Kenapa Anak Tetangga Lebih Nurut Sama Saya daripada Sama Orangtuanya

Oleh : Bayu Segara

Kenalkan namanya Alia. Dia anak kecil yang imut dan cantik serta bikin gemes. Bapaknya turunan Arab, ibunya turunan Bima – Nusa Tenggara sana. Dia dan orang tuanya adalah tetangga kontrakan saya. Si Alia ini manggil saya dengan sebutan “OM’.

Bapaknya pendiam kalau ibunya cerewet minta ampun. Mereka orangnya baik. Saya suka ngobrol dan ngopi sesekali di ruang depan, di rumah mereka sambil nonton tipi. Kami sangat akur, walau kadang ada pertengkaran dengan mereka, namun sebentar udah baikan. Biasa lah resiko bertetangga, apalagi kontrakannya berdempetan.

Si Alia ini umurnya baru 3 tahun. Anaknya agak pendiam, hanya sama yang sudah kenal dia rame ngobrol. Dia begitu nurut sama saya. Kalau saya bilang jangan, dia pasti gak berani melakukan. Kalau saya pergi, dia pasti ingin ikut. Apalagi kalau saya bawa motor, pasti dia maksa-maksa ikut sampe nangis-nangis …. hehe dasar cemot [cewe motor].

Atau kalau ibunya pusing, karena si Alia tidak mau makan. Ibunya suka bawa piring makanan, lalu dikasihkan ke saya. Minta agar si Alia disuapin. Karena ibunya tahu kalau ‘Omnya’ yang nyuapain anaknya pasti mau.

Ada satu kebiasaan lucu dari si Alia. Jika dia hendak pergi sama ibunya. Mukanya didandanin, dikasih bedak, matanya dikasih celak. Pokoknya dandan abis lah. Kalau dia sudah dandan, pipinya tidak boleh dicium, siapapun dia.

Kebiasaan saya kalau ketemu dengan si Alia adalah nyium pipinya atau minta dicium sama dia. Nah, walau si Alia sudah dandan, saya pun tetep menciumnya. Dan hasilnya adalah dia marah-marah sendiri dan duduk di sudut tembok sambil muka cemberut. Dan jika ibunya nanya kenapa kamu marah-marah. Dia bilang dicium si Om. Ibunya cuman ketawa.

Tapi ada satu senjata saya yang bikin takluk kalau dia marah-marah. Biasanya saya akan ngomong gini di depan dia. “Ah, mau ke warung ah, mau beli coklat, ngajak siapa yah?”, sambil pura-pura celingak-celinguk.

Nanti dia bakal mendekat dan ngomong gini, “Om boleh kok, nyium Alia” [minta diajak ke warung, maksudnya]. Hahahaha dasar cewek matre!!! Kalau Bapaknya atau ibunya ngeliat kelakuan saya dengan Alia, mereka pasti pada mesem-mesem.

Itu si Alia, ada lagi anak kecil yang dekat dengan saya, namanya Kanza. Bayi belum setahun umurnya. Kalau sore sepulang kerja, suka saya gendong. Saya ajak keliling-keliling daerah situ, maghrib saya pulangin sama orangtuanya. Nih anak, kalo sudah digendong, diem aja, ga ada “hao hakengnya”. Paling-paling seeer ngompol hehe bikin sewot, apalagi kalo saya baru ganti celana.

Diapun sama seperti Alia, nempel terus sama saya. Sampai-sampai ibunya ngomong gini, “Om, kenapa yah si Kanza. Kalau om pergi, dia nangis-nangis pengen digendong. Lah kalo saya pergi, boro-boro dia nangis. Anteng ajah”. Itu mah DL mba kata saya hehehe.

Pernah suatu waktu si Kanza ini nangis-nangis. Cuman pintu rumahnya ditutup, jadi saya gak tahu kenapa dia nangis. Saya tanya ke ibunya, dari luar.

“Hei.. hei… kenapa itu, kenapa Kanza nangis yah?”

“Ini om, Kanzanya gak mau dipakein baju. Abis mandi”, jawab ibunya.

“Kanza, jangan nangis yah. Masa udah gede nangis”.

Dan ajaib, dia berhenti nangis. Akhirnya karena sudah ga nangis, saya pun pergi ke belakang, mau nongkrong di pos ronda sama bapak-bapak.

Eh pas pulang. Ibunya si Kanza bilang gini.

“Om, kenapa pergi sih?”

“Lah, emang kenapa Mba?”, Tanya saya heran.

“Itu si Kanza, pas si Om pergi nangis lagi. Mungkin karena ga denger suara Om, aku bingung ngedieminya”, ucapnya.

“Mungkin dia anak saya kali Mba, bukan anak Mba”, jawab saya ngasal. Diapun ketawa.

Mau seperti saya? [kayak iklan so nice]

Jajanin tuh anak tetangga, ini saya lakukan terhadap Si Alia.

Ajak ngobrol, gendong dan ajak jalan-jalan kalau untuk bayi. Ini yang saya lakukan sama si Kanza. Walau dia ngga ngebalas dengan “hao hakeng”, saya ajak ngobrol terus tanpa kenal lelah.

Dan kalau lagi gemes, saya ciumin sampe pipinya merah-merah. Ibunya suka sewot kalo si Kanza saya anterin pulang, karena pasti pipinya merah-merah. Saya sih cuek aja. Besoknya, gituh lagi. Pipinya merah lagi. Kalo ditegur sama ibunya, saya menjawab “Salah siapa pipinya putih, kembung dan bikin gemes”. Ibunya paling ketawa walo sedikit kesel. Hehehe…

Inti dari tulisan ini adalah interaksi yang intens, merasa diperhatikan dan disayang merupakan pemicu bagi anak untuk menjadi akrab dan nurut sama kita. [sok ngerti anak hehe]eh

2 responses to “Kenapa Anak Tetangga Lebih Nurut Sama Saya daripada Sama Orangtuanya

  1. BIsmillah..

    Cepat2 saja punya anak bro..ntar diliat, anak ente nurut ma tetangga gak..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s