrolin adalah masalah dunia. Ane tidak mencoba menyerempet ke masalah ‘tersesatnya’ dia. Hanya menunggu dia membuka obrolan tersebut. Dengan harapan dia akan mempengaruhi pikiran ane dengan pola pikir barunya tersebut.

Sampai menjelang Isya, harapan itu tidak jadi kenyataan juga. Namun Tuhan berkehendak lain, ketika itu Adzan Isya berkumandang. Lalu ane beranjak hendak ke Mesjid.

“Mau mendirikan tiang agama yah Om’, ucapnya
Nah ini dia yang gue tunggu pikir ane, kebetulan dia membuka jalan.

“Iyah nih, kalo kita mengaku Islam tapi tidak sholat, sepertinya ada yang salah”, jawab ane. Sambil menunggu bantahan dia.

“Lah ngapain sholat, cuman jungkat-jungkit doang, nyape-nyapein ajah”, ucapnya semangat.

“Emang harusnya gimana gituh?”, selidik ane pura-pura penasaran. Padahal ane sudah tahu maksud dan tujuannya.

“Sholat itu kan doa, nah gue sudah berdoa. Jadi gue pun sudah ikut sholat”

“Hehehe… begituh yah. Gini Om, ucapan ente itu seperti orang makan”
“Maksud lo”, ucapnya penasaran.

“Lo tau makan kan. Makan itu tujuannya kan adalah agar badan tetap segar dan sehat, bener ngga?”, tanya ane.

“Bener. Terus?”

“Nah karena lo sekarang sudah sehat dan segar, berarti lo ga perlu lagi makan lagi dong. Lo perlu makan kalo badan lo dah sakit”

“Ya ngga gituh lah. Yang bener itu kalo lapar ya harus makan, kecuali kalo kita puasa”, bantahnya.

“Nah itu lo tahu. Begitu juga dengan sholat. Sholat itu tidak hanya cuman ingat kepada Allah atau berdoa doang. Tapi harus lengkap. Yaitu dengan gerakannya, diutamakan berjamaahnya, di utamakan dilakukan di masjidnya, kelengkapan wudhunya. Ya Seperti perumpamaan makan tadi, tidak hanya cukup tahu tujuan makannya, tapi harus dengan pelaksanaannya. Jadi kalo ‘dahar itu harus dengan amnya’. Kalau yang lo lakuin saat ini adalah sedang melamun”

“Maksudnya melamun?”

“Lo sekarang sedang ngelamunin sudah sholat, padahal sebenernya lo belum sholat”

Saat itu adzan sudah lama berhenti, ane pun buru-buru pamit ke Mesjid.
Alhamdulillah temen ane ini sekarang sudah berubah, karena pada dasarnya dia orang yang cepat belajar. Cuman sayang dia belum tahu syariat yang bener sudah bermain-main dengan hakikat. Hingga salah kaprah.

– Sholat tidak perlu bagi orang non muslim
– Sholat tidak perlu bagi orang muslim yang sedang “melamun”.
Sholat diperlukan bagi orang yang mukmin!!

One response to “Sholat Itu Tidak Perlu…

  1. Info sangat menarik, sukses ya mas.. , Adrianne

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s