Tag Archives: jago

Kisah Si Naga – Melawan Jago Tua

Ditulis oleh Bayu Segara

Suara ayam jago yang berkokok dari mulai waktu subuh ngebangunin orang untuk shalat hingga sore hari terdengar nikmat. Beda dengan mendengar suara knalpot motor yang berisik, bikin esmosi aja. Esmosi sama pemilik motor, kok tidak mempergunakan akal dan pikirannya dengan baik. Kan mengganggu kenyamanan orang lain! Esmosi juga sama pak pulisi, kok yang kayak begini terlihat dibiarkan saja. Coba kayak orang barat sana, merasa terganggu lapor polisi. Beres urusan. Tapi di kita kan beda, tenggang rasanya tinggi walo hal itulah yang bikin makan ati.

Si Naga biasanya berkokok sendirian setelah jagoan kampung milik saya almarhum, karena dijual. Tapi kini dia punya teman yaitu si Kawur. Mereka bergantian memamerkan pesona suara. Selain untuk membangunkan orang di waktu subuh, juga demi memikat betina di siang hari. Masing-masing punya suara khas tersendiri. Si Naga agak melengking namun sedikit serak sedang si Kawur besar suaranya dan terdengar bulet. Asyik dengerinnya jika mereka berdua berkokok saling bersahutan.

Dua jagoan ini gak boleh deketan. Sekali deketan, jebret… berantem. Susah memang kalo miara preman. Makanya setiap hari posisi bermain mereka beda. Si Naga di belakang, sedang si Kawur di samping rumah. Mereka terhalang oleh pagar. Kalo misalnya mereka dikandangin, repot juga. Si Naga sedang bercinta dengan betina demi menghasilkan keturunan. Sedang si Kawur lagi dibentuk tubuh dan kakinya agar kuat. Jadinya mereka diumbar saja.

Dan dipagi ini, si Kawur sedang berada di samping halaman sehabis mandi. Saya biarkan berkeliaran agar kakinya kuat setelah sekian lama dikurung oleh pemiliknya hingga membuat kaki dia lemah dan tidak bertenaga.

“Boss ada tamu tuh,” ucap si Kawur sambil melihat ke jalan. Saya nengok ke arah jalan, benar saja datang tetangga sebelah sambil mengempit ayam bangkok di ketiaknya.

“Waduh… Mana si Kawur belum bener nih,” keluh saya. Memang saat itu si Kawur hanya baru sembuh dari cacingan. Sedang luka bekas pertempuran belum kering dan tubuh belum ideal. “Tolak aja deh kalo dia ngajak latihan,” batin saya.

Namun, ternyata hati bilang nolak. Tapi mulut susah untuk ngungkapinnya.

“Ayam siapa nih?” tanya tetangga.

“Orang atas. Saya pelihara, lagi sakit,” sahut saya.

“Bagus nih. Badannya mah tinggi. Gawenya bagus nggak. Percuma kalo melihara, maennya jelek.”

“Kalo menurut saya sih bagus. Cuman sekarang lagi gak sehat. Kemaren tarung ama ayam saya, ngalung dan nyayap mulu, sayang lagi gak fit jadinya gak ketauan gawe sebenernya. Makanya saya coba piara biar sehat. Ntar kalo jelek, tinggal pulangin aja.”

“Hmm… Penasaran saya. Yuk kita latihan sebentar, beberapa gebrakan aja, pengen tahu gawenya gimana,” ajak dia.

“Haduuh penyakit. Dibilangin lagi sakit, masih ngeyel,” batin saya. Makanya di atas tadi saya bilang, hati mah nolak tapi mulut susah ngungkapinnya.

“Okelah,” angguk saya sedikit terpaksa.

“Bentar beli tensoplast dulu buat ngebalut tajinya biar nggak nyolok,” ucap dia.

“Sip.”

Ayam tetangga ini badannya besar. Cuman agak pendek. Lihat posturnya seimbanglah sama si Kawur dan si Naga. Bulu ekor agak gundul. Kaki ke bawah membesar. Ada benjolan dimasing-masing kaki belakang dekat jari. Taji panjangnya sebuku jari. Ngeri saya.

Tak lama kemudian sang tetangga datang. Urus-urus sebentar, beres deh tuh taji dibungkus. Aman. Kini, si Kawur dan si jago tua sudah siap menanti lonceng berbunyi tanda pertempuran boleh dimulai.

Saat itu penonton lumayan banyak karena kebetulan pas hari libur. Asyiik…. Ada tontonan gratis. Mungkin itu yang ada di pikiran mereka.

Setelah semuanya siap, mulailah pertempuran terjadi. Seperti biasa, diawal-awal terjadi jual beli pukulan. Masing-masing mencoba memahami tenaga serta kelebihan lawan dan mencari celah kekurangan musuh. Si jago tua, pukulannya berantai. Hal itu pernah dikatakan oleh si pemiliknya. Dia bilang, nih jago mau dijadikan pamacek karena senang lihat pukulannya yang berkali-kali. Sedang si Kawur hanya pukul satu saja. Kelihatannya, pukulan dobel lebih menjanjikan. Tapi kita lihat saja nanti.

Si Kawur mulai mengandalkan jurus andalannya yaitu ngalung. Lep… Kepala musuh dijepitnya, namun sang musuh emoh dikunci. Dia meliuk-liukkan kepalanya demi melepas jepitan. Namun, sesekali ketika si Jago tua terkunci secepat kilat si Kawur melancarkan pukulan. Lumayan, kini si Kawur terlihat ada kemajuan walau belum seperti yang diharapkan.

Sayang, teknik yang bagus tidak diiringi oleh stamina yang prima membuat si Kawur terlihat terdesak walaupun dia yang mengontrol pertandingan. Tunggu, beberapa hari lagi, kita lihat bagaimana kemajuan si Kawur kalau sudah sehat benar, batin saya.

Pertandingan tak lama dihentikan. Si Kawur masih bersemangat. Dia mencoba untuk lepas dari pegangan dan menyeruduk musuh. Sabar yah Kawur, nanti ada saatnya. Cek fisik, ada luka baret di muka si Kawur. Haduh, nasibmu nak. Gak apa, biar kebal. Dua hari juga sembuh.

“Coba ama si Naga yah, jadi penasaran nih,” ajak saya sambil mengangkut si Kawur ke kandang.

“Ayok,” sahut tetangga.

Selang beberapa waktu, kini si Naga dan si Jago tua sudah saling berhadapan. Bel berbunyi, serentak mereka melepaskan pukulan masing-masing. Si Jago tua boleh punya kelebihan pukulan dobel. Tapi si Naga pun tak mau kalah. Dia punya pukulan berantai. Terjadilah jual beli pukulan. Seimbang.

Tapi… Ini si Naga. Sisiknya Naga Banda. Sisik yang terkenal punya pukulan membuat musuh lari karena kesakitan. Dalam beberapa kali pukulan, terlihat si Jago tua mulai merasakannya. Dia masuk ke kolong, namun hanya diam saja tidak mendongkrak.

“Licik dia mah ayamnya, seneng ngumpet di kolong,” ucap sang pemilik seperti bangga dengan ayam miliknya. Tak salah memang, semua pemilik ayam adu pasti akan membanggakan teknik milik ayamnya. Begitu pula dengan saya.

“Iyah,” sahut saya. Di batin sih ketawa. Tuh ayam, licik apa memang lagi ngerasain kesakitan.

Beberapa kali terjadi jual beli pukulan lagi. Mereka masing-masing mempunyai gaya main yang sama. Kepala saling berhadapan sambil nunduk, mata mengawasi gerakan musuh. Dirasa pas, naik melancarkan pukulan. Bisa sekali… ya sekali, bisa dua kali… ya lanjutkan. Mumpung ada kesempatan. Tenang rasanya melihat hal ini. Saya yakin menang.

Dan waktu yang ditunggu-tunggupun kini tiba. Si Jago tua berlari setelah jual beli pukulan dan sepertinya menerima sebuah uppercut di kaki yang sangat telak. Si Naga memburu sambil melontarkan pukulan terakhir karena kini si Jago tua sudah dipegang sama pemiliknya.

“Waah kalah yah,” teriak penonton.

Cek fisik. Ternyata si Jago tua robek di belakang kakinya. Luka lumayan lebar mengeluarkan darah. Yang terkena hajaran adalah benjolan seperti sebuah bubul di atas jari yang sejajar taji.

“Kalah yah,” ulang salah satu penonton.

“Kecapean. Kan bertanding sama dua musuh,” jawab si pemilik Jago tua seperti tidak mau mengakui kekalahan. Kecapean gimana pikir saya, orang bertanding cuman beberapa menit. Kalau dihitung waktu tidak ada satu babak. Tapi saya sih cuek. Apa kata elu deh, yang penting judulnya tuh ayam KO hehehe.

Cek fisik si Naga. Mulus, tidak ada luka-luka atau biru-biru. Bagus kamu Naga. Gituh donk kalau maen, jangan ninggalin luka yang bikin hati ketar-ketir. Setelah dirasa cukup, saya elapin tubuh si Naga sama si Kawur dengan air hangat. Khusus untuk si Kawur, ada kecupan hangat dari obat merah biar lukanya kering dan cepat sembuh.

Ada kebanggaan tersendiri ketika si Naga telah memenangkan pertempuran dengan jago yang lebih tua umurnya dan bahkan telah memenangkan pertarungan di arena. Keren kamu Naga!

Sexian, cerita ngaco tentang ayam bangkok 🙂 Salam hangat.

Baca juga kisah sebelumnya “Kisah Si Naga Lawan Katuncar Mawur” dan “Kisah Si Naga Episode Awal”. Serta nantikan juga kisah lanjutan dari si Naga ini diepisode yang akan datang.

Iklan

Kisah si Naga – Katuncar Mawur

Pagi-pagi si Naga sudah nyanyi-nyanyi. Lagunya Madu Dua, miliknya Kang Ahmad Dhani. Padahal mah biasanya dia suka nyanyi lagu Pasangan Jiwa Katon Bagaskara ngikutin tuannya yang lagi ngarep dapet cewek idaman hati. Ah, si Naga emang teman yang asyik dan pengertian.

“Aih senangnya dalam hati kalau beristri dua. Oh seperti dunia ana yang punya” Lantangnya seperti sedang berusaha menyindir saya.

“Sompret, barusan dipuji, sekarang nyindir-nyindir,” gerutu saya dalam hati. Penasaran, sayapun ngintip dari balik pintu.

Pas liat ke halaman belakang, baru faham kenapa si Naga nyanyi tuh lagu. Ternyata dia lagi diapit sama dua betina. Kampret bener dia. Bossnya aja susah banget dapetin satu binipun, eh dianya malah punya dua. Tapi biarin dah, jangan diganggu. Selama positif, gak baek usilin kesenangan ayam.

Sayapun nongkrong di pinggir rumah buat ngawasin ayam pelung yang masih kecil-kecil ama adeknya si Naga yaitu ayam bangkok juga yang berjumlah dua biji. Ayam pelungnya ada tiga biji. Sambil ngisep tembakau maklum lagi bokek, nggak kebeli rokok, saya planga-plongo. Keliatannya sih kayak lagi ngelamun. Padahal otak mah sedang muter. Kapaan dapet panggilan kerja. Atau kapaan dapet modal buat nambahin usaha ayam bangkok biar banyak. Sama bisa nggak yah punya isteri kayak Nadine Chandrawinata. Dan macem-macem lagi, tergantung yang melintas saja di pikiran.

Lagi asyik melongo, eh dari kejauhan kawan kita datang sambil gendong ayam bangkok. Oalah… alamat pertumpahan darah, pikir saya.

“Hayo ah, lima belas menit saja. Latihan,” ajaknya membuka obrolan sambil meletakkan ayam jagoannya di tanah. Nih ayam mukanya serem, botak pula. Wajahnya kayak petinju aja, penuh bekas pukulan yang bikin kulit muka keliatan tebal. Tubuhnya tinggi. Warna bulu sebagian besar hitam, dilapisi merah marun. Sisiknya katuncar mawur kata orang Sunda mah, kalau bahasa nasionalnya sisik beras tumpah. Taji dan umur sama dengan si Naga. Pas buat jadi lawan tanding mah.

“Naga… Naga… Sini bro,” panggil saya.

“Apaan sih boss, kayaknya gak seneng liat saya bahagia,” sahut si Naga menggerutu dari belakang sana. Saya sih faham sama kekesalan dia. Kita juga suka sewot kan… kalo diganggu kesenangannya.

“Ini ada tamu. Masa mesti dicuekin. Kamu pasti fahamlah, adab yang baik gimana terhadap tamu,” timpal saya lembut sambil nyindir dikit.

“Faham donk boss. Tamu harus dibuat betah. Kecuali tamu tak diundang alias maling harus dibuat susah.”

“Nah ntu tahu. Sini yuk.”

“Meluncur boss.”

Sebelum tarung, si Naga saya elapin dulu muka, tembolok sama duburnya dengan busa yang penuh air biar suegerr. Beres itu, saya bawa ke tengah lapang. Setelah kami taruh masing-masing jago, suasana sekeliling kami seakan berubah. Hawa peperangan menyelimuti arena yang saat itu cerah tersinari oleh matahari.

Pas dilepas, langsung terjadi jual beli pukulan. Jebrat… jebret. Kaki ketemu kaki saling beradu di udara. Masing-masing saling mengukur tenaga. Si Kawur (katuncar mawur) belum kelihatan kelemahannya saat itu. Dia masih bertenaga untuk menandingi pukulan-pukulan si Naga.

Jual beli pukulan kaki hanya sebentar, sepertinya masing-masing sudah pemanasan dan faham benar akan tenaga musuh. Kini si Kawur menggigit bulu di tengkuk si Naga. Dan terkunci! Ternyata si Kawur sudah mulai mengeluarkan salah satu jurusnya. Tetapi si Naga memang petarung yang baik, ketika dirasa susah untuk melepas jepitan, ia mendorongkan badan ke atas atau sampingnya si Kawur sehingga musuh tidak punya celah untuk melepaskan pukulan maut. Untuk beberapa saat tekniknya berhasil. Namun sayang, dorongan badannya ke si Kawur yang meleset malah menimbulkan celah kosong. Kesempatan itu dipake oleh si Kawur untuk memukul. Jebret. Manteb…

Cumaa… Ketika si Kawur mukul, otomatis pertahanannya terbuka. Lebih parahnya, waktu habis mukul, badan dia terjatuh ke tanah karena didorong oleh si Naga dan disaat itu pula si Naga membalas. Jebret… Kepalanya si Kawur terkena pukulan. Entah oleh taji, entah oleh sisik. Terlihat sobekan di kepala yang mengeluarkan darah. Mungkin posisi jatuh si Kawur yang salah atau memang si Naga yang pintar melihat posisi lawan yang sedikit membungkuk sehingga ada kejadian seperti itu. Seandainya yang membuat sobek adalah taji yang tajam, dapat dipastikan pertandingan tidak akan berjalan lama. Kepala si Kawur pasti bakal tertembus taji!

Untungnya hal itu tidak terjadi. Pertandingan berlanjut, walau kini kepala si Kawur berdarah namun tidak mengganggu dia untuk bertarung. Si Kawur kini mengeluarkan teknik barunya yaitu nyayap. Dia memasukkan kepalanya diantara sela-sela sayap musuh. Si Naga tampak kesulitan melepas kuncian si Kawur. Tapi, memang pintar dia ini, diputarlah badan mengikuti serangan sambil menyeret gigitan si Kawur di rawisnya, sehingga musuh susah untuk naik demi melancarkan pukulan karena badannya terbawa tarikan ke depan atau samping. Dan ketika si Naga mendapatkan kelonggaran untuk memukul diapun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk memukul. Tidak cukup satu kali, dia memukul sampai dua bahkan tiga kali ketika pertahanan musuh terbuka. Lanjuut Naga!

Sesekali si Kawur masuk ke kolong. Memang tekniknya lumayan komplit. Maksudnya mau ngangkat tubuh si Naga biar jatuh dan tidak seimbang sehingga dia mendapatkan celah serangan. Tapi sayang… musuhnya adalah si Naga. Ketika si Kawur mendongkrak, maka si Naga santai aja ngikutin arah dorongan hingga posisi jatuh dia ada di depan muka si Kawur. Nah pas si Kawur masih dalam keadaan nunduk sehabis menjungkit, dengan secepat kilat si Naga menyerang. Jebret… Jebret. Maaf Kawur teknikmu tidak mempan.

Selama lima belas menit si Naga seperti Muhammad Ali lawan Foreman. Terlihat terpojok, karena selalu digigit rawisnya dan terkunci padahal sebetulnya dialah yang mengendalikan pertarungan. Banyak sekali dia mendaratkan pukulan bersih. Namun salut untuk si Kawur. Dia begitu hebat menahan pukulan keras yang dilancarkan oleh si Naga. Dan lima belas menit waktu yang tersediapun berlalu. Pertarungan dihentikan. Keadaan remis.

Cek kondisi si Naga. Muka hanya ada bekas gigitan, bukan masalah berarti. Kaki yang agak sedikit cedera. Ada sisik yang terkelupas mengeluarkan darah. Dan tembolok sedikit kebiruan bekas pukulan. Namun secara umum masih oke. Sehari dua hari juga pasti sembuh. Saya lap dengan air hangat muka, leher, tembolok dan kakinya. Beres itu, kemudian tak gabungin lagi dianya dengan para betina.

Sekarang kita cek keadaan si Kawur. Banyak luka yang dia dapatkan di muka dan kepala. Muka seperti bengep-bengep. Setelah dijelaskan dan diperlihatkan oleh pemiliknya bukti-bukti, ternyata si Kawur ini pada dasarnya sedang tidak sehat. Kotoran berwarna putih menandakan bahwa dia sedang cacingan. Kaki terlihat lemas. Kasihan banget kondisinya. Semprul juga nih pemiliknya, pikir saya. Tau kondisi ayam lagi tidak sehat maen aduin aja.

Setelah negoisasi akhirnya saya minta si Kawur untuk diurus oleh saya. Penasaran dengan teknik dia yang bagus. Pengen ngelihat gimana sih gawenya kalo dia lagi sehat. Kalo ternyata oke, siap-siap dah saya lepas kalo ada yang berminat nantinya. Karena sebetulnya nih ayam bagus, cuman sayang gak keurus. Semoga saja kalo dah diurus dengan bener-bener dia bisa memperlihatkan potensi sebenarnya. Kalo misalnya ternyata main dia masih jelek ya tinggal balikin. Biarin rugi pakan dan waktu, yang penting ada kepuasan tersendiri membuat si Kawur jadi kembali sehat. Dan sekalian nyoba jadi dokter ayam.

Dan ketika tulisan ini dibuat. Si Kawur sudah sembuh dari cacingan. Gerak geriknya mulai terlihat gesit. Namun ada beberapa masalah yang mesti diselesaikan hingga membuat dia mantab. Tapi butuh waktu untuk itu. Diantaranya membuat badan dia kekar, kalo bisa besar dan berotot. Serta menjadikannya lebih pandai memukul mengikuti kelebihan teknik dia yaitu pandai ngalung dan nyayap.

Namun ternyata, si Kawur garis hidupnya seperti ditakdirkan untuk hidup tidak tenang. Ada saja lika-likunya. Apa saja cobaan berikutnya, ikuti lanjutan kisah si Naga dalam episode Kisah si Naga Melawan si Jago Tua.

Baca juga episode awal cerita si Naga ini dengan judul “Kisah Si Naga – Episode Awal”.

Sexian. Salam hangat.