Monthly Archives: Maret 2011

Secarik Kertas

Oleh : Bayu Segara

Secarik kertas adalah symbol
Simbol tentang jati diri
Jika kosong ….
Tidak bergunalah ia

Andai lusuh dan hitam
Jatidiri tersebut
Kelam tidak berdaya guna
Penuh keangkeran

Secarik kertas hanyalah sampah.
Yang akan hancur
Bersama air dan api
Seandainya kita tidak menolongnya

Secarik kertas jika berisipun
Belum tentu jati diri
Jika hanya goresan yang menghiasi
Tanpa makna

Jatidiri secarik kertas keluar
Ketika tulisan itu bermakna
“Bay, kamu ditunggu di Surga”
Singkat, namun berarti

Iklan

Bunuh Diri, Dapet Duit!!!

Oleh : Bayu Segara

Pitung dan Kabayan malem itu lagi kongkow di pos kamling. Mereka lagi ngopi-ngopi dan makan kacang goreng sambil merokok. Malam itu mereka kebagian ngeronda. Karena lingkungan mereka termasuk rawan. Tetangga sebelah kemalingan duit 25 M sama perampok yang bernama Gayus Tambunan Sehingga Pak RT menggiatkan ronda lagi.

“Kabayan, gue kan pengangguran. Gak kaya elo yang karyawan. Gimana nih caranya biar gue dapet duit”, ucap Pitong membuka obrolan.

“Gampang. Bunuh diri aja lu, pasti dapet duit”, jawab si Kabayan sambil ketawa.

“Sialan luh. Gue serius nih”, pungkas Si Pitung sambil manyun.

“Yee siapa yang becanda. Gue juga serius”,

“Jadi maksud lo, gue mesti modar dulu, baru dapet duit, gituh?”, ucap Si Pitung heran.

“Haha.. Ya ngga gitu lah Tung. Kalo lo mati, ntar yang bayar utang lo sapa. Sumpah gue ga rela lo mati, kalo lo belom bayar utang”

“Setan lu. Jadi maksudnya gimana?”, tanya si Pitung penasaran.

“Gini. Yang namanya manusia itu dipenuhi oleh rasa malu, sifat malas, bodoh dan pesimis. Nah kalo lo bisa membunuh semua sifat itu pasti lo gampang nyari duit”, jawab si Kabayan sambil berlagak wibawa.

“Gue belom ngerti nih. Kasih contohnya dong”, Si Pitung ngomong sambil garuk-garuk kepala.

“Lo malu untuk ngamen kan?”

“Iyah”

“Nah, ilangin tuh rasa malu, pasti lo dapet duit”

“Terus?”, Si Pitung tambah penasaran

“Lo males ngelamar kerja kan?”

“Siapa bilang? Gue udah ngelamar kerja kok”, bantahnya

“Sudah berapa lamaran yang lo kirimin?”

“Emang sih baru lima. Tapi intinya kan gue gak males”

“Kalo dibandingin ama gue yang ngirim ratusan lamaran, kira-kira berarti ngga usaha lo itu?”, ucap si Kabayan bersemangat

“Ya, kalo dibandingin sama lo sih emang ga ada artinya. Tapi gue kan ga tau mesti ngelamar kemana”

“Nah itu lah malesnya lo. Kalo lo ga males, lo pasti nemuin banyak lowongan, baik di Koran, radio, internet atau di Depnaker”

“Tapi kan gue ga punya duit untuk itu”, sanggah si Pitung

“Makanya lo ngamen!”

“Kalau gue ketangkep Trantib pas ngamen gimana?”

“Itu artinya lo pesimis. Belom juga lo ngamen, udah mikirin ketangkep Trantib”

“Lah, kan kita mesti jaga-jaga. Nanti kalo gue ketangkep gimana?”

“Berarti lo bodoh. Ya lo harus gunain otak dong biar ngga ketangkep Trantib”

“Hehehe bener juga luh”

“Kabayan… dilawan”, ucap si Kabayan bangga.

*Catatan : Kolaborasi Sunda-Betawi.

Si Kabayan Membuat Babah Liong Kaya

Oleh : Bayu Segara

Si Kabayan sore itu baru pulang dari sawah, habis ngairin padi. Pakaian dan cangkulnya masih kotor belum dicuci. Dari kejauhan datang Babah Liong mendekat. Walau heran melihat orang yang tidak dikenalnya, namun Si Kabayan tidak penasaran dan beranjak hendak ke pancuran.

“Kabayan..Kabayan.. tunggu sebentar”, panggil Babah Liong. Dan Si Kabayan pun mengurungkan niatnya, menunggu Babah Liong datang mendekat.

“Ada apa engko dan nama engko ini siapa?”

“Nama owe Babah Liong, Kabayan”

“Maksud kedatangan Babah Liong teh apah nemuin sayah?”

“Gini Kabayan. Owe teh bosen jadi orang miskin terus. Kasih owe bacaan biar saya jadi orang kaya”

“Kamu salah tempat Babah Liong. Sayah mah gak punya bacaan apa-apa. Mendingan kamu usaha yang bener. Ngapain minta bacaan-bacaan segala”

“Aduh Kabayan. Owe juga sudah usaha, tapi gak maju-maju, tolonglah Kabayan”, ucap Babah Liong menghiba.

“Tapi saya ga punya bacaan itu Babah Liong”, ucap Kabayan jengkel.

“Haya… owe minta tolong ama Kabayan. Owe tahu kamu orang hebat di kampung ini. Bacaan apa saja Kabayan, tolong yah”

“Ya udah. Engko baca Alfatihah 100 kali tiap malam sampe engko berhasil”, ucap Kabayan asal ngomong. Karena jengkel sama si Babah Liong yang maksa-maksa terus.

“Terimakasih, Kabayan. Owe tak bakal melupakan kebaikan kamu”

Singkat kata, 1 Tahun berlalu.

Si Kabayan waktu itu lagih duduk di atas punggung kebo, mau pulang ke rumah sehabis ngangon [menggembala]. Tiba-tiba ada teriakan memanggil. Ternyata teriakan datang dari kereta mobil mewah yang melaju cepat ke arah si kabayan.
Ternyata yang datang adalah Babah Liong. Mobil mewah tersebut menunjukkan kalau dia sudah jadi orang kaya.

“Kabayan. Tunggu sebentar”, ucap Babah Liong. Ketika mereka sudah berhadapan. Dan diapun turun dari mobil mewahnya menghampiri si Kabayan.

Si kabayan mengerutkan keningnya mengingat-ngingat orang yang menghampirinya karena merasa kenal. Tak lama kemudian dia baru ingat.

“Ah, Babah Liong. Gimana kabarnya, bae?”, ucapnya sumringah.

“Bae-bae. Owe kesini tadinya mau ke rumah kamu Kabayan. Cuman kebetulan ketemu di jalan, jadi sekalian aja. Karena owe mau ke kota, mau ngurusin bisnis. Gak bisa lama-lama”

“Emang ada apa Engko. Kok mau datang nemuin saya”, Tanya si kabayan heran.

“Ini ada uang 10 Juta buat kamu Kabayan’, ucap Babah Liong, sambil menyodorkan amplop berisi uang tersebut.

“Whaaat… kok bisa Babah Liong ngasih duit ke saya?”, keningnya berkerut tanda keheranan sambil ngomong sok Inggris.

“Ini sebagai rasa terimakasih Owe buat kamu kabayan”

“Maaf Engko, saya teh tidak bisa menerima uang yang engko berikan. Karena saya tidak merasa bekerja sama Engko”

“Iyah Kabayan. Kamu emang tidak bekerja sama Owe. Tapi kamu telah berjasa hingga membuat Owe jadi kaya”.

“Perasaan saya ngga pernah berbuat jasa apapun”, bantah si Kabayan tambah heran.

“Ah kamu sudah lupa yah. Inget bacaan yang kamu kasih sama saya dulu?”, ucap Babah Liong

“Bacaan yang mana? Saya bener-bener lupa”, jawab si kabayan sambil mengingat-ngingat.

“Dulu emang kamu ngasih bacaan sama owe. Suruh baca Alfatihah 100 kali setiap malem. Dan karena bacaan itu owe sekarang berhasil dan kaya”,

“Emang engko bacanya gimana?”, Tanya si Kabayan penasaran. Karena dia tidak percaya kalo Babah Liong ini orang Islam. Dan memang kenyataannya Babah Liong ini bukan muslim.

“Ya alfatihah ,alfatihah. alfatihah…. gitu aja yang owe baca sampe seratus kali”,

“Ha ha hah ha ha ha ha ha hahahahah”, si kabayan tertawa terpingkal-pingkal sampai mengeluarkan air mata merasa kegelian mendengar ucapan Babah Liong tersebut

“Kenapa kabayan. Kok ketawa-ketawa?”, Tanya Babah Liong penasaran.

“Ngga engko. Saya cuman tertawa bahagia, dapet duit 10 Juta. Makasih ya Ko”, jawab si Kabayan menutupi kenyataan sebenarnya.

“Sama-sama”

Ada yang Jual Otak Ga? Albert Einstein Mau Beli Tuh

Oleh : Bayu Segara

Kenalkan temen ane namanya Albert Einstein, dia itu orang jenius yang menemukan teori relativitas, kalo ente tidak tahu. Kalau ente sudah tau, pasti ada yang ente tidak tahu dan tidak akan percaya kalauternyata si Albert Einstein itu adalah temen deket ane.

Dia adalah temen ane maen klereng waktu di kampung. Dia kebetulan anak orang bule, bapaknya seorang diplomat. Pasti ente tambah ga percaya tentang cerita ini. Kok seorang diplomat tinggalnya di kampung.

Ya udah kalo ga percaya, sini ane jelasin. Bapaknya si Albert Einstein, ngga mau otak anaknya berisi penuh polusi, pewarna dan pengawet makanan. Takut perkembangan otak anaknya jadi terhambat. Makanya dia ngirim anaknya ke kampung, karena di kampung masih banyak makanan yang alami. Percaya kan sekarang mah??

Hari ini dia nulis ngirim email kepada ane mengenai permasalahannya. Dan mewanti-wanti kepada ane untuk memenuhi permintaannya. Supaya semangat hidupnya pulih kembali katanya.

Ya sebagai teman baik, ane pun mencoba memenuhinya. Walau dalam hati ragu, apa mungkin permintaan dalam emailnya itu bisa dipenuhi. Karena ini menyangkut organ tubuh manusia.

Apa sih yang dia minta? Ternyata yang diminta adalah otak!! Pembaca ente percaya ngga, karena pas ane baca paragrap dari tuh email, ane pun ngga percaya. Siapa yang mau ngasih otak yang cuman sebiji-bijinya ini, kalau ginjal sih mungkin aja karena ada dua biji, lah ini otak…

Tapi setelah membaca emailnya sampai tuntas, baru ane percaya kalau dia emang bener-bener minta barang tersebut. Akhirnya ane pun memberanikan menceritakan email yang dia kirimkan kepada pembaca sekalian disini kali aja ada yang berminat.

Isi emailnya sebagai berikut.
——-
Dear Om Bayu Yang Keren, Tampan dan Baik Hati.
Om Malam itu ane setelah mengutak-ngatik rumus teori relativitas, tiba-tiba otak ane ngeheng. Ane tidak bisa mikir apapun, untuk beberapa lamanya. Hingga akhirnya ane ketiduran.

Ketika bangun tidur, otak ane pusing dan berat rasanya. Ane merasa ada yang salah dengan otak ini. Lalu mikirin kira-kira apa penyebabnya. Apa pernah kebentur gituh ato apa pernah mabok minuman keras hingga mempengaruhi otak.

Ane mikir lama. Dan setelah dipikir-pikir ternyata ane ga ngalamin hal tersebut sebelumnya. Kesimpulan saat itu adalah Otak ane ada yang salah, harus diperiksa.

Kebetulan, sebelum ane nemuin teori relativitas, udah bikin alat untuk mengukur kapasitas otak dan alat tersebut belum pernah diujicoba. Dengan kejadian ini, ane ada jalan untuk mengetes alat tersebut berfungsi atau tidaknya. Singkat kata ane coba tuh alat dan hasilnya adalah “Otak anda sudah hampir mencapai limit, silahkan di upgrade”.
Betapa syoknya ane saat itu Om, otak bagi ane adalah mainan kesayangan. Selain itu otak bagi ane curahan cinta, pokoknya otak bagi ane tiada taranya di dunia ini. Makanya ketika ada peringatan tersebut, ane jadi bingung. Kebingungan ini berlarut-larut dan ane tidak menemukan jawabannya saat itu. Mungkin karena otak ane kapasitasnya menjadi kecil, hingga ane susah mencari jalan keluar dari masalah tersebut.

Hingga suatu hari ane nonton tipi, dan liat berita tentang orang-orang Indonesia. Ane yang biasanya tidak suka nonton tipi akhirnya penasaran. Kali aja ini adalah jalan bagi ane untuk mecahin masalah ane saat ini. Dan ternyata setelah ane pelototin tuh acara, akhirnya ane berkesimpulan. Bahwa orang-orang di negeri ente adalah sumber obat bagi penyakit ane.

Orang ente kan banyak yang korupsi, gak peduli di level kecil atau di level besar. Nah bukannya orang-orang yang suka korupsi ini adalah orang-orang yang tidak suka menggunakan otaknya?

Terus negara ente kan kaya, mau minyak, mau emas, mau laut atau mau apa aja di negeri ente. Tapi kok sampe sekarang rakyatnya miskin-miskin. Berarti pemerintah ente dan rakyatnya jarang menggunakan otaknya.

Ane liat ada berita perkelahian antar kampung, anak sekolah atau mahasiswa. Dimana mereka berkelahi dengan bangsa sendiri. Dan yang lebih getir adalah karena hanya masalah sepele saja. Wow, kok bisa, otak mereka ada dimana, kenapa ngga digunain?

Nah ane pun berpikir, kan sayang tuh otak. Daripada tidak dipake dan dianggurin, mending saya beli. Itung-itung amal juga, daripada mubazir. Bener ngga?

Kenapa ane minta otak dari negeri ente? Karena kalo ane impor dari Israel atau Jepang, selain mahal pastinya kualitasnya tidak sebaik kualitas otak orang Indonesia. Karena otak orang Israel dan Jepang pastinya sudah banyak dipake. Sedangkan otak orang Indonesia pastinya punya kualitas yang bagus dan fresh karena jarang dipake.
Jadi tolong yang om, kirimin ane otak orang Indonesia. Biar penyakit ane ini sembuh”

Salam dari temenmu.
Albert Einstein
——
Nah Pembaca, adakah diantara anda yang berminat untuk menjual otaknya, daripada sayang dianggurin???? Kalo ada silahkan hubungi saya. Terimakasih.

Puisi Bagiku Adalah Sampah

Oleh : Bayu Segara

Puisi bagiku adalah
Sampah bagi juragan madura
Semakin banyak datang
Semakin hatiku senang

Puisi bagiku adalah
Kotoran bagi tanaman
Semakin bagus kualitasnya
Semakin sehat otakku

Puisi bagiku adalah
Lautan bagi ikan
Semakin dalam maknanya
Semakin banyak ingin tahuku

Puisi bagiku adalah
Bulan bagi pengembara di kegelapan
Semakin terang
Semakin luas arah langkahku

Puisi bagiku adalah
Hujan bagi kekeringan
Semakin deras
Semakin subur hatiku

Puisi bagiku adalah
cinta bagi dua insan
Semakin lama bertemu
Semakin rindu akannya

Sholat Itu Tidak Perlu…

Oleh : Bayu Segara

Habis berwudhu di pancuran yang mengalir dari penampungan air. Ane terkejut melihat teman ane sedang berwudhu. Penasaran ane tungguin sampai dia selesai wudhu.

“Tumben lo sadar”, ucap ane ketika dia selesai wudhu.

“Kan kata elo juga yang bilang, kalo dahar teh kudu jeung am na [makan itu harus dengan prakteknya]“

Ane terkaget dengan jawaban dia dan tertawa. Setelah mendengar jawaban itu ane bergegas menuju Mesjid. Namun dalam perjalanan, ane mikirin kata-kata temen ane tersebut.

“Kok dia ngomongnya gituh yah. Kapan gue ngomong ama dia kata-kata ‘dahar teh kudu jeung am na”, itu pikiran yang bergayut di pikiran ane.
Saat itu ane gak nemuin jawabannya. Karena tersingkirkan oleh pikiran harus buru-buru mengejar jum’atan takut ketinggalan imam naek ke mimbar. Takut ga tercatet oleh malaikat sebagai orang yang diampuni dosa-dosanya diantara dua jum’at. Sayang juga.

Setelah pulang dari jum’atan ane baru ngeh, kenapa dia mengatakan hal tersebut.

Setahun yang lalu, tepatnya di hari lebaran. Ane mendengar kalau temen ane tersebut katanya menyimpang. Dia tidak sholat dan puasa lagi. Setengah tidak percaya ane akan kabar tersebut, karena ane tahu anak-anak asli kampung sini yang seangkatan gue orangnya taat-taat.

Akhirnya ane cari tahu informasi kenapa dia begitu. Didapetlah informasi, katanya dia suka pergi ke kampung sebelah untuk berguru. Ooooh ini toh masalahnya. Ane langsung nangkep. Dia berguru ama ’sufi gebleg’ nih kayaknya, karena ane sering bertemu dan ngobrol ama orang-orang seperti itu. Mereka memang nyleneh dalam pola pikirnya terhadap agama.

Saat itu ane tidak menegur dia, karena udah tau sifatnya. Dia orangnya agak emosian. Ane hanya melakukan pendekatan dengan mengajak ngobrol dia. Kebetulan dia temen sekolah dan satu-satunya temen yang belum menikah. Jadi kami masih bisa ngumpul bareng, ngopi-ngopi sambil merokok di terasnya.

Malam itu selepas maghrib, seperti biasa kami ngobrol, tuker pikiran. Kebanyakan yang kita obrolin adalah masalah dunia. Ane tidak mencoba menyerempet ke masalah ‘tersesatnya’ dia. Hanya menunggu dia membuka obrolan tersebut. Dengan harapan dia akan mempengaruhi pikiran ane dengan pola pikir barunya tersebut.

Sampai menjelang Isya, harapan itu tidak jadi kenyataan juga. Namun Tuhan berkehendak lain, ketika itu Adzan Isya berkumandang. Lalu ane beranjak hendak ke Mesjid.

“Mau mendirikan tiang agama yah Om’, ucapnya
Nah ini dia yang gue tunggu pikir ane, kebetulan dia membuka jalan.

“Iyah nih, kalo kita mengaku Islam tapi tidak sholat, sepertinya ada yang salah”, jawab ane. Sambil menunggu bantahan dia.

“Lah ngapain sholat, cuman jungkat-jungkit doang, nyape-nyapein ajah”, ucapnya semangat.

“Emang harusnya gimana gituh?”, selidik ane pura-pura penasaran. Padahal ane sudah tahu maksud dan tujuannya.

“Sholat itu kan doa, nah gue sudah berdoa. Jadi gue pun sudah ikut sholat”

“Hehehe… begituh yah. Gini Om, ucapan ente itu seperti orang makan”
“Maksud lo”, ucapnya penasaran.

“Lo tau makan kan. Makan itu tujuannya kan adalah agar badan tetap segar dan sehat, bener ngga?”, tanya ane.

“Bener. Terus?”

“Nah karena lo sekarang sudah sehat dan segar, berarti lo ga perlu lagi makan lagi dong. Lo perlu makan kalo badan lo dah sakit”

“Ya ngga gituh lah. Yang bener itu kalo lapar ya harus makan, kecuali kalo kita puasa”, bantahnya.

“Nah itu lo tahu. Begitu juga dengan sholat. Sholat itu tidak hanya cuman ingat kepada Allah atau berdoa doang. Tapi harus lengkap. Yaitu dengan gerakannya, diutamakan berjamaahnya, di utamakan dilakukan di masjidnya, kelengkapan wudhunya. Ya Seperti perumpamaan makan tadi, tidak hanya cukup tahu tujuan makannya, tapi harus dengan pelaksanaannya. Jadi kalo ‘dahar itu harus dengan amnya’. Kalau yang lo lakuin saat ini adalah sedang melamun”

“Maksudnya melamun?”

“Lo sekarang sedang ngelamunin sudah sholat, padahal sebenernya lo belum sholat”

Saat itu adzan sudah lama berhenti, ane pun buru-buru pamit ke Mesjid.
Alhamdulillah temen ane ini sekarang sudah berubah, karena pada dasarnya dia orang yang cepat belajar. Cuman sayang dia belum tahu syariat yang bener sudah bermain-main dengan hakikat. Hingga salah kaprah.

– Sholat tidak perlu bagi orang non muslim
– Sholat tidak perlu bagi orang muslim yang sedang “melamun”.
Sholat diperlukan bagi orang yang mukmin!!