Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Bagang

Ditulis oleh : Bayu Segara

Suatu hari si pemancing semprul ini lagi kumat kepengen mancingnya. Kebetulan kali ini penyakit mancingnya mulai parah. Hampir tiap minggu nongkrong di air.

Kalo ga salah hari itu jum’at libur gawe. Ngajak si bapak preman mancing di muara. Dia mau. Eh tambah pula jadi empat orang, karena saudaranya ikut juga.

Namun sayang berangkatnya kesiangan. Tiba di muara pas lewat sholat jum’at. Agak kurang nyaman acara mancingnya, selepas siang ikan agak jarang makan. Tapi, ya sudahlah.

Nongkrong di tempat biasa. Sampe sore pendapatan ikan kurang. Sudah begitu nyamuknya banyak banget. Nggak tahu kenapa, itu nyamuk edan banget. Sekujur tubuh dirubung ama mereka. Dan yang lebih parah, baju dan celana juga tembus digigit. Maka tak heran, pantatpun gatel-gatel. Sompreet… Baru sekarang nemu kejadian kayak gini. Gak mau nyerah, seluruh bodi diusap pake anti nyamuk yang memang selalu siap jika mancing. Hasilnya? Teteep… Kagak ngaruh… Mereka masih menggigit, mana hari mulai sore pula.

Lumayan sewot. Udah mah ikan dikit dapetnya, nyamuk gigit terus. Nyoba deketin bapak preman, kali aja bisa bagi-bagi nyamuk. Ternyata dia juga setali tiga uang, dikerubung nyamuk. Cuman dia pake minyak tanah, nemu di saung dekat parkir motor. Akhirnya saya coba juga, pantat diulas minyak tanah🙂 bagaimana kelanjutannya? Ga ngaruh mang, tetep aje tuh nyamuk ganas. Ampe sekali pukul, ada sepuluh nyamuk yang mati, penuh ama darah.

Hari mulai gelap. Saya dan pak preman masih kurang puas. Tiba-tiba pak preman nyeletuk, “kita ke bagang yuk.”
Sayapun mengiyakan dengan antusias, sedangkan yang lain hayo aja katanya. Berangkatlah kita ke Kresek.

Sewa bagang kalo gak salah dua puluh ribu (maaf lupa mulu🙂, belum sama udang. Pertama kali saya naik perahu nelayan ya di sini. Dan untuk pertama kali saya tahu bagaimana tatacara mancing di bagang.

Langkah-langkahnya adalah; kita dianterin ke bagang di tengah laut milik yang punya perahu, dikasih lampu petromak buat penerangan, tiba di bagang kita ditinggalin, besoknya di jemput.

Tiba di bagang kira-kira jam sepuluh malam. Berjejer kita satu baris posisinya. Berempat kita memakai dua korang. Ternyata bagang sungguh eksotis. Air laut yang membuncah dengan deburannya, angin kencang menghembus keras membuat jaket kami bekerja dua kali lipat menahan gempuran. Gelap di sekeliling.

Kira-kira pukul sepuluh, empat pancing turun ke laut. Wew… Panen ikan sodara-sodara kitanya tuh. Sampe jam dua belas, ikan terus-terusan naek. Saya hanya bisa berdecak kagum, begini ternyata sensasinya mancing di bagang. Korang tak menunggu lama penuhnya. Mengasyikkan bukan?

Begitulah, semenjak itu kolam, tambak dan muara lewaaat, yang ada di pikiran saya adalah bagang dan bagang. Empat kali dalam sebulan saya nongkrong di Tanjung Kait. Ikan samge, glodok, kiper-kiper, kapas-kapas, sembilang, kurisi dan laennya pernah saya dapatkan di sini.

Tak bisa saya ceritakan kisah senang dan sedihnya dan episode tiap bagang karena banyak sekali. Hanya ada tiga kejadian di bagang yang menurut saya menarik.

Pertama, waktu dapet sembilang guede banget pake joran kecil. Tuh joran ampe jerit-jerit waktu ngangkat. Ngeri saya ngelihat bentuknya, kirain ikan setan🙂. Waktu turun di lantai bambu, patil ikan langsung dipukul pake sendal, gileee tembus tuh saking tajemnya. Kemudian dipotong ma bapak preman pake tang. Untung mancing sama dia yang dah pengalaman, kalau ngga, mungkin saya dah kena patilnya yang sangat terkenal itu. Bisa ikan ini bikin panas dingin katanya, dan jika orang kepatil ikan ini mau gak mau mesti ke darat untuk cepat-cepat diobati.

Kedua, waktu ngelempar kail, kebetulan dapet bagang yang berdekatan sama bagang tetangga. Nah, waktu ada sambaran ikan malam-malam saya gentak dan tarik. Ikannya lepas, tapi timah nyangkut sama senar pancing orang yang ada di seberang. Saya udah teriak-teriak sama bagang tetangga untuk mengulur pancingannya biar dibenerin, tapi ternyata mereka sudah KO, hingga tak ada sahutan. Terpaksa saya tarik, hingga pancing tetangga putus. Besoknya mereka pada ribut, katanya kail mereka ditarik ikan besar sampe putus🙂

Terakhir, waktu itu mo ngopi tapi gak ada sendok. Pada lupa bawa. Nah kebetulan bapak preman dapet ikan barakuda, sedangkan barakuda kan moncongnya tajem dan panjang dengan cueknya saya bikin jadi sendok tuk ngaduk kopi. Bapak preman ampe sewot ngeliat kelakuan saya ini dan tidak mau minum kopinya🙂

Kegilannya udah pada tahu kan, dalam episode ini wkwkwk.

Episode selanjutnya : gilanya pemancing – mancing di tengah laut.

Episode sebelumnya : gilanya pemancing – mancing di muara dan episode lainnya, silahkan dibrowsing.

Ada yang mo ngajak mancing gratis di laut garut? Kalo ada hubungi saya di 089-889-00-393🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s