Tag Archives: bayu segara

Kisah Si Naga – Melawan Jago Tua

Ditulis oleh Bayu Segara

Suara ayam jago yang berkokok dari mulai waktu subuh ngebangunin orang untuk shalat hingga sore hari terdengar nikmat. Beda dengan mendengar suara knalpot motor yang berisik, bikin esmosi aja. Esmosi sama pemilik motor, kok tidak mempergunakan akal dan pikirannya dengan baik. Kan mengganggu kenyamanan orang lain! Esmosi juga sama pak pulisi, kok yang kayak begini terlihat dibiarkan saja. Coba kayak orang barat sana, merasa terganggu lapor polisi. Beres urusan. Tapi di kita kan beda, tenggang rasanya tinggi walo hal itulah yang bikin makan ati.

Si Naga biasanya berkokok sendirian setelah jagoan kampung milik saya almarhum, karena dijual. Tapi kini dia punya teman yaitu si Kawur. Mereka bergantian memamerkan pesona suara. Selain untuk membangunkan orang di waktu subuh, juga demi memikat betina di siang hari. Masing-masing punya suara khas tersendiri. Si Naga agak melengking namun sedikit serak sedang si Kawur besar suaranya dan terdengar bulet. Asyik dengerinnya jika mereka berdua berkokok saling bersahutan.

Dua jagoan ini gak boleh deketan. Sekali deketan, jebret… berantem. Susah memang kalo miara preman. Makanya setiap hari posisi bermain mereka beda. Si Naga di belakang, sedang si Kawur di samping rumah. Mereka terhalang oleh pagar. Kalo misalnya mereka dikandangin, repot juga. Si Naga sedang bercinta dengan betina demi menghasilkan keturunan. Sedang si Kawur lagi dibentuk tubuh dan kakinya agar kuat. Jadinya mereka diumbar saja.

Dan dipagi ini, si Kawur sedang berada di samping halaman sehabis mandi. Saya biarkan berkeliaran agar kakinya kuat setelah sekian lama dikurung oleh pemiliknya hingga membuat kaki dia lemah dan tidak bertenaga.

“Boss ada tamu tuh,” ucap si Kawur sambil melihat ke jalan. Saya nengok ke arah jalan, benar saja datang tetangga sebelah sambil mengempit ayam bangkok di ketiaknya.

“Waduh… Mana si Kawur belum bener nih,” keluh saya. Memang saat itu si Kawur hanya baru sembuh dari cacingan. Sedang luka bekas pertempuran belum kering dan tubuh belum ideal. “Tolak aja deh kalo dia ngajak latihan,” batin saya.

Namun, ternyata hati bilang nolak. Tapi mulut susah untuk ngungkapinnya.

“Ayam siapa nih?” tanya tetangga.

“Orang atas. Saya pelihara, lagi sakit,” sahut saya.

“Bagus nih. Badannya mah tinggi. Gawenya bagus nggak. Percuma kalo melihara, maennya jelek.”

“Kalo menurut saya sih bagus. Cuman sekarang lagi gak sehat. Kemaren tarung ama ayam saya, ngalung dan nyayap mulu, sayang lagi gak fit jadinya gak ketauan gawe sebenernya. Makanya saya coba piara biar sehat. Ntar kalo jelek, tinggal pulangin aja.”

“Hmm… Penasaran saya. Yuk kita latihan sebentar, beberapa gebrakan aja, pengen tahu gawenya gimana,” ajak dia.

“Haduuh penyakit. Dibilangin lagi sakit, masih ngeyel,” batin saya. Makanya di atas tadi saya bilang, hati mah nolak tapi mulut susah ngungkapinnya.

“Okelah,” angguk saya sedikit terpaksa.

“Bentar beli tensoplast dulu buat ngebalut tajinya biar nggak nyolok,” ucap dia.

“Sip.”

Ayam tetangga ini badannya besar. Cuman agak pendek. Lihat posturnya seimbanglah sama si Kawur dan si Naga. Bulu ekor agak gundul. Kaki ke bawah membesar. Ada benjolan dimasing-masing kaki belakang dekat jari. Taji panjangnya sebuku jari. Ngeri saya.

Tak lama kemudian sang tetangga datang. Urus-urus sebentar, beres deh tuh taji dibungkus. Aman. Kini, si Kawur dan si jago tua sudah siap menanti lonceng berbunyi tanda pertempuran boleh dimulai.

Saat itu penonton lumayan banyak karena kebetulan pas hari libur. Asyiik…. Ada tontonan gratis. Mungkin itu yang ada di pikiran mereka.

Setelah semuanya siap, mulailah pertempuran terjadi. Seperti biasa, diawal-awal terjadi jual beli pukulan. Masing-masing mencoba memahami tenaga serta kelebihan lawan dan mencari celah kekurangan musuh. Si jago tua, pukulannya berantai. Hal itu pernah dikatakan oleh si pemiliknya. Dia bilang, nih jago mau dijadikan pamacek karena senang lihat pukulannya yang berkali-kali. Sedang si Kawur hanya pukul satu saja. Kelihatannya, pukulan dobel lebih menjanjikan. Tapi kita lihat saja nanti.

Si Kawur mulai mengandalkan jurus andalannya yaitu ngalung. Lep… Kepala musuh dijepitnya, namun sang musuh emoh dikunci. Dia meliuk-liukkan kepalanya demi melepas jepitan. Namun, sesekali ketika si Jago tua terkunci secepat kilat si Kawur melancarkan pukulan. Lumayan, kini si Kawur terlihat ada kemajuan walau belum seperti yang diharapkan.

Sayang, teknik yang bagus tidak diiringi oleh stamina yang prima membuat si Kawur terlihat terdesak walaupun dia yang mengontrol pertandingan. Tunggu, beberapa hari lagi, kita lihat bagaimana kemajuan si Kawur kalau sudah sehat benar, batin saya.

Pertandingan tak lama dihentikan. Si Kawur masih bersemangat. Dia mencoba untuk lepas dari pegangan dan menyeruduk musuh. Sabar yah Kawur, nanti ada saatnya. Cek fisik, ada luka baret di muka si Kawur. Haduh, nasibmu nak. Gak apa, biar kebal. Dua hari juga sembuh.

“Coba ama si Naga yah, jadi penasaran nih,” ajak saya sambil mengangkut si Kawur ke kandang.

“Ayok,” sahut tetangga.

Selang beberapa waktu, kini si Naga dan si Jago tua sudah saling berhadapan. Bel berbunyi, serentak mereka melepaskan pukulan masing-masing. Si Jago tua boleh punya kelebihan pukulan dobel. Tapi si Naga pun tak mau kalah. Dia punya pukulan berantai. Terjadilah jual beli pukulan. Seimbang.

Tapi… Ini si Naga. Sisiknya Naga Banda. Sisik yang terkenal punya pukulan membuat musuh lari karena kesakitan. Dalam beberapa kali pukulan, terlihat si Jago tua mulai merasakannya. Dia masuk ke kolong, namun hanya diam saja tidak mendongkrak.

“Licik dia mah ayamnya, seneng ngumpet di kolong,” ucap sang pemilik seperti bangga dengan ayam miliknya. Tak salah memang, semua pemilik ayam adu pasti akan membanggakan teknik milik ayamnya. Begitu pula dengan saya.

“Iyah,” sahut saya. Di batin sih ketawa. Tuh ayam, licik apa memang lagi ngerasain kesakitan.

Beberapa kali terjadi jual beli pukulan lagi. Mereka masing-masing mempunyai gaya main yang sama. Kepala saling berhadapan sambil nunduk, mata mengawasi gerakan musuh. Dirasa pas, naik melancarkan pukulan. Bisa sekali… ya sekali, bisa dua kali… ya lanjutkan. Mumpung ada kesempatan. Tenang rasanya melihat hal ini. Saya yakin menang.

Dan waktu yang ditunggu-tunggupun kini tiba. Si Jago tua berlari setelah jual beli pukulan dan sepertinya menerima sebuah uppercut di kaki yang sangat telak. Si Naga memburu sambil melontarkan pukulan terakhir karena kini si Jago tua sudah dipegang sama pemiliknya.

“Waah kalah yah,” teriak penonton.

Cek fisik. Ternyata si Jago tua robek di belakang kakinya. Luka lumayan lebar mengeluarkan darah. Yang terkena hajaran adalah benjolan seperti sebuah bubul di atas jari yang sejajar taji.

“Kalah yah,” ulang salah satu penonton.

“Kecapean. Kan bertanding sama dua musuh,” jawab si pemilik Jago tua seperti tidak mau mengakui kekalahan. Kecapean gimana pikir saya, orang bertanding cuman beberapa menit. Kalau dihitung waktu tidak ada satu babak. Tapi saya sih cuek. Apa kata elu deh, yang penting judulnya tuh ayam KO hehehe.

Cek fisik si Naga. Mulus, tidak ada luka-luka atau biru-biru. Bagus kamu Naga. Gituh donk kalau maen, jangan ninggalin luka yang bikin hati ketar-ketir. Setelah dirasa cukup, saya elapin tubuh si Naga sama si Kawur dengan air hangat. Khusus untuk si Kawur, ada kecupan hangat dari obat merah biar lukanya kering dan cepat sembuh.

Ada kebanggaan tersendiri ketika si Naga telah memenangkan pertempuran dengan jago yang lebih tua umurnya dan bahkan telah memenangkan pertarungan di arena. Keren kamu Naga!

Sexian, cerita ngaco tentang ayam bangkok 🙂 Salam hangat.

Baca juga kisah sebelumnya “Kisah Si Naga Lawan Katuncar Mawur” dan “Kisah Si Naga Episode Awal”. Serta nantikan juga kisah lanjutan dari si Naga ini diepisode yang akan datang.

Kisah si Naga – Katuncar Mawur

Pagi-pagi si Naga sudah nyanyi-nyanyi. Lagunya Madu Dua, miliknya Kang Ahmad Dhani. Padahal mah biasanya dia suka nyanyi lagu Pasangan Jiwa Katon Bagaskara ngikutin tuannya yang lagi ngarep dapet cewek idaman hati. Ah, si Naga emang teman yang asyik dan pengertian.

“Aih senangnya dalam hati kalau beristri dua. Oh seperti dunia ana yang punya” Lantangnya seperti sedang berusaha menyindir saya.

“Sompret, barusan dipuji, sekarang nyindir-nyindir,” gerutu saya dalam hati. Penasaran, sayapun ngintip dari balik pintu.

Pas liat ke halaman belakang, baru faham kenapa si Naga nyanyi tuh lagu. Ternyata dia lagi diapit sama dua betina. Kampret bener dia. Bossnya aja susah banget dapetin satu binipun, eh dianya malah punya dua. Tapi biarin dah, jangan diganggu. Selama positif, gak baek usilin kesenangan ayam.

Sayapun nongkrong di pinggir rumah buat ngawasin ayam pelung yang masih kecil-kecil ama adeknya si Naga yaitu ayam bangkok juga yang berjumlah dua biji. Ayam pelungnya ada tiga biji. Sambil ngisep tembakau maklum lagi bokek, nggak kebeli rokok, saya planga-plongo. Keliatannya sih kayak lagi ngelamun. Padahal otak mah sedang muter. Kapaan dapet panggilan kerja. Atau kapaan dapet modal buat nambahin usaha ayam bangkok biar banyak. Sama bisa nggak yah punya isteri kayak Nadine Chandrawinata. Dan macem-macem lagi, tergantung yang melintas saja di pikiran.

Lagi asyik melongo, eh dari kejauhan kawan kita datang sambil gendong ayam bangkok. Oalah… alamat pertumpahan darah, pikir saya.

“Hayo ah, lima belas menit saja. Latihan,” ajaknya membuka obrolan sambil meletakkan ayam jagoannya di tanah. Nih ayam mukanya serem, botak pula. Wajahnya kayak petinju aja, penuh bekas pukulan yang bikin kulit muka keliatan tebal. Tubuhnya tinggi. Warna bulu sebagian besar hitam, dilapisi merah marun. Sisiknya katuncar mawur kata orang Sunda mah, kalau bahasa nasionalnya sisik beras tumpah. Taji dan umur sama dengan si Naga. Pas buat jadi lawan tanding mah.

“Naga… Naga… Sini bro,” panggil saya.

“Apaan sih boss, kayaknya gak seneng liat saya bahagia,” sahut si Naga menggerutu dari belakang sana. Saya sih faham sama kekesalan dia. Kita juga suka sewot kan… kalo diganggu kesenangannya.

“Ini ada tamu. Masa mesti dicuekin. Kamu pasti fahamlah, adab yang baik gimana terhadap tamu,” timpal saya lembut sambil nyindir dikit.

“Faham donk boss. Tamu harus dibuat betah. Kecuali tamu tak diundang alias maling harus dibuat susah.”

“Nah ntu tahu. Sini yuk.”

“Meluncur boss.”

Sebelum tarung, si Naga saya elapin dulu muka, tembolok sama duburnya dengan busa yang penuh air biar suegerr. Beres itu, saya bawa ke tengah lapang. Setelah kami taruh masing-masing jago, suasana sekeliling kami seakan berubah. Hawa peperangan menyelimuti arena yang saat itu cerah tersinari oleh matahari.

Pas dilepas, langsung terjadi jual beli pukulan. Jebrat… jebret. Kaki ketemu kaki saling beradu di udara. Masing-masing saling mengukur tenaga. Si Kawur (katuncar mawur) belum kelihatan kelemahannya saat itu. Dia masih bertenaga untuk menandingi pukulan-pukulan si Naga.

Jual beli pukulan kaki hanya sebentar, sepertinya masing-masing sudah pemanasan dan faham benar akan tenaga musuh. Kini si Kawur menggigit bulu di tengkuk si Naga. Dan terkunci! Ternyata si Kawur sudah mulai mengeluarkan salah satu jurusnya. Tetapi si Naga memang petarung yang baik, ketika dirasa susah untuk melepas jepitan, ia mendorongkan badan ke atas atau sampingnya si Kawur sehingga musuh tidak punya celah untuk melepaskan pukulan maut. Untuk beberapa saat tekniknya berhasil. Namun sayang, dorongan badannya ke si Kawur yang meleset malah menimbulkan celah kosong. Kesempatan itu dipake oleh si Kawur untuk memukul. Jebret. Manteb…

Cumaa… Ketika si Kawur mukul, otomatis pertahanannya terbuka. Lebih parahnya, waktu habis mukul, badan dia terjatuh ke tanah karena didorong oleh si Naga dan disaat itu pula si Naga membalas. Jebret… Kepalanya si Kawur terkena pukulan. Entah oleh taji, entah oleh sisik. Terlihat sobekan di kepala yang mengeluarkan darah. Mungkin posisi jatuh si Kawur yang salah atau memang si Naga yang pintar melihat posisi lawan yang sedikit membungkuk sehingga ada kejadian seperti itu. Seandainya yang membuat sobek adalah taji yang tajam, dapat dipastikan pertandingan tidak akan berjalan lama. Kepala si Kawur pasti bakal tertembus taji!

Untungnya hal itu tidak terjadi. Pertandingan berlanjut, walau kini kepala si Kawur berdarah namun tidak mengganggu dia untuk bertarung. Si Kawur kini mengeluarkan teknik barunya yaitu nyayap. Dia memasukkan kepalanya diantara sela-sela sayap musuh. Si Naga tampak kesulitan melepas kuncian si Kawur. Tapi, memang pintar dia ini, diputarlah badan mengikuti serangan sambil menyeret gigitan si Kawur di rawisnya, sehingga musuh susah untuk naik demi melancarkan pukulan karena badannya terbawa tarikan ke depan atau samping. Dan ketika si Naga mendapatkan kelonggaran untuk memukul diapun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk memukul. Tidak cukup satu kali, dia memukul sampai dua bahkan tiga kali ketika pertahanan musuh terbuka. Lanjuut Naga!

Sesekali si Kawur masuk ke kolong. Memang tekniknya lumayan komplit. Maksudnya mau ngangkat tubuh si Naga biar jatuh dan tidak seimbang sehingga dia mendapatkan celah serangan. Tapi sayang… musuhnya adalah si Naga. Ketika si Kawur mendongkrak, maka si Naga santai aja ngikutin arah dorongan hingga posisi jatuh dia ada di depan muka si Kawur. Nah pas si Kawur masih dalam keadaan nunduk sehabis menjungkit, dengan secepat kilat si Naga menyerang. Jebret… Jebret. Maaf Kawur teknikmu tidak mempan.

Selama lima belas menit si Naga seperti Muhammad Ali lawan Foreman. Terlihat terpojok, karena selalu digigit rawisnya dan terkunci padahal sebetulnya dialah yang mengendalikan pertarungan. Banyak sekali dia mendaratkan pukulan bersih. Namun salut untuk si Kawur. Dia begitu hebat menahan pukulan keras yang dilancarkan oleh si Naga. Dan lima belas menit waktu yang tersediapun berlalu. Pertarungan dihentikan. Keadaan remis.

Cek kondisi si Naga. Muka hanya ada bekas gigitan, bukan masalah berarti. Kaki yang agak sedikit cedera. Ada sisik yang terkelupas mengeluarkan darah. Dan tembolok sedikit kebiruan bekas pukulan. Namun secara umum masih oke. Sehari dua hari juga pasti sembuh. Saya lap dengan air hangat muka, leher, tembolok dan kakinya. Beres itu, kemudian tak gabungin lagi dianya dengan para betina.

Sekarang kita cek keadaan si Kawur. Banyak luka yang dia dapatkan di muka dan kepala. Muka seperti bengep-bengep. Setelah dijelaskan dan diperlihatkan oleh pemiliknya bukti-bukti, ternyata si Kawur ini pada dasarnya sedang tidak sehat. Kotoran berwarna putih menandakan bahwa dia sedang cacingan. Kaki terlihat lemas. Kasihan banget kondisinya. Semprul juga nih pemiliknya, pikir saya. Tau kondisi ayam lagi tidak sehat maen aduin aja.

Setelah negoisasi akhirnya saya minta si Kawur untuk diurus oleh saya. Penasaran dengan teknik dia yang bagus. Pengen ngelihat gimana sih gawenya kalo dia lagi sehat. Kalo ternyata oke, siap-siap dah saya lepas kalo ada yang berminat nantinya. Karena sebetulnya nih ayam bagus, cuman sayang gak keurus. Semoga saja kalo dah diurus dengan bener-bener dia bisa memperlihatkan potensi sebenarnya. Kalo misalnya ternyata main dia masih jelek ya tinggal balikin. Biarin rugi pakan dan waktu, yang penting ada kepuasan tersendiri membuat si Kawur jadi kembali sehat. Dan sekalian nyoba jadi dokter ayam.

Dan ketika tulisan ini dibuat. Si Kawur sudah sembuh dari cacingan. Gerak geriknya mulai terlihat gesit. Namun ada beberapa masalah yang mesti diselesaikan hingga membuat dia mantab. Tapi butuh waktu untuk itu. Diantaranya membuat badan dia kekar, kalo bisa besar dan berotot. Serta menjadikannya lebih pandai memukul mengikuti kelebihan teknik dia yaitu pandai ngalung dan nyayap.

Namun ternyata, si Kawur garis hidupnya seperti ditakdirkan untuk hidup tidak tenang. Ada saja lika-likunya. Apa saja cobaan berikutnya, ikuti lanjutan kisah si Naga dalam episode Kisah si Naga Melawan si Jago Tua.

Baca juga episode awal cerita si Naga ini dengan judul “Kisah Si Naga – Episode Awal”.

Sexian. Salam hangat.

Ayam Bangkok Naga Bandaku

Ditulis oleh Bayu Segara.

Ayam bangkok memang indah, cantik dan gagah.

image

Maka oleh karena itu yang tadinya iseng cuman mo lihat ayam bangkok saudara jadi beli pas melihat warna bulunya yang bling bling seperti berkilauan.

image

Apalagi setelah tahu kalau ayam bangkok itu punya macam-macam tipe. Baik itu turunan, sisik atau katuranggan.

image

Seperti ayam bangkok milik saya ini. Sisiknya Naga Banda atau sisik Salak. Keren.

image

image

Semenjak itu jadi semangat untuk bermain, memanjakannya dengan makanan dan minuman terbaik sampe si pemiliknya cuman ngiler. Gimana ga ngiler coba, ayam saya minumnya susu campur gandum, kita mah kopi item 🙂

image

Berharap body si ayam jadi sixpack biar menangan kalo diadu. Liat bodinya semok bukan, kayak penyanyi dangdut 🙂
Paha besar dan pipih, bulu dada besar-besar. Dada bidang dan kaki tegap.
image

Muka sangarrr!

image

Kalo dilihat dari atas seperti ngejantung. Kalo dipegang kayak botol bentuk bodi keseluruhan.

Ayam yang enak dilihat dari sisi manapun. Makanya saya jatuh hati banget. Berharap ia dan pacarnya kelak memberikan turunan yang baik setelah kumpul ayam bukan kumpul kebo 🙂

Gilanya Pemancing – Episode Jawa Timur

Malang. Sebuah kota yang aneh untuk seorang pemancing. Di sini banyak ditemui keunikan cara mancing, ikan dan tempat mancingnya. Hingga menambah kegilaan seorang pemancing seperti saya ini. Dan itu hal yang sangat diinginkan oleh pemancing. Ada kegilaan baru maka semangat dan pengalaman mancing semakin bertambah.

Mancing di Selokan Belakang Perumahan.

Tetangga, namanya mas Haris. Rumahnya ada lima meteran dari rumah tempat saya tinggal. Dia adalah teman karib sehari-harinya namun jika hujan mengguyur Malang dia adalah musuh besar saya.

Kenapa? Karena pagi-pagi sehabis hujan kemarin adalah waktu yang sangat bagus untuk berburu lele di selokan komplek perumahan. Hampir dipastikan ada saja lele yang terangkat oleh para pemancing. Oleh karena itu, kami saling lomba siapa yang duluan nyuri start. Dan biasanya yang rajin nyuri start adalah mas Haris itu 🙂

Umpan yang digunakan adalah jangkrik dan cacing. Baru saya tahu kalo jangkrik bisa dijadikan umpan mancing! Ternyata ikan lele, mujair dan ikan kutuk (mungkin di daerah lain namanya gabus) suka makan umpan ini. Maka kalau mancing di selokan, biasanya kami membawa dua wadah. Satu untuk cacing dan satu untuk jangkrik.

Salut untuk orang-orang Malang. Mereka hobi beternak ikan lele sehingga ada saja lele yang terlepas ke selokan dari yang ukuran dua jari hingga yang ukuran tiga kilo! Dan salutnya lagi sama si lele ini adalah tak perduli airnya butek karena banyak limbah masih saja hidup dianya :).

Mancing Wader.

Ternyata banyak orang Malang suka mancing wader. Sebagai pemancing laut yang hobi menggunakan joran, reel dan senar besar, saya hanya bisa cengar-cengir dan heran melihat bentuk pancing wader itu. Jorannya kecil, ujungnya bengkok pula udah gituh kailnya kueciiil banget dan ikan yang didapet kecil pula. Apa enaknya pikir saya?

Namun, ketika saya mencoba mancing wader dengan pancing yang saya buat sendiri dari bambu, ternyata mancing wader punya sensasi tersendiri. Kail yang kecil dikasih umpan kroto, pake timah daun seuprit biar agak tenggelem, mancingnya di air yang agak deres. Ntar ujung joran ndut-ndutan. Nah kalo ditarik wader, si joran kayak ditarik ikan gede saja layaknya, melengkung sambil bergetarrr! Weleh-weleh pantesan orang Malang pada demen mancing wader, begini toh sensasinya. Saya pernah dapat banyak ikan ini waktu mancing di kali Kemirahan di bawah jembatan.

Mancing di Karang Kates.

Rasanya tidaklah lengkap kalau mengaku orang Malang dan hobinya mancing tidak pernah mancing di tempat ini. Bagi saya, Karang Kates adalah surganya mancing air tawar. Masalahnya ikannya buanyak banget. Apalagi yang hobi mancing mujaer, di sinilah tempat yang pas dan dijamin pasti dapet.

Asaaaal…. Siap-siap mau panas-panasan hingga bikin kulit gosong. Udah gituh nggak ada pedagang. Jadi mesti lengkap bawa perbekalan kalo mancing di sini. Payung yang gede. Percayalah payungnya mesti gede karena kalau kecil mah tetep aja kepanasan. Kalau bisa sih bawa tenda. Joran yang panjang minimal empat meter, umpannya lumut atau cacing fospor. Cacing fospor itu pada dasarnya cacing merah, cuman kulitnya mengkilap atau berkilau hingga ikan jadi mau mendekat melihat kilaunya. Kalo inget mas Boneng yang di film Dono, mungkin ikan juga ngomongnya begini.. Wow silau meeen 🙂

Kami bertiga mancing bareng di sini setelah janjian semalem di pos ronda sambil maen kartu. Saya sama om Boy berangkat bareng, dia orang batak yang punya warung di komplek kami. Satu lagi anak belakang. Dia berangkat sama temennya. Dan anak ini pula yang duluan mancing. Waktu kami tiba di sini, dia sedang ngoyor (badan turun ke air) dan korangnya sudah penuh sama ikan mujaer. Paten juga cacing fospor ini, hingga mujaer pada KO.

Setelah nyetel pancing, payung dan tempat yang nyaman untuk duduk kami mulai mancing. Kebetulan tempatnya agak becek dan berlumpur sehingga kami mesti nyari batu untuk tempat duduk dan mendirikan payung. Memang spot yang kami pilih kurang oke, lain kalau ngambil spotnya di bawah jembatan bendungan, di sana tempatnya kering dan berbatu. Cuman ga asiknya, rame banget. Penuh sama yang mancing.

Setelah sudah oke semua, mulailah turun pancing. Kenapa saya sebut Karang Kates adalah surga mancing, karena tak butuh waktu lama kami mengangkat ikan. Apalagi om Boy, dia yang memang jorannya setelan jaer bentar-bentar narik, bentar-bentar narik. Lain sama saya, satu joran tegeg panjangnya cuman tiga meter setengah kurang lebih. Satu lagi, joran setelan laut cuman benang leader setelan danau. Dapetnya ikan kutuk mulu, udah gituh kecil-kecil. Mujaernya pun sama kecil-kecil karena kurang ke tengah lemparannya. Tapi saya sih cuek saja, prinsipnya yang penting timah udah turun ke air perasaan ini sudah lega.

Tapi…. Si om Boy ini rese. Tiap kali dia narik, mulutnya ngeledek. Memang sih tidak ditujukan kepada saya langsung namun saya tahu dia meledek saya. “Emang enak kalau narik itu yah”, dan kata-kata lain yang bikin panas kuping. Saya mah cuek saja. Udah biasaaa kali kalo masalah ledek meledek sesama pemancing mah 🙂

Bosen dapet ikan kutuk mulu saya ganti leader sama yang besar dengan timah yang besar pula. Kail besar dua biji diisi umpan jangkrik masing-masing dua biji. Total empat jangkrik yang saya pake. Lalu saya lempar ke tengah seperti mancing di laut. Beres lempar, saya berdirikan joran biar manteng senar. Jadi kalo disambar ikan, joran melengkung. Joran tegeg saya cuekin karena dah gak nafsu dapet ikan kecil mulu.

Ada beberapa menit joran tengah tak ada sambutan. Saya tarik, dengan maksud untuk memindahkan ke spot lainnya. Namuuuun…. Ketika reel digulung tiba-tiba ada perlawanan di ujung sana. Indaaaah banget, joran ampe melengkung. Mana tarikannya berat pula. Ikan gede nih. Om Boy yang tadinya meledek, melihat saya sibuk menarik dan melihat joran yang melengkung terdengar ucapannya melemah “ditarik ikan yah”. Sepertinya dia bakal malu membayangkan ikan yang akan saya dapat.

Dan benar saja. Ikan kutuk besar sebesar betis (kalau ceritanya dibesar-besarin, aslinya mah mungkin segede tangan) menggelepar-gelepar di ujung pancing saya ketika sudah sampai pinggir. Melihat mulutnya yang besar ngeri juga saya. Walo ikannya besar, tapi ngelawan joran setelan laut mah kagak ada apa-apanya tariiik terus kagak pake ulur-uluran. Pas nyampe di darat, weeew… mantep bener. Puaas banget rasanya. Dan yang lebih puas lagi adalah semenjak itu om Boy meneng (diem) saja, gak berani ngeledek lagi 🙂

Mancing di Tulung Agung.

Mas Singgih isterinya orang Trenggalek. Waktu itu bininya habis melahirkan di sana. Saya sama om Boy diajak nemenin dia ke sana. Tadinya saya ogah, cuman waktu denger di sana ada sungai yang bagus akhirnya ngikut juga. Kita berangkat malem-malem.

Satu hari setelah tiba di sana kami diajak ke waduk Wonorejo karena kebetulan sungai dekat rumahnya sedang banjir hingga tak ada satupun sambutan. Mungkin mas Singgih ini merasakan kekecewaan kami hingga mengantarkan kami ke Wonorejo. Padahal tempatnya lumayan jauh. Cuman karena pake mobil pribadi, ya asyik aja.

Nyampe sono, kami terkagum-kagum melihat dinding waduk yang kokoh. Bukit-bukit mengelilingi waduk itu. Indahnya. Mantab lah pokoknya waduk ini. Apalagi pas melihat ke aer dari jalan raya. Ada goyangan air yang besar menandakan ikan monster sedang pamer. Membuat saya sama om Boy geleng kepala. Tak terasa tangan udah gatel.

Akhirnya kami keliling-keliling mencari tempat yang enak untuk mancing. Dapet juga setelah beberapa lama kami mengitari waduk. Tempatnya tidak rame namun ada warung. Memang sepertinya daerah ini tempat mancing karena letaknya yang terpencil namun ada satu biji warung di situh. Kalau bukan tempat mancing, pasti tidak akan ada warung karena pengunjungnya hampir bisa dibilang tidak ada.

Setelah makan dan membeli minuman kami turun dari jalan menuju air yang lumayan jauh melewati kebun penduduk. Tiba di pinggir danau, indahnya itu….maak, udah gitu jernih airnya. Cuman panasnya poll. Gak ada pohon besar satupun di tempat itu. Terpaksa mancing sambil panas-panasan.

Surga juga ternyata Wonorejo ini. Ikannya melimpah. Baru sebentar, pancing udah ditarik ikan. Umpan di sini adalah jangkrik, jagung, laron kalau untuk main pinggir kalau untuk ke tengah mungkin jangkrik, udang segar dan cacing adalah umpan yang tepat. Sayang, saya tidak mencoba untuk melempar ke tengah karena tidak membawa jangkrik.

Ketika saya ngobrol dengan seorang pemancing setempat, dia bilang kalo malem ikannya gede-gede, ada sekiloan mah! Wew, itu di pinggir loh. Apalagi kalo di tengah pikir saya. Udah gituh dia bilang airnya lagi keruh hingga ikan jarang makan. Waduh… Air segituh jernih dibilang keruh gimana jernihnya. Udah gituh, ikan mudah didapat dibilang lagi jelek, gimana kalo lagi bagusnya!

Memang saya akui, dari semua danau yang pernah saya kunjungi untuk memancing, Wonorejo adalah danau yang selalu ingin dan ingin saya datangi. Indah dan begitu bikin penasaran seberapa besar ikan yang akan saya dapat kalau peralatan dan umpan mancing saya lengkap.

Soal Macet & Banjir, Jokowi Dianggap Lebih Hebat dari Tuhan.

Kang Kardun adalah seorang perantau yang sukses di Jakarta. Usaha jongko bubur kacang ijo, mie rebus dan roti bakarnya maju pesat. Sudah dua puluh tahun dia bergelut dengan usaha tersebut. Kini, setelah merasakan pahit dan jatuh bangunnya usaha, ia merasakan manisnya kerja keras. Lima buah jongko dengan beberapa pegawai telah memberikan penghasilan yang lebih dari lumayan dibanding gajih seorang manajer sekalipun. Maka tak heran, ia mampu membeli sebuah rumah yang bagus di Jakarta sini untuk ditempati bersama keluarga selain rumahnya yang di kampung tempat ia mudik di waktu lebaran.

Siang itu, ia sedang bernyanyi-nyanyi di halaman rumah sambil menyalakan motornya.
“Darah muda, darahnya para remaja. ”
Wew romanisti ternyata dianya. Alias penggemar bang haji Rhoma. Treeet ah, petik melodinya kang Kardun. Ternyata kang Kardun prinsipnya sama dengan penulis. Dangdut No! Rhoma Irama Yes…hiks hiks hiks.

“Wew yang merasa muda…, gak malu liat uban udah nongol di kepala. Lagi seneng nih, kayaknya ada sesuatu.” Terdengar celetukan dari balik pagar yang membuat kang Kardun menengok ke arah sumber suara. Nampak seorang anak muda sedang tertawa memandangnya, tangan orang itu menggenggam jeruji pagar.

“Eeeh Ujang, sini.. sini masuk, kita ngopi.” Kang Kardun tersenyum kecil mendengar ledekan dari Ujang yang ternyata tetangga rumahnya sambil melambaikan tangan menyuruh masuk orang itu. Walau sudah menjadi orang kota, kang Kardun masih tidak lupa kebiasaannya di kampung yaitu menawarkan minum kepada tamu.

“Boleh… Boleh… Ada rokoknya ngga?” sahut Ujang sambil membukakan pintu pagar lalu melangkah masuk dan duduk di kursi yang tersedia di teras.

Kang Kardun mengikuti dari belakang, di depan pintu masuk ia berteriak ke dalam rumah.
“Ma… Pangdamelkeun (tolong buatkan) kopi dua, aya (ada) tamu.” Kemudian dia duduk di kursi setelah menyimpan bungkus rokok dan korek gas di atas meja. Ujang dengan senang mengambil sebatang rokok dan menyalakannya.

“Mangga (iya),” terdengar sahutan dari isterinya di dalam. Tak butuh lima menit, isterinya keluar sambil menenteng baki berisi gelas kopi dan makanan kecil. “Eh Ujang, kamana wae nembe katinggal?” tanya isteri kang Kardun sambil meletakan minuman dan makanan di meja.
*kemana aja baru kelihatan.

“Ada saja ceu, biasa… Kemarin-kemarin Poncol lagi rame. Kebetulan sekarang lagi sepi. Jadi libur dulu ah.”

“Syukur atuh kalo rame mah, sok dileueut (silahkan diminum).” Tanpa menunggu jawaban, isterinya kang Kardun kembali masuk ke dalam.

“Nuhun (makasih),” sahut Ujang.

“Gimana… Gimana… Ada urusan apa nih, tumben-tumbenan maen ke sini?” tanya kang Kardun dengan tatapan penasaran.

Ujang hanya senyam-senyum mendapat pertanyaan ini. “Nggak gimana..gimana sih kang. Cuma pengen maen aja.”

“Oooh… Kirain ada apa. Kebetulan atuh, mau nggak temenin saya ke dealer?”

“Kapan?”

“Sekarang?”

“Mang mo ke dealer apa?” tanya Ujang sambil melirik ke arah motor kang Kardun. Masih bagus, pikirnya.

“Dealer mobil Jang, mo ngambil mobil.”

Mendengar berita ini, wajah Ujang nampak berseri-seri. “Waah mau beli mobil euy. Alhamdulillah atuh punya sodara teh kebeli mobil, suatu saat sayah bisa ikut diajak jalan-jalan.”

“Tenaang, kalo masalah itu mah. Bisa kan?”

“Bisa…bisa…tapi saya mesti pulang dulu mau ganti baju.”

“Ya iya atuh. Masa pake celana pendek seperti itu, nanti diremehkan sama orang dealer.”

“Huuh kang, penampilan suka menipu,” timpal Ujang sambil menyeruput kopinya.

Selang beberapa menit kini mereka sedang dalam perjalanan menuju dealer mobil yang dituju oleh kang Kardun. Mereka menggunakan motor milik kang Kardun.

Ketika melintas jalanan langganan banjir, nampak air memenuhi jalan. Mereka pun terhadang banjir.

“Wah banjir Jang, bagaimana kalau kita dorong saja motornya yah biar bisa lewat trotoar kalo terlalu dalem airnya,” gerutu kang Kardun sambil nengok ke belakang minta pendapat Ujang.

“Hayo lah, abis mo gimana lagi,” sahut Ujang sambil turun duluan dari motor diikuti kang Kardun.

“Gimana nih Jokowi, kok masih banjir saja yah Jang,” ucap kang Kardun sambil mendorong motornya.

“Ah kang Kardun mah. Memangnya pak Jokowi teh lebih dari Tuhan sampai-sampai semuanya mesti bisa diselesaikan oleh beliau,” sahut Ujang senyum-senyum.

“Maksudnya gimana Jang?” tengok kang Kardun penasaran.

“Tuhan saja tidak mampu untuk menuntaskan banjir ini karena manusia di kota Jakarta semakin padat. Bangunan bertambah banyak. Tanah resapan air semakin berkurang. Sedangkan laut tempat menampung air dari sini begitu dekat dan tingginya hampir sama dengan daratan. Sampah-sampah yang berserakan karena dibuang sembarangan menyumbat saluran air sedangkan saluran air tertutup aspal bagaimana mau dibersihkan coba. Otomatis air tidak turun ke mana-mana. Ke tanah tidak, ke got tidak. Hasilnya ya banjir ini. Kalau kita bisa ngobrol dengan Tuhan dan mengeluh tentang banjir ini mungkin Dia akan bilang, kalian kan yang ingin banjir, kini ketika banjir datang kenapa kalian mengeluh. Sepertinya Aku tidak sanggup mengatasi banjir ini. Hari ini kuangkat banjir, besok kalian buang sampah lagi, bangun lagi, tutup saluran lagi, bikin banjir baru mana selesai-selesai coba.”

Ujang nyerocos dengan penuh semangat. Kang Kardun hanya ngangguk-ngangguk mengiyakan. “Bener juga yah Jang. Banjir tidak akan beres-beres kalau begini terus keadaan kita.”

“Huuh. Saat ini kang Jokowi hanya bisa berusaha meminimalisir banjir sesuai dengan yang dia mampu. Kalau tidak didukung oleh kita mah, ya jangan salahkan beliau kalo banjir datang lagi tiap tahun.”

“Bener tah Jang.”

Urusan dorong mendorong motor untungnya tak lama, karena dealer yang dituju tidak terlalu jauh. Mereka pun masuk ke dalam setelah memarkirkan motor di halaman. Kebetulan posisi dealer lebih tinggi dari jalan, hingga air tidak masuk ke dalam.

Mereka disambut ramah oleh sales. Disuguhi teh manis, yang semanis sales girlnya. Terlihat senyum cerah di wajah-wajah mereka. Sales tersenyum karena senang mobilnya terjual, terbayang target dan bonus yang bakal diterimanya. Kang Kardun senang, terbayang naik mobil bersama keluarga dan dikagumi orang. Ujang tersenyum, merasa bahagia karena kang Kardun bahagia!

Setelah cangcingcong, pulanglah mereka. Ternyata banjir kini telah surut. Hilang satu masalah datang masalah lain. Jalanan kini macet!

“Eleuh… Eleuh ini macet. Mana panjang begini. Kang Jokowi teh gimana yah, katanya mo ngatasin macet tapi kenyataannya mah masih macet juga,” keluh kang Kardun sambil menyelipkan motornya diantara mobil.

“Ah jangan ngeluh gituh atuh kang. Bukan salah Jokowi atuh. Kan barusan akang juga baru beli mobil baru,” tukas Ujang santai.

“Lah, apa hubungannya antara saya ngeluh kinerja Jokowi ngatasi macet dengan saya beli mobil baru?” tanya kang Kardun tidak mengerti.

“Ada atuh. Nih yah kang, jalanan Jakarta teh udah susah untuk diperlebar. Sedangkan tiap hari mobil dan motor dijual. Belum pernah kan tidak dengar mobil nggak kejual satu bijipun setiap harinya?”

“Belum.”

“Nah itu, mobil baru masuk terus tiap harinya. Sedangkan daya tampung jalan segituh-gituh aja. Pastinya macet terus. Kecuali, kita sadar. Mau naik angkutan umum. Satu mobil dipakai ramai-ramai atau satu kereta diisi ribuan orang. Bukan satu mobil dipakai seorang doang. Nah kalau mau sadar, insya Allah macet ini berkurang. Sekali lagi Jokowi hanya bisa meminimalisir, tanpa kesadaran kita mah, sia-sia saja. Misalnya nanti MRT ataupun angkutan massal lainnya diperbanyak tapi yang berminat sedikit ya percuma saja. Jadi pada dasarnya kalau kita terjebak macet, hanya satu sikap yang mesti kita lakukan. Yaitu nikmati saja. Karena kita sendiri yang ingin macet ini terjadi. Tuhanpun tidak akan mampu mengatasi macet jika kita tidak sadar diri apalagi Jokowi.”

“Eta si Ujang bener lagi. Terus gimana yah kalo kita ingin cepat-cepat terbebas dari macet dan banjir secara cepat menurut kamu?”

“Nah kalo yang ini Jokowi tidak akan mampu menjawab tapi saya bisa?”

“Gimana?” tanya kang Kardun penasaran.

“Akang pulang kampung. Biar usaha di Jakarta, tapi ngaturnya dari kampung saja. Mobil bawa pulang. Pasti akang tidak kena macet dan kena banjir karena kampung akang di sisi gunung bukan?”

“Haha…. Bisaan euy si Ujang ngasih solusinya. Bener juga yah. Kalo tidak mau macet ya jangan hidup di Jakarta intinya hahaha….”

“Sumuhun (iya) kang.”

Begitulah kisah kang Kardun dan si Ujang menyikapi macet dan banjir yang kini sedang menjadi sorotan di bawah kepemimpinan Jokowi.

Miris kita, mengharapkan Jokowi bersikap lebih hebat dari Tuhan. Padahal Tuhanpun dalam al-Qur’an bersabda “Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum jika kaum itu tidak mau merubah nasibnya”.

Kita ingin terbebas macet dan banjir. Namun dalam keseharian kita malah menciptakan macet dan banjir itu sendiri. Siapa yang bisa mengatasi hal yang mustahil ini. Kira-kira anda bisa? Kalau anda bisa, maka anda lebih hebat dari Tuhan? Tapi itu tidak mungkin!

Waktunya untuk nyanyi lagu Rhoma lagi. Berjuang… Berjuang…

Salam hangat.

Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Laut

Ditulis oleh : Bayu Segara

Bagang lagi… Bagang lagi… Tiap minggu acara mancingnya. Beberapa kali ngajak ke tengah laut nyewa perahu tak ada yang mau. Baik itu gerombolan kolam atau gerombolan muara. Faktor biaya yang membuat mereka enggan.

Hingga suatu hari peruntungan berubah. Minggu itu nongkrong di bagang Tanjung Kait bareng satu orang keturunan china. Kita ketemu dia di atas bagang. Namanya Sofyan. Ketawa juga denger nama dia itu, kok namanya kayak kebanyakan suku laen di sini. Udah gitu, kulitnya agak item pula :). China benteng kayaknya.

Nih orang kuncennya bagang. Kalo ke sini, peralatan mancingnya banyak banget yang dibawa. Macam-macam ikan dia tahu, teknik mancing faham. Seorang yang bisa dijadikan guru dalam hal urusan mancing.

Ngobrol ma dia asyik banget. Dia banyak cerita tentang dunia mancing yang bikin saya tambah luas pengetahuan. Nah, pada kesempatan itu saya minta diajak mancing ke tengah kalo kebetulan dia turun. Dia bilang oke.

Gak pake nunggu waktu lama. Seminggu kemudian kalo ga salah ditelpon ma dia, ngajak ke tengah. Tanpa ba bi bu saya bilang siaaap.

Rumah ko Sofyan di Cimone, sedang saya di Balaraja. Maka ketika berangkat ke Tanjung Pasir saya nyamper dia. Ternyata kalo mancing ma dia ribeet banget. Bawa kotak stereofoam di belakang motor, di depan tas berisi alat pancing menuh-menuhin tempat.

Nyamper ke rumah temannya yang mo ikut mancing juga. Dari sana pake mobil ke Tanjung Pasirnya. Sebelum lewat bandara mampir dulu di pabrik es beli es balok.

Menjelang Tanjung Pasir beli udang terlebih dahulu yang berjejer di sepanjang jalan. Harganya sangat mahal, bisa tembus lima puluh ribu perkilonya kalo lagi langka udangnya. Kalo beli di tambaknya cuman dua puluh ribu. Cukup jauh bukan?

Tiba di Tanjung Pasir jam empat subuh. Nyamper nelayannya yang masih molor. Sebel sama kelakuan nelayan. Selama mancing di sini, jarang yang udah pada nunggu kita. Banyakannya mesti dibangunin, disamper sama ditelepon… Hadooh padahal yang butuh banget itu mereka. Kalo sebelum deal, mereka itu suka nelpon untuk nanya mancing apa nggak, eh pas udah deal gitu deh kelakuannya. Semprul.

Saat itu tujuan mancing sekitaran pula Untung Jawa, pulau Dapur dan pulau Rambut.

Berangkat mancing jam limaan setelah beli udang rebon. Gileeee itu suara mesin kapal bikin telinga pekak. Geterannya bikin badan kayak kesemutan. Pokoknya mah bikin tersiksa. Jangan harap bisa tidur nyenyak deh, apalagi bagi yang baru pertama kali mancing. Begini ternyata mancing di tengah laut.

Sebelum ke lokasi tujuan, kita nyari ikan umpan terlebih dahulu. Selar dan ikan Tembang adalah ikan umpan yang banyak tersedia di pulau Seribu. Setelah dapet baru kita mancing ke lokasi favorit nelayan.

Tiba di sana kami semua nurunin pancing. Umpannya udang idup dan ikan selar ato tembang. Kesampaean juga saya mancing di tengah.

Kurisi, kerapu, ekor kuning, talang-talang mulai mendarat di kapal. Perolehan yang sangat mengecewakan bagi pemancing kawakan. Namun bagi pemula semacam saya tidak masalah.

Namun yang bikin bete adalah nelayannya. Dia hanya maunya nongkrong lama di satu spot, gak mau pindah-pindah walo sepi ikan. Nah ini juga yang kita sebel dari nelayan Tanjung Pasir, pengennya hemat solar tapi bayaran pengen full, tapi gak mau ngasih servis yang bagus sama pemancing.

Siang hari kita makan ikan yang didapet dari mancing. Uenaak ternyata ikan laut yang baru diangkat. Beda sama yang sudah nyampe pasar, apalagi yang udah dikasih es biar awet jauh banget bedanya.

Abis istirahat, mulai lagi mancing. Beberapa kali pindah lokasi, perolehan ikan masih tidak bagus. Kita mulai gerah. Gak apa-apalah kalo ga dapet ikan bagus asal nelayannya rajin cari lokasi. Ini mah diem aja, kalo dibilangin pura-pura gak denger, kalo disentak baru nyahut. Nama nelayan ini sudah tercatat di daftar hitam saya 🙂

Sore hari akhirnya pulang. Badan perih-perih kebakar matahari, muka kumal dan kusyut. Mata agak merah dan rambut yang acak-acakan adalah pemandangan biasa sehabis pulang mancing. Yang ngebedainnya cuman nyengir apa kagak. Kalo nyengir, berarti dapet ikan bagus, kalo nggak, udah tahu kan apa alesannya.

Turun dari kapal, daratan kok goyang-goyang. Bingung saya. Tanya ama temen, mereka gak ngerasain goyang-goyang. Wew, saya cengar-cengir aja, kok bisa yah kayak begini.

Di atas dermaga kita bagi-bagi ikan hasil tangkapan. Beres itu cabut pulang. Nyampe rumah, ikan dibagiin ma tetangga.

Banyak cerita tentang mancing di tengah yang pernah saya jalanin, moga aja lagi mood untuk nulisnya yah.

Cerita sebelumnya : Gilanya Pemancing – Mancing di Bagang.

Kegilaan pemancing episode kali ini:
Subuh-subuh biasanya molor sekarang lagi jalan ke tengah laut.
Duit dua ratus sampe lebih tidak sayang dikeluarkan buat mancing.
Kulit ampe item cuek aja, padahal dulu mah pengennya putih biar cewek-cewek pada n.a.k.s.i.r wkwkwk

089-889-00-393 adalah nomor saya kalo ada yang mo ngajak mancing gratis di laut Garut 🙂

Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Bagang

Ditulis oleh : Bayu Segara

Suatu hari si pemancing semprul ini lagi kumat kepengen mancingnya. Kebetulan kali ini penyakit mancingnya mulai parah. Hampir tiap minggu nongkrong di air.

Kalo ga salah hari itu jum’at libur gawe. Ngajak si bapak preman mancing di muara. Dia mau. Eh tambah pula jadi empat orang, karena saudaranya ikut juga.

Namun sayang berangkatnya kesiangan. Tiba di muara pas lewat sholat jum’at. Agak kurang nyaman acara mancingnya, selepas siang ikan agak jarang makan. Tapi, ya sudahlah.

Nongkrong di tempat biasa. Sampe sore pendapatan ikan kurang. Sudah begitu nyamuknya banyak banget. Nggak tahu kenapa, itu nyamuk edan banget. Sekujur tubuh dirubung ama mereka. Dan yang lebih parah, baju dan celana juga tembus digigit. Maka tak heran, pantatpun gatel-gatel. Sompreet… Baru sekarang nemu kejadian kayak gini. Gak mau nyerah, seluruh bodi diusap pake anti nyamuk yang memang selalu siap jika mancing. Hasilnya? Teteep… Kagak ngaruh… Mereka masih menggigit, mana hari mulai sore pula.

Lumayan sewot. Udah mah ikan dikit dapetnya, nyamuk gigit terus. Nyoba deketin bapak preman, kali aja bisa bagi-bagi nyamuk. Ternyata dia juga setali tiga uang, dikerubung nyamuk. Cuman dia pake minyak tanah, nemu di saung dekat parkir motor. Akhirnya saya coba juga, pantat diulas minyak tanah 🙂 bagaimana kelanjutannya? Ga ngaruh mang, tetep aje tuh nyamuk ganas. Ampe sekali pukul, ada sepuluh nyamuk yang mati, penuh ama darah.

Hari mulai gelap. Saya dan pak preman masih kurang puas. Tiba-tiba pak preman nyeletuk, “kita ke bagang yuk.”
Sayapun mengiyakan dengan antusias, sedangkan yang lain hayo aja katanya. Berangkatlah kita ke Kresek.

Sewa bagang kalo gak salah dua puluh ribu (maaf lupa mulu :), belum sama udang. Pertama kali saya naik perahu nelayan ya di sini. Dan untuk pertama kali saya tahu bagaimana tatacara mancing di bagang.

Langkah-langkahnya adalah; kita dianterin ke bagang di tengah laut milik yang punya perahu, dikasih lampu petromak buat penerangan, tiba di bagang kita ditinggalin, besoknya di jemput.

Tiba di bagang kira-kira jam sepuluh malam. Berjejer kita satu baris posisinya. Berempat kita memakai dua korang. Ternyata bagang sungguh eksotis. Air laut yang membuncah dengan deburannya, angin kencang menghembus keras membuat jaket kami bekerja dua kali lipat menahan gempuran. Gelap di sekeliling.

Kira-kira pukul sepuluh, empat pancing turun ke laut. Wew… Panen ikan sodara-sodara kitanya tuh. Sampe jam dua belas, ikan terus-terusan naek. Saya hanya bisa berdecak kagum, begini ternyata sensasinya mancing di bagang. Korang tak menunggu lama penuhnya. Mengasyikkan bukan?

Begitulah, semenjak itu kolam, tambak dan muara lewaaat, yang ada di pikiran saya adalah bagang dan bagang. Empat kali dalam sebulan saya nongkrong di Tanjung Kait. Ikan samge, glodok, kiper-kiper, kapas-kapas, sembilang, kurisi dan laennya pernah saya dapatkan di sini.

Tak bisa saya ceritakan kisah senang dan sedihnya dan episode tiap bagang karena banyak sekali. Hanya ada tiga kejadian di bagang yang menurut saya menarik.

Pertama, waktu dapet sembilang guede banget pake joran kecil. Tuh joran ampe jerit-jerit waktu ngangkat. Ngeri saya ngelihat bentuknya, kirain ikan setan :). Waktu turun di lantai bambu, patil ikan langsung dipukul pake sendal, gileee tembus tuh saking tajemnya. Kemudian dipotong ma bapak preman pake tang. Untung mancing sama dia yang dah pengalaman, kalau ngga, mungkin saya dah kena patilnya yang sangat terkenal itu. Bisa ikan ini bikin panas dingin katanya, dan jika orang kepatil ikan ini mau gak mau mesti ke darat untuk cepat-cepat diobati.

Kedua, waktu ngelempar kail, kebetulan dapet bagang yang berdekatan sama bagang tetangga. Nah, waktu ada sambaran ikan malam-malam saya gentak dan tarik. Ikannya lepas, tapi timah nyangkut sama senar pancing orang yang ada di seberang. Saya udah teriak-teriak sama bagang tetangga untuk mengulur pancingannya biar dibenerin, tapi ternyata mereka sudah KO, hingga tak ada sahutan. Terpaksa saya tarik, hingga pancing tetangga putus. Besoknya mereka pada ribut, katanya kail mereka ditarik ikan besar sampe putus 🙂

Terakhir, waktu itu mo ngopi tapi gak ada sendok. Pada lupa bawa. Nah kebetulan bapak preman dapet ikan barakuda, sedangkan barakuda kan moncongnya tajem dan panjang dengan cueknya saya bikin jadi sendok tuk ngaduk kopi. Bapak preman ampe sewot ngeliat kelakuan saya ini dan tidak mau minum kopinya 🙂

Kegilannya udah pada tahu kan, dalam episode ini wkwkwk.

Episode selanjutnya : gilanya pemancing – mancing di tengah laut.

Episode sebelumnya : gilanya pemancing – mancing di muara dan episode lainnya, silahkan dibrowsing.

Ada yang mo ngajak mancing gratis di laut garut? Kalo ada hubungi saya di 089-889-00-393 🙂