Tag Archives: gilanya pemancing

Gilanya Pemancing – Episode Jawa Timur

Malang. Sebuah kota yang aneh untuk seorang pemancing. Di sini banyak ditemui keunikan cara mancing, ikan dan tempat mancingnya. Hingga menambah kegilaan seorang pemancing seperti saya ini. Dan itu hal yang sangat diinginkan oleh pemancing. Ada kegilaan baru maka semangat dan pengalaman mancing semakin bertambah.

Mancing di Selokan Belakang Perumahan.

Tetangga, namanya mas Haris. Rumahnya ada lima meteran dari rumah tempat saya tinggal. Dia adalah teman karib sehari-harinya namun jika hujan mengguyur Malang dia adalah musuh besar saya.

Kenapa? Karena pagi-pagi sehabis hujan kemarin adalah waktu yang sangat bagus untuk berburu lele di selokan komplek perumahan. Hampir dipastikan ada saja lele yang terangkat oleh para pemancing. Oleh karena itu, kami saling lomba siapa yang duluan nyuri start. Dan biasanya yang rajin nyuri start adalah mas Haris itu 🙂

Umpan yang digunakan adalah jangkrik dan cacing. Baru saya tahu kalo jangkrik bisa dijadikan umpan mancing! Ternyata ikan lele, mujair dan ikan kutuk (mungkin di daerah lain namanya gabus) suka makan umpan ini. Maka kalau mancing di selokan, biasanya kami membawa dua wadah. Satu untuk cacing dan satu untuk jangkrik.

Salut untuk orang-orang Malang. Mereka hobi beternak ikan lele sehingga ada saja lele yang terlepas ke selokan dari yang ukuran dua jari hingga yang ukuran tiga kilo! Dan salutnya lagi sama si lele ini adalah tak perduli airnya butek karena banyak limbah masih saja hidup dianya :).

Mancing Wader.

Ternyata banyak orang Malang suka mancing wader. Sebagai pemancing laut yang hobi menggunakan joran, reel dan senar besar, saya hanya bisa cengar-cengir dan heran melihat bentuk pancing wader itu. Jorannya kecil, ujungnya bengkok pula udah gituh kailnya kueciiil banget dan ikan yang didapet kecil pula. Apa enaknya pikir saya?

Namun, ketika saya mencoba mancing wader dengan pancing yang saya buat sendiri dari bambu, ternyata mancing wader punya sensasi tersendiri. Kail yang kecil dikasih umpan kroto, pake timah daun seuprit biar agak tenggelem, mancingnya di air yang agak deres. Ntar ujung joran ndut-ndutan. Nah kalo ditarik wader, si joran kayak ditarik ikan gede saja layaknya, melengkung sambil bergetarrr! Weleh-weleh pantesan orang Malang pada demen mancing wader, begini toh sensasinya. Saya pernah dapat banyak ikan ini waktu mancing di kali Kemirahan di bawah jembatan.

Mancing di Karang Kates.

Rasanya tidaklah lengkap kalau mengaku orang Malang dan hobinya mancing tidak pernah mancing di tempat ini. Bagi saya, Karang Kates adalah surganya mancing air tawar. Masalahnya ikannya buanyak banget. Apalagi yang hobi mancing mujaer, di sinilah tempat yang pas dan dijamin pasti dapet.

Asaaaal…. Siap-siap mau panas-panasan hingga bikin kulit gosong. Udah gituh nggak ada pedagang. Jadi mesti lengkap bawa perbekalan kalo mancing di sini. Payung yang gede. Percayalah payungnya mesti gede karena kalau kecil mah tetep aja kepanasan. Kalau bisa sih bawa tenda. Joran yang panjang minimal empat meter, umpannya lumut atau cacing fospor. Cacing fospor itu pada dasarnya cacing merah, cuman kulitnya mengkilap atau berkilau hingga ikan jadi mau mendekat melihat kilaunya. Kalo inget mas Boneng yang di film Dono, mungkin ikan juga ngomongnya begini.. Wow silau meeen 🙂

Kami bertiga mancing bareng di sini setelah janjian semalem di pos ronda sambil maen kartu. Saya sama om Boy berangkat bareng, dia orang batak yang punya warung di komplek kami. Satu lagi anak belakang. Dia berangkat sama temennya. Dan anak ini pula yang duluan mancing. Waktu kami tiba di sini, dia sedang ngoyor (badan turun ke air) dan korangnya sudah penuh sama ikan mujaer. Paten juga cacing fospor ini, hingga mujaer pada KO.

Setelah nyetel pancing, payung dan tempat yang nyaman untuk duduk kami mulai mancing. Kebetulan tempatnya agak becek dan berlumpur sehingga kami mesti nyari batu untuk tempat duduk dan mendirikan payung. Memang spot yang kami pilih kurang oke, lain kalau ngambil spotnya di bawah jembatan bendungan, di sana tempatnya kering dan berbatu. Cuman ga asiknya, rame banget. Penuh sama yang mancing.

Setelah sudah oke semua, mulailah turun pancing. Kenapa saya sebut Karang Kates adalah surga mancing, karena tak butuh waktu lama kami mengangkat ikan. Apalagi om Boy, dia yang memang jorannya setelan jaer bentar-bentar narik, bentar-bentar narik. Lain sama saya, satu joran tegeg panjangnya cuman tiga meter setengah kurang lebih. Satu lagi, joran setelan laut cuman benang leader setelan danau. Dapetnya ikan kutuk mulu, udah gituh kecil-kecil. Mujaernya pun sama kecil-kecil karena kurang ke tengah lemparannya. Tapi saya sih cuek saja, prinsipnya yang penting timah udah turun ke air perasaan ini sudah lega.

Tapi…. Si om Boy ini rese. Tiap kali dia narik, mulutnya ngeledek. Memang sih tidak ditujukan kepada saya langsung namun saya tahu dia meledek saya. “Emang enak kalau narik itu yah”, dan kata-kata lain yang bikin panas kuping. Saya mah cuek saja. Udah biasaaa kali kalo masalah ledek meledek sesama pemancing mah 🙂

Bosen dapet ikan kutuk mulu saya ganti leader sama yang besar dengan timah yang besar pula. Kail besar dua biji diisi umpan jangkrik masing-masing dua biji. Total empat jangkrik yang saya pake. Lalu saya lempar ke tengah seperti mancing di laut. Beres lempar, saya berdirikan joran biar manteng senar. Jadi kalo disambar ikan, joran melengkung. Joran tegeg saya cuekin karena dah gak nafsu dapet ikan kecil mulu.

Ada beberapa menit joran tengah tak ada sambutan. Saya tarik, dengan maksud untuk memindahkan ke spot lainnya. Namuuuun…. Ketika reel digulung tiba-tiba ada perlawanan di ujung sana. Indaaaah banget, joran ampe melengkung. Mana tarikannya berat pula. Ikan gede nih. Om Boy yang tadinya meledek, melihat saya sibuk menarik dan melihat joran yang melengkung terdengar ucapannya melemah “ditarik ikan yah”. Sepertinya dia bakal malu membayangkan ikan yang akan saya dapat.

Dan benar saja. Ikan kutuk besar sebesar betis (kalau ceritanya dibesar-besarin, aslinya mah mungkin segede tangan) menggelepar-gelepar di ujung pancing saya ketika sudah sampai pinggir. Melihat mulutnya yang besar ngeri juga saya. Walo ikannya besar, tapi ngelawan joran setelan laut mah kagak ada apa-apanya tariiik terus kagak pake ulur-uluran. Pas nyampe di darat, weeew… mantep bener. Puaas banget rasanya. Dan yang lebih puas lagi adalah semenjak itu om Boy meneng (diem) saja, gak berani ngeledek lagi 🙂

Mancing di Tulung Agung.

Mas Singgih isterinya orang Trenggalek. Waktu itu bininya habis melahirkan di sana. Saya sama om Boy diajak nemenin dia ke sana. Tadinya saya ogah, cuman waktu denger di sana ada sungai yang bagus akhirnya ngikut juga. Kita berangkat malem-malem.

Satu hari setelah tiba di sana kami diajak ke waduk Wonorejo karena kebetulan sungai dekat rumahnya sedang banjir hingga tak ada satupun sambutan. Mungkin mas Singgih ini merasakan kekecewaan kami hingga mengantarkan kami ke Wonorejo. Padahal tempatnya lumayan jauh. Cuman karena pake mobil pribadi, ya asyik aja.

Nyampe sono, kami terkagum-kagum melihat dinding waduk yang kokoh. Bukit-bukit mengelilingi waduk itu. Indahnya. Mantab lah pokoknya waduk ini. Apalagi pas melihat ke aer dari jalan raya. Ada goyangan air yang besar menandakan ikan monster sedang pamer. Membuat saya sama om Boy geleng kepala. Tak terasa tangan udah gatel.

Akhirnya kami keliling-keliling mencari tempat yang enak untuk mancing. Dapet juga setelah beberapa lama kami mengitari waduk. Tempatnya tidak rame namun ada warung. Memang sepertinya daerah ini tempat mancing karena letaknya yang terpencil namun ada satu biji warung di situh. Kalau bukan tempat mancing, pasti tidak akan ada warung karena pengunjungnya hampir bisa dibilang tidak ada.

Setelah makan dan membeli minuman kami turun dari jalan menuju air yang lumayan jauh melewati kebun penduduk. Tiba di pinggir danau, indahnya itu….maak, udah gitu jernih airnya. Cuman panasnya poll. Gak ada pohon besar satupun di tempat itu. Terpaksa mancing sambil panas-panasan.

Surga juga ternyata Wonorejo ini. Ikannya melimpah. Baru sebentar, pancing udah ditarik ikan. Umpan di sini adalah jangkrik, jagung, laron kalau untuk main pinggir kalau untuk ke tengah mungkin jangkrik, udang segar dan cacing adalah umpan yang tepat. Sayang, saya tidak mencoba untuk melempar ke tengah karena tidak membawa jangkrik.

Ketika saya ngobrol dengan seorang pemancing setempat, dia bilang kalo malem ikannya gede-gede, ada sekiloan mah! Wew, itu di pinggir loh. Apalagi kalo di tengah pikir saya. Udah gituh dia bilang airnya lagi keruh hingga ikan jarang makan. Waduh… Air segituh jernih dibilang keruh gimana jernihnya. Udah gituh, ikan mudah didapat dibilang lagi jelek, gimana kalo lagi bagusnya!

Memang saya akui, dari semua danau yang pernah saya kunjungi untuk memancing, Wonorejo adalah danau yang selalu ingin dan ingin saya datangi. Indah dan begitu bikin penasaran seberapa besar ikan yang akan saya dapat kalau peralatan dan umpan mancing saya lengkap.

Gilanya Pemancing – Kisah Mancing Mujaer di Tambak

Ditulis oleh : Bayu Segara

Ngobrol ma tukang ojek yang biasa nemenin mancing di pos ronda asyik juga. Ngomongnya dia kuenceng banget, pake urat segala membuat saya cengar cengir. Tapi saya seneng, bisa godain dia. Terkadang saya juga bersikap kurang ajar dengan meledeknya sambil bercanda. Kekurangajaran yang bikin semua senang. 🙂

Topik pembicaraan adalah mancing. Saya berikan gambaran obrolannya, karena kebetulan lupa lagi.

“Kalau mau mujair yang gede-gede ayo ikut saya mancing ke tambak,” ucap si tukang ojek.

“Ngapain jauh-jauh kalo cuman nyari jaer mah pak, mending di kolam tempat biasa saja,” tolak saya.

Memang saat itu, hobi memancing saya belom parah, tidak ada embel-embel stadium atau akut masih meriang saja level penyakit mancingnya.

Tapi ternyata si tukang ojek masih semangat ngomporin.

“Yeeh… Nanti kita mancingnya di laut,” bujuknya.

Kali ini saya sedikit goyah. Mulai tertarik dengan kata laut. Sekalian mancing, berwisata laut juga. Mantep nih kayaknya.

“Ke tengah laut mancingnya?” tanya saya penasaran.

“Nggak, kita mancing di pinggirnya,” jawabnya dengan raut muka semangat melihat saya mulai goyah.

“Okelah kalau begitu, saya ikut juga.”

Sebuah jawaban yang sepertinya membuat si tukang ojek senang. Korban baru nih pikirnya.

Hari mancingpun tiba, si tukang ojek saya samperin ke rumahnya. Melihat peralatan mancingnya saya ketawa-ketawa. Butut-butut 🙂
Tapi dia punya banyak peralatan mancingnya.

Setelah beres, ramai-ramai kita berangkat. Lupa lagi saya berapa jumlah jiwa yang ikut mancing. Semuanya pake motor dan saya ikut sama tukang ojek karena kebetulan saat itu belum beli motor.

Seperti mancing di kolam jaer dalam episode gilanya pemancing – mancing di kolam, perjalanan ke tempat mancing jauh juga. Namun yang ini lebih jauh lagi. Jalannya berpasir dan becek ketika keluar dari jalan raya. Jalannya hancur karena banyak truk pengangkut pasir lewat.

Tiba di kampung terakhir, kami membeli udang hidup terlebih dahulu. Kalau gak salah waktu itu dua puluh ribu sekilo. Ternyata umpan mujaer tambak beda dengan mujaer kolam biasa. Tambah ilmu lagi nih.

Tiba di pinggir laut saya senang. Namun hanya sebentar. Motor tidak berhenti-henti juga.

“Pak, kok tidak berhenti di sini,” tanya saya ketika sudah melewati laut dan mulai memasuki jalan yang melewati tambak.

“Nanti di sana mancingnya,” jawab dia. Sayapun diem dengan berpikiran, nanti ada laut lagi.

Tak lama kami melewati kampung dan mulai masuk ke areal tambak. Sejauh mata memandang hanya kolam-kolam dan sungai-sungai buatan untuk mengalirkan air laut ke kolam. Lumayan ngeri juga, tanahnya berpasir dan becek serta tinggi dari batas air. Kalau motor terpeleset, pasti basah kuyup, pikir saya.

Tiba di tengah-tengah tambak dekat satu saung kami berhenti. Ternyata yang dimaksud pinggir laut itu di sini. Memang sih dekat laut, tapi jarak dari tempat berhenti ke laut ada satu kiloan. Sompret, gerutu saya. Memang sih kagak bohong si tukang ojek itu namun hanya saja tidak sesuai dugaan apa yang dia ceritakan dengan apa yang saya harapkan. Yo wislah.

Acara mancing dimulai. Di sini kita bebas mo mancing di manapun dan gratis. Namun kalau ada pemilik tambak, kita mesti berbaik hati memberikan rokok. Padahal, sebetulnya pemilik tambakpun senang kalau kolamnya dipancingin. Bagi petani tambak bandeng, ikan mujaer adalah hama. Pemberian rokok hanya sebagai basa-basi saja.

Di sini saya mulai belajar memakai udang sebagai umpan. Seperti setelan mancing jaer kolam biasa, setelan jaer tambakpun sama. Kail di bawah, timah di tengah dan pelampung di atas. Yang beda umpannya saja.

Benar saja, ikan mujaernya gede-gede. Cumaaaan panasnya pun mantap. Setengah sembilan saja tuh matahari terik banget mana gak ada pepohonan pula. Tak heran lewat jam sepuluh siksaan datang. Bentar-bentar minum, haus. Kaki sedikitpun tidak boleh lepas dari jaket dan sesekali disiram air karena saking panasnya. Topi ampe miring-miring nutupin wajah. Jam sebelas saya nyerah, gak kuat sama panas. Akhirnya istirahat. Lewat dzuhur kamipun pulang. Perolehan ikan lumayan, namun dibanding si tukang ojek saya kalah.

Rasa ikannya manteb, seperti saya ceritakan pada kisah dulu, ikan mujaer air asin itu enak rasanya. Seperti biasa, tetanggapun yang masakkin.

Waktu berlalu. Kamipun mancing lagi ke tambak.

Tidak seperti pertamakali mancing, dimana saya setia dengan satu kolam kali ini saya nyoba beberapa kolam.

Bosan dengan kolam, saya mancing di selokan. Di sini ikannya berpariasi. Jaer, kepiting, koropak dan ikan laen yang lupa lagi namanya.

Kesialan datang. Pas dapet ikan koropak, saya simpen tuh ikan di kresek samping saya. Nah, waktu anteng-anteng melototin joran, tiba-tiba saya dikejutkan dengan tarikkan ikan yang kencang sepertinya ikan payus (bandeng laki). Joran terlempar. Refleks saya menubruk tuh joran, namun nahas, paha saya menindih kresek berisi ikan koropak. Dengan indah tuh duri di punggung ikan nancep di paha saya. Mana dalem pula. Kinyut-kinyut rasanya sama perih dan pedih. Ditambah pula sama ikan yang lepas. Asemmm… Padahal tuh ikan pasti gede.

Kira-kira selepas duhur saya pindah kolam. Di sini banyak ikan yang menarik yaitu ikan payus. Setiap kail turun, pelampung tak lama turun dengan keras. Pas digentak, tuh ikan selalu mengikuti tarikan. Dan yang ajaib mereka selalu meloncat ke atas air menghindari kail atau mencoba meronta dari jeratan kail. Mereka sukses mendapatkan umpan dan terbebas dari kail. Sungguh sompret sekali mereka, membuat saya gemas. Berulangkali mereka mempermainkan saya. Hingga dipuncak kekesalan saya bergumam di hati “tuh ikan kalo dapet gue injeeek luh”. 🙂

Akhirnya, kesempatan itu datang. Ketika kail ditarik ikan, sekuat tenaga saya gentak joran. Hasilnya bagaimana? Ikan memang bisa lepas dari kail tapi dia terbang terbawa tarikan joran saya dan jatuh jauh di belakang saya. Rasain luh kampreet, sorak saya.

Dengan semangat membunuh yang tinggi saya datengi tuh ikan. Diinjek? Kagak om. Gak tega ternyata 🙂

Sebenernya saya yang salah. Kailnya kurang kecil, sedangkan mulut ikan kecil. Pantesaaaan, gak kena-kena mulu. Tapi asyik lihat ikan loncat, seru juga, mana berkilauan pula waktu mereka menggelepar di atas air. Pokoknya nikmat lah melihatnya. Pengalaman yang mengasikkan.

Kegilaannya; masa ikan mo diinjek hanya gara-gara kesel gak dapet-dapet. 🙂

Tulisan selanjutnya : mancing di muara.

Tips mancing jaer tambak:
Bawa joran yang banyak, air yang banyak, payung, rokok yang banyak.
Umpan udangnya usahakan selalu segar jangan sampe mati.

Penulis tinggal di Garut saat ini, kalo mo ngajak mancing gratisan kelaut telepon aja ke 089-889-00-393 wkwkwk 🙂