Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Laut

Ditulis oleh : Bayu Segara

Bagang lagi… Bagang lagi… Tiap minggu acara mancingnya. Beberapa kali ngajak ke tengah laut nyewa perahu tak ada yang mau. Baik itu gerombolan kolam atau gerombolan muara. Faktor biaya yang membuat mereka enggan.

Hingga suatu hari peruntungan berubah. Minggu itu nongkrong di bagang Tanjung Kait bareng satu orang keturunan china. Kita ketemu dia di atas bagang. Namanya Sofyan. Ketawa juga denger nama dia itu, kok namanya kayak kebanyakan suku laen di sini. Udah gitu, kulitnya agak item pula🙂. China benteng kayaknya.

Nih orang kuncennya bagang. Kalo ke sini, peralatan mancingnya banyak banget yang dibawa. Macam-macam ikan dia tahu, teknik mancing faham. Seorang yang bisa dijadikan guru dalam hal urusan mancing.

Ngobrol ma dia asyik banget. Dia banyak cerita tentang dunia mancing yang bikin saya tambah luas pengetahuan. Nah, pada kesempatan itu saya minta diajak mancing ke tengah kalo kebetulan dia turun. Dia bilang oke.

Gak pake nunggu waktu lama. Seminggu kemudian kalo ga salah ditelpon ma dia, ngajak ke tengah. Tanpa ba bi bu saya bilang siaaap.

Rumah ko Sofyan di Cimone, sedang saya di Balaraja. Maka ketika berangkat ke Tanjung Pasir saya nyamper dia. Ternyata kalo mancing ma dia ribeet banget. Bawa kotak stereofoam di belakang motor, di depan tas berisi alat pancing menuh-menuhin tempat.

Nyamper ke rumah temannya yang mo ikut mancing juga. Dari sana pake mobil ke Tanjung Pasirnya. Sebelum lewat bandara mampir dulu di pabrik es beli es balok.

Menjelang Tanjung Pasir beli udang terlebih dahulu yang berjejer di sepanjang jalan. Harganya sangat mahal, bisa tembus lima puluh ribu perkilonya kalo lagi langka udangnya. Kalo beli di tambaknya cuman dua puluh ribu. Cukup jauh bukan?

Tiba di Tanjung Pasir jam empat subuh. Nyamper nelayannya yang masih molor. Sebel sama kelakuan nelayan. Selama mancing di sini, jarang yang udah pada nunggu kita. Banyakannya mesti dibangunin, disamper sama ditelepon… Hadooh padahal yang butuh banget itu mereka. Kalo sebelum deal, mereka itu suka nelpon untuk nanya mancing apa nggak, eh pas udah deal gitu deh kelakuannya. Semprul.

Saat itu tujuan mancing sekitaran pula Untung Jawa, pulau Dapur dan pulau Rambut.

Berangkat mancing jam limaan setelah beli udang rebon. Gileeee itu suara mesin kapal bikin telinga pekak. Geterannya bikin badan kayak kesemutan. Pokoknya mah bikin tersiksa. Jangan harap bisa tidur nyenyak deh, apalagi bagi yang baru pertama kali mancing. Begini ternyata mancing di tengah laut.

Sebelum ke lokasi tujuan, kita nyari ikan umpan terlebih dahulu. Selar dan ikan Tembang adalah ikan umpan yang banyak tersedia di pulau Seribu. Setelah dapet baru kita mancing ke lokasi favorit nelayan.

Tiba di sana kami semua nurunin pancing. Umpannya udang idup dan ikan selar ato tembang. Kesampaean juga saya mancing di tengah.

Kurisi, kerapu, ekor kuning, talang-talang mulai mendarat di kapal. Perolehan yang sangat mengecewakan bagi pemancing kawakan. Namun bagi pemula semacam saya tidak masalah.

Namun yang bikin bete adalah nelayannya. Dia hanya maunya nongkrong lama di satu spot, gak mau pindah-pindah walo sepi ikan. Nah ini juga yang kita sebel dari nelayan Tanjung Pasir, pengennya hemat solar tapi bayaran pengen full, tapi gak mau ngasih servis yang bagus sama pemancing.

Siang hari kita makan ikan yang didapet dari mancing. Uenaak ternyata ikan laut yang baru diangkat. Beda sama yang sudah nyampe pasar, apalagi yang udah dikasih es biar awet jauh banget bedanya.

Abis istirahat, mulai lagi mancing. Beberapa kali pindah lokasi, perolehan ikan masih tidak bagus. Kita mulai gerah. Gak apa-apalah kalo ga dapet ikan bagus asal nelayannya rajin cari lokasi. Ini mah diem aja, kalo dibilangin pura-pura gak denger, kalo disentak baru nyahut. Nama nelayan ini sudah tercatat di daftar hitam saya🙂

Sore hari akhirnya pulang. Badan perih-perih kebakar matahari, muka kumal dan kusyut. Mata agak merah dan rambut yang acak-acakan adalah pemandangan biasa sehabis pulang mancing. Yang ngebedainnya cuman nyengir apa kagak. Kalo nyengir, berarti dapet ikan bagus, kalo nggak, udah tahu kan apa alesannya.

Turun dari kapal, daratan kok goyang-goyang. Bingung saya. Tanya ama temen, mereka gak ngerasain goyang-goyang. Wew, saya cengar-cengir aja, kok bisa yah kayak begini.

Di atas dermaga kita bagi-bagi ikan hasil tangkapan. Beres itu cabut pulang. Nyampe rumah, ikan dibagiin ma tetangga.

Banyak cerita tentang mancing di tengah yang pernah saya jalanin, moga aja lagi mood untuk nulisnya yah.

Cerita sebelumnya : Gilanya Pemancing – Mancing di Bagang.

Kegilaan pemancing episode kali ini:
Subuh-subuh biasanya molor sekarang lagi jalan ke tengah laut.
Duit dua ratus sampe lebih tidak sayang dikeluarkan buat mancing.
Kulit ampe item cuek aja, padahal dulu mah pengennya putih biar cewek-cewek pada n.a.k.s.i.r wkwkwk

089-889-00-393 adalah nomor saya kalo ada yang mo ngajak mancing gratis di laut Garut🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s