Gilanya Pemancing -Kisah Mancing di Kolam

Ditulis oleh : Bayu Segara

Pagi-pagi dihari minggu yang cerah saya dengan bersemangat mencuci baju di pemandian kontrakan. Tiap orang yang lewat terutama ibu-ibu dan bapak-bapak senyum-senyum meledek.

“Kemana isterinya?”

Pertanyaan yang terlontar dari mulut mereka ini selalu saya jawab.

“Kabur” atau “isterinya lagi cuti” sambil nyedir kuda.

“Makanya cepetan punya isteri, biar ada yang nyuciin.”

Ucapan ini biasanya saya jawab.

“Mendingan nyuci sendiri, kalau punya isteri mahal biayanya. Biaya nikah mahal sama biaya ngasih pakannya, anak orang kasihan.”

Sama… jawaban ini saya bumbui dengan cengar-cengir pula. Ya mo jawab apalagi dunk? Pengen sih cepetan punya isteri, tapi kalau belum ada jodoh mo gimana lagi, betul ngga?

Lagi asyik-asyiknya nyuci, lewatlah si Kiki. Kalau tidak salah di tangannya ada alat pancing. Dia tetangga kontrakan, sekolahnya di Smp, tau dah kalo kelasnya kelas berapa.

“Mau mancing Ki?” tanya saya penasaran.

“Iya Bang,” jawab dia.

“Bareng dong Ki, abang juga pengen mancing.” pikir saya dia akan mancing di kali dekat tempat kerja.

“Ayo Bang, Kiki kesana dulu yah,” jawabnya sambil menunjuk ke arah jalan besar.

“Iyah.”

Saya pun melanjutkan nyuci bajunya. Baru berapa menit nyuci, tak lama kemudian si Kiki datang.

“Ayo bang, sudah pada nungguin tuh, mo berangkat,” ucapnya.

“Lah emang sama siapa saja mancingnya?” sahut saya, kali ini ada rasa heran. Herannya, ngapain banyak yang nunggu.

“Kiki sama bapak, nanti abang sama tukang ojek (saya lupa lagi namanya) berangkatnya,” jawabnya seperti tidak sabar melihat saya masih nyuci baju.

“Lah emang mau mancing di mana?” kali ini saya tambah heran karena kayaknya saya salah duga.

“Di kolam mujair.”

“Hah di kolam. Kirain Kiki mancing di kali, jauh ngga tempatnya?”

“Jauh bang.”

“Waduh. Ya udah abang beresin dulu cucian nih,” ucap saya sambil buru-buru membilas pakaian sedang si Kiki ngeloyor ke tempat ojek mangkal. Beres menjemur, dengan tergesa-gesa saya dandan dan membawa alat pancing kemudian menuju ke depan.

Tiba di depan tampak orang-orang sudah pada nyemplak di atas motornya masing-masing. Saya cengar-cengir kagak puguh, melihat roman-romannya mereka sudah lama nungguin saya. Buru-buru saya naek motor tukang ojek, dia juga mau mancing dan kebetulan dia sendirian.

Ternyata tempatnya jauh, masuk ke perkampungan dan melewati pesawahan. Jalannya butut membuat motor yang shockbreakernya mati ajrut-ajrutan membuat pantat lumayan pedes.

Tiba di kolam pemancingan yang mancing sudah pada berjejer. Lumayan heran. Kok mau yah orang jauh-jauh datang mancing ke sini. Tak lama kemudian keheranan itu terjawab. Mancing jaer di sini murah meriaaah om, cukup bayar ceban mancing sepuasnya, kalo bisa dapet ikan silahkan bawa pulang walau itu satu ton sekalipun! Pantesan rame.

Kolam pemancingan banyak sekali kalu tidak salah ada sekitar sebelas kolam. Bentuk kolamnya terasering atau berundak ke bawah. Airnya berwarna kehijauan seperti kolam yang sirkulasi airnya tidak bagus. Padahal air mengalir dengan deras yang berasal dari kamar mandi umum dan pembuangan dari satu rumah pinggir kolam. Kita bebas mo ngambil lapak di mana saja, tidak perlu takut kehabisan lapak strategis asal kuat panas matahari yang terik saja. Tempat yang teduh hanya di bagian kolam atas, karena di sini ada saung tempat istirahat dan sholat. Oh iya, ada satu keanehan di sini, airnya ternyata sedikit asin. Bingung saya, karena sepertinya kolam ini letaknya jauh dari lautan.

Beres bayar, saya nongkrong bareng tukang ojek di kolam kedua. Posisinya di bawah pepohonan, sambil ngadem. Stelan pancing, dasaran. Geblek juga kelakuan saya, mancing jaer pake dasaran. Harusnya kan kail di bawah satu atau dua biji, timah lonjong di tengah dan pelampung di atas. Ada alasannya. Saya belum suka mancing pada waktu itu, hanya iseng ikut doang. Dapet kagak dapet ga dipikirin. Dah faham kan?

Menjelang tengah hari saya pindah ke kolam yang ada saungnya karena panas. Ikan beberapa biji saya masukkan ke dalam korangnya si tukang ojek.

Di sini saya lihat si tukang ojek nurunin tiga joran. Itu joran bentar-bentar diangkat karena disambar ikan. Pokoknya but-bet, buk sibuk si tukang ojek. Saya masih cuek dan setia dengan dasaran. Tapi tak lama saya mulai sedikit panas, si tukang ojek ini kalau ngangkat joran yang ditarik ikan suka sambil meledek. Akhirnya saya ganti setelan jaer. Tak lama kemudian saya mulai ikut sibuk narik walaupun sudah telat. Kenapa telat? Ternyata ikan jaer kalau sudah lewat jam sepuluh makannya kurang, hingga membuat hasil yang saya dapat hanya sedikit. Tapi… Saya mulai menikmati yang namanya mancing!

Tak lama setelah pengalaman mancing pertama di kolam ini, beberapa hari kemudian kami kembali ke sini. Kali ini saya bawa korang sendiri.

Datang-datang langsung mancing dengan setelan jaer. Lumayan, ikan satu persatu masuk korang. Tapi frekuensinya lumayan lama. Hingga menjelang siang saya masih tidak dapat hasil yang memuaskan hingga datang bocah kampung. Ada dua orang yang mendekati tempat saya.

“Bang kalau mau dapet banyak, di sana tempatnya,” ucap salah seorang anak itu sambil menunjuk pada sisi kolam yang ada kangkungnya, berdekatan dengan pembuangan air dari rumah di sisi kolam. Saya ragu dan sedikit enggan, karena lokasi yang ditunjuk panas sekali.

“Gini aja, nih lo pake pancingan gue kalau memang di situ banyak ikan,” sahut saya ingin membuktikan kebenaran ucapan anak itu.

“Sini bang,” sahut bocah itu.
Sayapun memberikan joran tegeg tiga meteran ke mereka. Tak lama kemudian, benar saja mereka mulai panen. Keragu-raguan saya ilang, saya mulai tertarik dan pindah ke dekat mereka. Gosong-gosong deh pikir saya.

Benar saja, baru sebentar turun pancingan, pelampung sudah dibetot ikan. Beberapa kali, kail saya dimakan ikan dua-duanya. Kali ini saya bisa meledek orang-orang yang pada mancing. Cumaaaa… Panasnya itu om… Gak kuat… Besi joran sebentar aja mulai panas, kaki mulai mesti ditutupi jaket dan dibasahi air karena saking panasnya. Maka tak heran, ketika ikan mulai jarang makan, cepat-cepat saya cabut dan berteduh di saung.

Pulang mancing ikan diberikan ke tetangga untuk dimasak dan dimakan rame-rame. Ternyata ikannya guriiih banget, tidak ada yang namanya bau tanah, digoreng kering pula. Itu jaer sebentar saja ludes pada kami makan. Ternyata mujaer air asin itu enak banget, baru tau saya.

Dihari kemudian saya mancing lagi di sini. Datang-datang langsung ke lokasi favorit. Belum jam sepuluh korang sudah penuh dengan ikan. Yang punya kolam cuma cengir-cengir.

“Ini sih sudah tahu tempat yang bagus, gak heran kalau dapat banyak,” ucapnya sambil melihat korang saya yang digantung dekat kangkung. Saya cuman mesam-mesem aja.

Penghasilan saya banyak sekali, makanya tak heran tetangga kontrakkan pada ceria. Pesta lagi eeeuy.

Anda tahu kegilaannya? Sudah tahu panas, tetap saja mancing membuat kulit perih-perih. Udah tahu jauh, kejaar terus!

Cerita selanjutnya : Mancing Mujaer di Tambak.

Cerita sebelumnya :
Gilanya pemancing – kisah permulaan
Gilanya pemancing – mengenal alat pancing

Penulis saat ini tinggal di Garut, jika ada yang mo ngajak mancing gratis telepon aja 089-889-00-393šŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s