Tag Archives: laga

Kisah si Naga – Katuncar Mawur

Pagi-pagi si Naga sudah nyanyi-nyanyi. Lagunya Madu Dua, miliknya Kang Ahmad Dhani. Padahal mah biasanya dia suka nyanyi lagu Pasangan Jiwa Katon Bagaskara ngikutin tuannya yang lagi ngarep dapet cewek idaman hati. Ah, si Naga emang teman yang asyik dan pengertian.

“Aih senangnya dalam hati kalau beristri dua. Oh seperti dunia ana yang punya” Lantangnya seperti sedang berusaha menyindir saya.

“Sompret, barusan dipuji, sekarang nyindir-nyindir,” gerutu saya dalam hati. Penasaran, sayapun ngintip dari balik pintu.

Pas liat ke halaman belakang, baru faham kenapa si Naga nyanyi tuh lagu. Ternyata dia lagi diapit sama dua betina. Kampret bener dia. Bossnya aja susah banget dapetin satu binipun, eh dianya malah punya dua. Tapi biarin dah, jangan diganggu. Selama positif, gak baek usilin kesenangan ayam.

Sayapun nongkrong di pinggir rumah buat ngawasin ayam pelung yang masih kecil-kecil ama adeknya si Naga yaitu ayam bangkok juga yang berjumlah dua biji. Ayam pelungnya ada tiga biji. Sambil ngisep tembakau maklum lagi bokek, nggak kebeli rokok, saya planga-plongo. Keliatannya sih kayak lagi ngelamun. Padahal otak mah sedang muter. Kapaan dapet panggilan kerja. Atau kapaan dapet modal buat nambahin usaha ayam bangkok biar banyak. Sama bisa nggak yah punya isteri kayak Nadine Chandrawinata. Dan macem-macem lagi, tergantung yang melintas saja di pikiran.

Lagi asyik melongo, eh dari kejauhan kawan kita datang sambil gendong ayam bangkok. Oalah… alamat pertumpahan darah, pikir saya.

“Hayo ah, lima belas menit saja. Latihan,” ajaknya membuka obrolan sambil meletakkan ayam jagoannya di tanah. Nih ayam mukanya serem, botak pula. Wajahnya kayak petinju aja, penuh bekas pukulan yang bikin kulit muka keliatan tebal. Tubuhnya tinggi. Warna bulu sebagian besar hitam, dilapisi merah marun. Sisiknya katuncar mawur kata orang Sunda mah, kalau bahasa nasionalnya sisik beras tumpah. Taji dan umur sama dengan si Naga. Pas buat jadi lawan tanding mah.

“Naga… Naga… Sini bro,” panggil saya.

“Apaan sih boss, kayaknya gak seneng liat saya bahagia,” sahut si Naga menggerutu dari belakang sana. Saya sih faham sama kekesalan dia. Kita juga suka sewot kan… kalo diganggu kesenangannya.

“Ini ada tamu. Masa mesti dicuekin. Kamu pasti fahamlah, adab yang baik gimana terhadap tamu,” timpal saya lembut sambil nyindir dikit.

“Faham donk boss. Tamu harus dibuat betah. Kecuali tamu tak diundang alias maling harus dibuat susah.”

“Nah ntu tahu. Sini yuk.”

“Meluncur boss.”

Sebelum tarung, si Naga saya elapin dulu muka, tembolok sama duburnya dengan busa yang penuh air biar suegerr. Beres itu, saya bawa ke tengah lapang. Setelah kami taruh masing-masing jago, suasana sekeliling kami seakan berubah. Hawa peperangan menyelimuti arena yang saat itu cerah tersinari oleh matahari.

Pas dilepas, langsung terjadi jual beli pukulan. Jebrat… jebret. Kaki ketemu kaki saling beradu di udara. Masing-masing saling mengukur tenaga. Si Kawur (katuncar mawur) belum kelihatan kelemahannya saat itu. Dia masih bertenaga untuk menandingi pukulan-pukulan si Naga.

Jual beli pukulan kaki hanya sebentar, sepertinya masing-masing sudah pemanasan dan faham benar akan tenaga musuh. Kini si Kawur menggigit bulu di tengkuk si Naga. Dan terkunci! Ternyata si Kawur sudah mulai mengeluarkan salah satu jurusnya. Tetapi si Naga memang petarung yang baik, ketika dirasa susah untuk melepas jepitan, ia mendorongkan badan ke atas atau sampingnya si Kawur sehingga musuh tidak punya celah untuk melepaskan pukulan maut. Untuk beberapa saat tekniknya berhasil. Namun sayang, dorongan badannya ke si Kawur yang meleset malah menimbulkan celah kosong. Kesempatan itu dipake oleh si Kawur untuk memukul. Jebret. Manteb…

Cumaa… Ketika si Kawur mukul, otomatis pertahanannya terbuka. Lebih parahnya, waktu habis mukul, badan dia terjatuh ke tanah karena didorong oleh si Naga dan disaat itu pula si Naga membalas. Jebret… Kepalanya si Kawur terkena pukulan. Entah oleh taji, entah oleh sisik. Terlihat sobekan di kepala yang mengeluarkan darah. Mungkin posisi jatuh si Kawur yang salah atau memang si Naga yang pintar melihat posisi lawan yang sedikit membungkuk sehingga ada kejadian seperti itu. Seandainya yang membuat sobek adalah taji yang tajam, dapat dipastikan pertandingan tidak akan berjalan lama. Kepala si Kawur pasti bakal tertembus taji!

Untungnya hal itu tidak terjadi. Pertandingan berlanjut, walau kini kepala si Kawur berdarah namun tidak mengganggu dia untuk bertarung. Si Kawur kini mengeluarkan teknik barunya yaitu nyayap. Dia memasukkan kepalanya diantara sela-sela sayap musuh. Si Naga tampak kesulitan melepas kuncian si Kawur. Tapi, memang pintar dia ini, diputarlah badan mengikuti serangan sambil menyeret gigitan si Kawur di rawisnya, sehingga musuh susah untuk naik demi melancarkan pukulan karena badannya terbawa tarikan ke depan atau samping. Dan ketika si Naga mendapatkan kelonggaran untuk memukul diapun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk memukul. Tidak cukup satu kali, dia memukul sampai dua bahkan tiga kali ketika pertahanan musuh terbuka. Lanjuut Naga!

Sesekali si Kawur masuk ke kolong. Memang tekniknya lumayan komplit. Maksudnya mau ngangkat tubuh si Naga biar jatuh dan tidak seimbang sehingga dia mendapatkan celah serangan. Tapi sayang… musuhnya adalah si Naga. Ketika si Kawur mendongkrak, maka si Naga santai aja ngikutin arah dorongan hingga posisi jatuh dia ada di depan muka si Kawur. Nah pas si Kawur masih dalam keadaan nunduk sehabis menjungkit, dengan secepat kilat si Naga menyerang. Jebret… Jebret. Maaf Kawur teknikmu tidak mempan.

Selama lima belas menit si Naga seperti Muhammad Ali lawan Foreman. Terlihat terpojok, karena selalu digigit rawisnya dan terkunci padahal sebetulnya dialah yang mengendalikan pertarungan. Banyak sekali dia mendaratkan pukulan bersih. Namun salut untuk si Kawur. Dia begitu hebat menahan pukulan keras yang dilancarkan oleh si Naga. Dan lima belas menit waktu yang tersediapun berlalu. Pertarungan dihentikan. Keadaan remis.

Cek kondisi si Naga. Muka hanya ada bekas gigitan, bukan masalah berarti. Kaki yang agak sedikit cedera. Ada sisik yang terkelupas mengeluarkan darah. Dan tembolok sedikit kebiruan bekas pukulan. Namun secara umum masih oke. Sehari dua hari juga pasti sembuh. Saya lap dengan air hangat muka, leher, tembolok dan kakinya. Beres itu, kemudian tak gabungin lagi dianya dengan para betina.

Sekarang kita cek keadaan si Kawur. Banyak luka yang dia dapatkan di muka dan kepala. Muka seperti bengep-bengep. Setelah dijelaskan dan diperlihatkan oleh pemiliknya bukti-bukti, ternyata si Kawur ini pada dasarnya sedang tidak sehat. Kotoran berwarna putih menandakan bahwa dia sedang cacingan. Kaki terlihat lemas. Kasihan banget kondisinya. Semprul juga nih pemiliknya, pikir saya. Tau kondisi ayam lagi tidak sehat maen aduin aja.

Setelah negoisasi akhirnya saya minta si Kawur untuk diurus oleh saya. Penasaran dengan teknik dia yang bagus. Pengen ngelihat gimana sih gawenya kalo dia lagi sehat. Kalo ternyata oke, siap-siap dah saya lepas kalo ada yang berminat nantinya. Karena sebetulnya nih ayam bagus, cuman sayang gak keurus. Semoga saja kalo dah diurus dengan bener-bener dia bisa memperlihatkan potensi sebenarnya. Kalo misalnya ternyata main dia masih jelek ya tinggal balikin. Biarin rugi pakan dan waktu, yang penting ada kepuasan tersendiri membuat si Kawur jadi kembali sehat. Dan sekalian nyoba jadi dokter ayam.

Dan ketika tulisan ini dibuat. Si Kawur sudah sembuh dari cacingan. Gerak geriknya mulai terlihat gesit. Namun ada beberapa masalah yang mesti diselesaikan hingga membuat dia mantab. Tapi butuh waktu untuk itu. Diantaranya membuat badan dia kekar, kalo bisa besar dan berotot. Serta menjadikannya lebih pandai memukul mengikuti kelebihan teknik dia yaitu pandai ngalung dan nyayap.

Namun ternyata, si Kawur garis hidupnya seperti ditakdirkan untuk hidup tidak tenang. Ada saja lika-likunya. Apa saja cobaan berikutnya, ikuti lanjutan kisah si Naga dalam episode Kisah si Naga Melawan si Jago Tua.

Baca juga episode awal cerita si Naga ini dengan judul “Kisah Si Naga – Episode Awal”.

Sexian. Salam hangat.

Kisah Si Naga – Episode Awal

Siang itu si Naga sedang berjemur di samping rumah. Seneng sekali dia. Di bawah ada tanah buat gosok-gosok badan. Udah gituh pemandangannya oke, banyak betina berseliweran. Sambil garuk-garuk tanah sesekali dia nyuitin. Prikitiiiiieeeeew beberapa kali kokoknya terdengar keluar dari mulut dia dengan sayap dikepak-kepakin biar keliatan keren di hadapan para betina yang lagi curi-curi pandang. Ah dasar cowok, beda wujud tetep aja kelakuan mah gak jauh beda!

Mungkin yang sedikit mengganjal hati si Naga adalah kurung yang menghalangi dirinya untuk melangkah mendekati betina biar bisa pedekate. Sabar ya Naga. Sengaja dikurungin biar keliatan kalo kamu bukan ayam murahan. Nggak kayak si jawer panjang yang serental suruntul ngiter-ngiter kampung sambil tebar pesona sama betina. Ih ayam apaan tuh, level kamu bukan itu tauu.

“Iya boss, gak apa-apa. Sing penting badan saya tambah macho sama jangan lupa buat makan sore nanti yang uenak yaah. Jangan dedak doang, keset tenggorokan nich,” sahut si Naga sambil nyengir kuda ketika saya menjelaskan kenapa mengurung dia setiap harinya.

Lagi asyik-asyiknya si Naga santai, tiba-tiba dari kejauhan terdengar suara jagoan kampung datang mendekat. Tak butuh berapa lama keliatan wujudnya. Jengger merah tinggi, badan kekar dan bulu yang sangar. Namun taji di kakinya sama panjang dengan si Naga. Jago kampung yang pas buat lawan si Naga, pikir saya.

Namun sayang. Si Naga menjungkitkan bulu di atas punduknya. Alah maa… Alamat takut dia nih. Benar saja. Ketika si jagoan kampung datang sambil menyeruduk ke kurung, si Naga berusaha lari. Payah luh! Malu-maluin nama aja. Judul sih ayam adu, eh ama ayam kampung takut, hardik saya.

“Seremmm boss. Bukannya saya takut,” kelit si Naga di samping saya sambil ngeliatin si jagoan kampung yang petantang-petenteng merasa oke.

“Serem apaan. Tinggi hampir sama, malah tinggian elu. Gede juga ampir sama, udah gituh seumuran. Cemen mah cemen aja luh,” rungut saya.

“Iyah itu sih kata si boss. Tapi kata kita mah serem. Coba aja tanya ayam yang seumuran ama saya, pasti mereka juga punya pikiran yang sama,” elaknya.

“Halah, banyak alesan luh.”

“Abis mo gimana lagih donk boss?”

“Ntar gue cari cara biar lo gak cemen dan galak ama siapapun. Kalo perlu galak ama orang juga. Asal jangan ama gue. Lo berani galak ama gue, piso ngelayang ke leher elu,” sewot saya sambil nunjuk ke dapur.

“Ampuun boss. Gak lah saya gak mungkin galak ama si boss.”

“Baguss. Berarti lo tau diri.”

“Ngomong-ngomong, emang si boss berani gituh nyembelih saya?” ledek si Naga membuat saya keheranan.

“Ngapain gue kagak berani?”

“Saya kan ayam yang lumayan jarang. Nih lihat sisik saya. Mungkin sekarang harga saya gope, karena belom tanding. Ntar kalo dah menang bisa jutaan nilai saya. Inget… itu duit semua looh.”

“Gile luh. Bener juga yah. Baru tau kalo lo pinter. Belajar gila darimana luh?”

“Ya masa belajar sama tetangga bossss.”

“Maksud lo, belajar dari gue?”

“Begitulah.”

“Berarti lo ma gue sama-sama gila donk?!”

“Setuju.”

Selang dari kejadian itu saya mulai kasak kusuk. Tanya sana tanya sini. Hampir semua jawaban sama. Ayam bangkok sering takut sama ayam kampung yang berjengger tinggi. Hemm… Hati sedikit lega. Ternyata si Naga bukan ayam sayur. Tapi… Tetep masih penasaran. Si Naga harus berani. Titik!

Setelah browsing sana sini akhirnya di dapet beberapa cara. Mulailah mulut si Naga dicekokin berbagai macam resep. Udah gituh ayam jago kampung saya jual, biar tak banyak preman nongkrong di kandang. Biarin hanya si Naga aja yang megang.

Beberapa hari, usaha saya belum membuahkan hasil. Sampai-sampai saya bingung mesti cara gimana lagi agar si Naga gahar. Tapi ternyata, yang namanya usaha selalu ada saja jalan. Dan jalan itu saya lalui dengan tekun.

Hari ini si Naga lagi berjemur. Emang dasar ayam ganteng, ada aja betina yang deketin. Dengan sok baek si Naga gigit sesuatu dan dikasihin ama si betina. Ketika si betina mendekat, sayapnya miring-miring ngajak mesum. Dasar luh!

“Gak usah protes gituh donk boss. Gara-gara kelakuan saya, ada istilah ayam kampus,” teriak si Naga sambil tetep berusaha menarik perhatian si betina.

“Maksud lo?”

“Cewek kampus kan ada yang demen tuh diiming-imingi duit atau apalah yang berharga sama cowok. Abis gituh mau deh diajak ehm-ehm. Ya kaya kelakuan saya sama si betina ini boss. Makanya ada istilah ayam kampus.”

“Waah baru tahu gue sejarahnya asal mula kata ayam kampus, pinter luh. Ayam siapa sih?”

“Ayam eloooooooo!”

Lagi asyik-asyiknya si Naga usaha. Tiba-tiba ada jagoan kampung datang. Tapi bukan yang kemaren. Warnanya beda, yang kemaren mah agak item. Yang ini kelabu. Sambil suit suit sama si betina yang lagi di pedekate ama si Naga tuh ayam petantang petenteng juga. Cuman nih jagoan kampung nggak nyamperin ke kurung, dianya godain betina sekalian lewat doank kayaknya. Tempat nongkrong dia di belakang.

Si betina bertingkah. Mentang-mentang banyak penggemar, dia mulai tengil. Tanpa mengacuhkan perasaan si Naga sedikitpun dia mendekat ke arah si jagoan kampung. Posisi dia kini di tengah antara si Naga dan jagoan kampung. Saya pikir si Naga bakal cuek, karena tuh jagoan kampung jenggernya tinggi dan besar. Tetapi, dugaan saya meleset. Dia seperti marah dan mencoba untuk keluar dari kurungan. Mantabb, pikir saya. Tak sia-sia usaha saya selama ini. Si Naga mulai gahar!

Namun, saya masih sangsi. Hingga telat melepas si Naga dari kurung untuk melihat respon dia yang sebenarnya karena si jagoan kampung telah pergi. Ketahuan dia bener-bener gahar adalah berapa hari kemudian.

Saat itu si Naga lagi santai di depan saya. Tiba-tiba jagoan kampung yang dulu dia takutin datang. Mendekat pula. Saya amati respon si Naga. Biasa-biasa aja. Gak ada bulu di tengkuk berdiri. Bagusss.

Si jagoan kampung semakin dekat. Si Naga cuek. Tiba-tiba seruntul si jagoan kampung nyeruduk mencoba mengintimidasi. Si Naga reflek mendirikan bulu di lehernya tanda siap bertempur. Wew… Keren. Eh kirain mo berantem. Si jagoan kampung malah balik sambil matuk-matukin daun. Si Naga santai pula tidak nyeruduk. Ketika si jagoan kampung berjalan menjauh saya lemparkan si Naga ke dekatnya. Reflek dua-duanya posisi siap tempur. Cuman seperti tadi kedua-duanya mundur teratur.

Ada beberapa kali mereka cuman pelototan sama adu suara. Membuat saya gemas. Hingga… Akhirnya datang saat yang ditunggu-tunggu. Di tengah lapang si jagoan kampung menyerang yang disambut hangat oleh si Naga.

Jebret.. Jebret mereka beradu pukulan. Saya pun lega. Ternyata si Naga sudah berubah. Dia kini bukan penakut lagi. Tak sia-sia usaha saya selama ini.

Kedua-duanya punya gaya yang sama. Pukul dari depan. Cumaan… Si Naga pukulannya dobel. Habis mukul, mukul lagi. Udah gituh bisa mukul dari samping. Terus pintar memancing, sambil loncat dia pura-pura mo mukul, pas musuhnya loncat pula untuk memapaki, dia batalin pukulannya. Baru ketika tubuh lawan menghantam udara kosong dia loncat sambil ngehantam tubuh lawan yang terbuka tanpa kaki karena kadung sudah turun “ciaaat… Jebrettt” gituh kali kalo bahasa kita mah 🙂

Pertarungan kali ini tanpa pemenang karena saya menghentikannya. Kasihan lihat si Naga paruhnya sudah penuh darah musuh.

Berapa hari kemudian pertarungan sesungguhnya terjadi. Inipun karena banyak penonton yang ngomporin. Tadinya sih cuman mo buat latihan saja. Kali ini pertandingan lumayan lama. Seperti waktu pertama, terjadi jual beli pukulan di udara.

Namun sebentar, setelahnya si jagoan kampung mulai terdesak. Gep jenggernya kepegang sama si Naga, jebret pukulan bersarang mulus di kepala dan tubuhnya sekali atau dua kali. Hanya sesekali si Naga terpukul.

Tanda-tanda kekalahan mulai terlihat ketika pukulan si Naga bersarang di tubuh si jagoan kampung. Dianya terdiam sambil berjalan menjauh tanpa mau membalas.

“Hmm… Mulai berasa,” komentar penonton.

Namun pertandingan masih berlanjut dengan keunggulan si Naga. Si jagoan kampung hanya mampu membalas pukulan sesekali dengan lemah sambil tersudut. Saya mulai kasihan dan berniat memisahkannya. Namuuun, penonton beda selera.

“Biarin saja. Biar kapok,” pinta penonton. Terpaksa, dengan setengah hati saya biarkan.

Untungnya tak lama kemudian si jagoan kampung lari walau masih dikejar sambil dipukulin oleh si Naga. Akhirnya keputusan untuk mengakhiri pertandingan sudah bulat. Penontonpun sepertinya sepakat, tidak ada lagi komentar dari mereka. Selesai sudah 1-0 untuk kemenangan si Naga dengan kemenangan TKO.

Cek kondisi si Naga, ternyata oke. Hanya ada lebam sedikit di alis. Gak papa biar kebal. Kompres dikit pake air. Cuci mulut dan kakinya yang penuh darah musuh. Beres.

Kirain, si jagoan kampung bakal kapok. Elakadalah, besoknya waktu ketemu nyeruduk lagi. Saya cuekin aja.

“Bukan lawan kamu Naga.”

“Yoi Boss”

“Gimana jamunya mantab?”

“Mantab boss. Ampe mimpi basah mulu nih boss.”

“Asem… Dasar Viktor luh. Tapi gak apalah yang penting lo mulai gahar. Eh…noh ada cewek.”

“Mana bosss. Waaw… Semook boss Sebred dulu ah… hehehe.”