Tag Archives: Mancing

Gilanya Pemancing – Episode Jawa Timur

Malang. Sebuah kota yang aneh untuk seorang pemancing. Di sini banyak ditemui keunikan cara mancing, ikan dan tempat mancingnya. Hingga menambah kegilaan seorang pemancing seperti saya ini. Dan itu hal yang sangat diinginkan oleh pemancing. Ada kegilaan baru maka semangat dan pengalaman mancing semakin bertambah.

Mancing di Selokan Belakang Perumahan.

Tetangga, namanya mas Haris. Rumahnya ada lima meteran dari rumah tempat saya tinggal. Dia adalah teman karib sehari-harinya namun jika hujan mengguyur Malang dia adalah musuh besar saya.

Kenapa? Karena pagi-pagi sehabis hujan kemarin adalah waktu yang sangat bagus untuk berburu lele di selokan komplek perumahan. Hampir dipastikan ada saja lele yang terangkat oleh para pemancing. Oleh karena itu, kami saling lomba siapa yang duluan nyuri start. Dan biasanya yang rajin nyuri start adalah mas Haris itu 🙂

Umpan yang digunakan adalah jangkrik dan cacing. Baru saya tahu kalo jangkrik bisa dijadikan umpan mancing! Ternyata ikan lele, mujair dan ikan kutuk (mungkin di daerah lain namanya gabus) suka makan umpan ini. Maka kalau mancing di selokan, biasanya kami membawa dua wadah. Satu untuk cacing dan satu untuk jangkrik.

Salut untuk orang-orang Malang. Mereka hobi beternak ikan lele sehingga ada saja lele yang terlepas ke selokan dari yang ukuran dua jari hingga yang ukuran tiga kilo! Dan salutnya lagi sama si lele ini adalah tak perduli airnya butek karena banyak limbah masih saja hidup dianya :).

Mancing Wader.

Ternyata banyak orang Malang suka mancing wader. Sebagai pemancing laut yang hobi menggunakan joran, reel dan senar besar, saya hanya bisa cengar-cengir dan heran melihat bentuk pancing wader itu. Jorannya kecil, ujungnya bengkok pula udah gituh kailnya kueciiil banget dan ikan yang didapet kecil pula. Apa enaknya pikir saya?

Namun, ketika saya mencoba mancing wader dengan pancing yang saya buat sendiri dari bambu, ternyata mancing wader punya sensasi tersendiri. Kail yang kecil dikasih umpan kroto, pake timah daun seuprit biar agak tenggelem, mancingnya di air yang agak deres. Ntar ujung joran ndut-ndutan. Nah kalo ditarik wader, si joran kayak ditarik ikan gede saja layaknya, melengkung sambil bergetarrr! Weleh-weleh pantesan orang Malang pada demen mancing wader, begini toh sensasinya. Saya pernah dapat banyak ikan ini waktu mancing di kali Kemirahan di bawah jembatan.

Mancing di Karang Kates.

Rasanya tidaklah lengkap kalau mengaku orang Malang dan hobinya mancing tidak pernah mancing di tempat ini. Bagi saya, Karang Kates adalah surganya mancing air tawar. Masalahnya ikannya buanyak banget. Apalagi yang hobi mancing mujaer, di sinilah tempat yang pas dan dijamin pasti dapet.

Asaaaal…. Siap-siap mau panas-panasan hingga bikin kulit gosong. Udah gituh nggak ada pedagang. Jadi mesti lengkap bawa perbekalan kalo mancing di sini. Payung yang gede. Percayalah payungnya mesti gede karena kalau kecil mah tetep aja kepanasan. Kalau bisa sih bawa tenda. Joran yang panjang minimal empat meter, umpannya lumut atau cacing fospor. Cacing fospor itu pada dasarnya cacing merah, cuman kulitnya mengkilap atau berkilau hingga ikan jadi mau mendekat melihat kilaunya. Kalo inget mas Boneng yang di film Dono, mungkin ikan juga ngomongnya begini.. Wow silau meeen 🙂

Kami bertiga mancing bareng di sini setelah janjian semalem di pos ronda sambil maen kartu. Saya sama om Boy berangkat bareng, dia orang batak yang punya warung di komplek kami. Satu lagi anak belakang. Dia berangkat sama temennya. Dan anak ini pula yang duluan mancing. Waktu kami tiba di sini, dia sedang ngoyor (badan turun ke air) dan korangnya sudah penuh sama ikan mujaer. Paten juga cacing fospor ini, hingga mujaer pada KO.

Setelah nyetel pancing, payung dan tempat yang nyaman untuk duduk kami mulai mancing. Kebetulan tempatnya agak becek dan berlumpur sehingga kami mesti nyari batu untuk tempat duduk dan mendirikan payung. Memang spot yang kami pilih kurang oke, lain kalau ngambil spotnya di bawah jembatan bendungan, di sana tempatnya kering dan berbatu. Cuman ga asiknya, rame banget. Penuh sama yang mancing.

Setelah sudah oke semua, mulailah turun pancing. Kenapa saya sebut Karang Kates adalah surga mancing, karena tak butuh waktu lama kami mengangkat ikan. Apalagi om Boy, dia yang memang jorannya setelan jaer bentar-bentar narik, bentar-bentar narik. Lain sama saya, satu joran tegeg panjangnya cuman tiga meter setengah kurang lebih. Satu lagi, joran setelan laut cuman benang leader setelan danau. Dapetnya ikan kutuk mulu, udah gituh kecil-kecil. Mujaernya pun sama kecil-kecil karena kurang ke tengah lemparannya. Tapi saya sih cuek saja, prinsipnya yang penting timah udah turun ke air perasaan ini sudah lega.

Tapi…. Si om Boy ini rese. Tiap kali dia narik, mulutnya ngeledek. Memang sih tidak ditujukan kepada saya langsung namun saya tahu dia meledek saya. “Emang enak kalau narik itu yah”, dan kata-kata lain yang bikin panas kuping. Saya mah cuek saja. Udah biasaaa kali kalo masalah ledek meledek sesama pemancing mah 🙂

Bosen dapet ikan kutuk mulu saya ganti leader sama yang besar dengan timah yang besar pula. Kail besar dua biji diisi umpan jangkrik masing-masing dua biji. Total empat jangkrik yang saya pake. Lalu saya lempar ke tengah seperti mancing di laut. Beres lempar, saya berdirikan joran biar manteng senar. Jadi kalo disambar ikan, joran melengkung. Joran tegeg saya cuekin karena dah gak nafsu dapet ikan kecil mulu.

Ada beberapa menit joran tengah tak ada sambutan. Saya tarik, dengan maksud untuk memindahkan ke spot lainnya. Namuuuun…. Ketika reel digulung tiba-tiba ada perlawanan di ujung sana. Indaaaah banget, joran ampe melengkung. Mana tarikannya berat pula. Ikan gede nih. Om Boy yang tadinya meledek, melihat saya sibuk menarik dan melihat joran yang melengkung terdengar ucapannya melemah “ditarik ikan yah”. Sepertinya dia bakal malu membayangkan ikan yang akan saya dapat.

Dan benar saja. Ikan kutuk besar sebesar betis (kalau ceritanya dibesar-besarin, aslinya mah mungkin segede tangan) menggelepar-gelepar di ujung pancing saya ketika sudah sampai pinggir. Melihat mulutnya yang besar ngeri juga saya. Walo ikannya besar, tapi ngelawan joran setelan laut mah kagak ada apa-apanya tariiik terus kagak pake ulur-uluran. Pas nyampe di darat, weeew… mantep bener. Puaas banget rasanya. Dan yang lebih puas lagi adalah semenjak itu om Boy meneng (diem) saja, gak berani ngeledek lagi 🙂

Mancing di Tulung Agung.

Mas Singgih isterinya orang Trenggalek. Waktu itu bininya habis melahirkan di sana. Saya sama om Boy diajak nemenin dia ke sana. Tadinya saya ogah, cuman waktu denger di sana ada sungai yang bagus akhirnya ngikut juga. Kita berangkat malem-malem.

Satu hari setelah tiba di sana kami diajak ke waduk Wonorejo karena kebetulan sungai dekat rumahnya sedang banjir hingga tak ada satupun sambutan. Mungkin mas Singgih ini merasakan kekecewaan kami hingga mengantarkan kami ke Wonorejo. Padahal tempatnya lumayan jauh. Cuman karena pake mobil pribadi, ya asyik aja.

Nyampe sono, kami terkagum-kagum melihat dinding waduk yang kokoh. Bukit-bukit mengelilingi waduk itu. Indahnya. Mantab lah pokoknya waduk ini. Apalagi pas melihat ke aer dari jalan raya. Ada goyangan air yang besar menandakan ikan monster sedang pamer. Membuat saya sama om Boy geleng kepala. Tak terasa tangan udah gatel.

Akhirnya kami keliling-keliling mencari tempat yang enak untuk mancing. Dapet juga setelah beberapa lama kami mengitari waduk. Tempatnya tidak rame namun ada warung. Memang sepertinya daerah ini tempat mancing karena letaknya yang terpencil namun ada satu biji warung di situh. Kalau bukan tempat mancing, pasti tidak akan ada warung karena pengunjungnya hampir bisa dibilang tidak ada.

Setelah makan dan membeli minuman kami turun dari jalan menuju air yang lumayan jauh melewati kebun penduduk. Tiba di pinggir danau, indahnya itu….maak, udah gitu jernih airnya. Cuman panasnya poll. Gak ada pohon besar satupun di tempat itu. Terpaksa mancing sambil panas-panasan.

Surga juga ternyata Wonorejo ini. Ikannya melimpah. Baru sebentar, pancing udah ditarik ikan. Umpan di sini adalah jangkrik, jagung, laron kalau untuk main pinggir kalau untuk ke tengah mungkin jangkrik, udang segar dan cacing adalah umpan yang tepat. Sayang, saya tidak mencoba untuk melempar ke tengah karena tidak membawa jangkrik.

Ketika saya ngobrol dengan seorang pemancing setempat, dia bilang kalo malem ikannya gede-gede, ada sekiloan mah! Wew, itu di pinggir loh. Apalagi kalo di tengah pikir saya. Udah gituh dia bilang airnya lagi keruh hingga ikan jarang makan. Waduh… Air segituh jernih dibilang keruh gimana jernihnya. Udah gituh, ikan mudah didapat dibilang lagi jelek, gimana kalo lagi bagusnya!

Memang saya akui, dari semua danau yang pernah saya kunjungi untuk memancing, Wonorejo adalah danau yang selalu ingin dan ingin saya datangi. Indah dan begitu bikin penasaran seberapa besar ikan yang akan saya dapat kalau peralatan dan umpan mancing saya lengkap.

Iklan

Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Laut

Ditulis oleh : Bayu Segara

Bagang lagi… Bagang lagi… Tiap minggu acara mancingnya. Beberapa kali ngajak ke tengah laut nyewa perahu tak ada yang mau. Baik itu gerombolan kolam atau gerombolan muara. Faktor biaya yang membuat mereka enggan.

Hingga suatu hari peruntungan berubah. Minggu itu nongkrong di bagang Tanjung Kait bareng satu orang keturunan china. Kita ketemu dia di atas bagang. Namanya Sofyan. Ketawa juga denger nama dia itu, kok namanya kayak kebanyakan suku laen di sini. Udah gitu, kulitnya agak item pula :). China benteng kayaknya.

Nih orang kuncennya bagang. Kalo ke sini, peralatan mancingnya banyak banget yang dibawa. Macam-macam ikan dia tahu, teknik mancing faham. Seorang yang bisa dijadikan guru dalam hal urusan mancing.

Ngobrol ma dia asyik banget. Dia banyak cerita tentang dunia mancing yang bikin saya tambah luas pengetahuan. Nah, pada kesempatan itu saya minta diajak mancing ke tengah kalo kebetulan dia turun. Dia bilang oke.

Gak pake nunggu waktu lama. Seminggu kemudian kalo ga salah ditelpon ma dia, ngajak ke tengah. Tanpa ba bi bu saya bilang siaaap.

Rumah ko Sofyan di Cimone, sedang saya di Balaraja. Maka ketika berangkat ke Tanjung Pasir saya nyamper dia. Ternyata kalo mancing ma dia ribeet banget. Bawa kotak stereofoam di belakang motor, di depan tas berisi alat pancing menuh-menuhin tempat.

Nyamper ke rumah temannya yang mo ikut mancing juga. Dari sana pake mobil ke Tanjung Pasirnya. Sebelum lewat bandara mampir dulu di pabrik es beli es balok.

Menjelang Tanjung Pasir beli udang terlebih dahulu yang berjejer di sepanjang jalan. Harganya sangat mahal, bisa tembus lima puluh ribu perkilonya kalo lagi langka udangnya. Kalo beli di tambaknya cuman dua puluh ribu. Cukup jauh bukan?

Tiba di Tanjung Pasir jam empat subuh. Nyamper nelayannya yang masih molor. Sebel sama kelakuan nelayan. Selama mancing di sini, jarang yang udah pada nunggu kita. Banyakannya mesti dibangunin, disamper sama ditelepon… Hadooh padahal yang butuh banget itu mereka. Kalo sebelum deal, mereka itu suka nelpon untuk nanya mancing apa nggak, eh pas udah deal gitu deh kelakuannya. Semprul.

Saat itu tujuan mancing sekitaran pula Untung Jawa, pulau Dapur dan pulau Rambut.

Berangkat mancing jam limaan setelah beli udang rebon. Gileeee itu suara mesin kapal bikin telinga pekak. Geterannya bikin badan kayak kesemutan. Pokoknya mah bikin tersiksa. Jangan harap bisa tidur nyenyak deh, apalagi bagi yang baru pertama kali mancing. Begini ternyata mancing di tengah laut.

Sebelum ke lokasi tujuan, kita nyari ikan umpan terlebih dahulu. Selar dan ikan Tembang adalah ikan umpan yang banyak tersedia di pulau Seribu. Setelah dapet baru kita mancing ke lokasi favorit nelayan.

Tiba di sana kami semua nurunin pancing. Umpannya udang idup dan ikan selar ato tembang. Kesampaean juga saya mancing di tengah.

Kurisi, kerapu, ekor kuning, talang-talang mulai mendarat di kapal. Perolehan yang sangat mengecewakan bagi pemancing kawakan. Namun bagi pemula semacam saya tidak masalah.

Namun yang bikin bete adalah nelayannya. Dia hanya maunya nongkrong lama di satu spot, gak mau pindah-pindah walo sepi ikan. Nah ini juga yang kita sebel dari nelayan Tanjung Pasir, pengennya hemat solar tapi bayaran pengen full, tapi gak mau ngasih servis yang bagus sama pemancing.

Siang hari kita makan ikan yang didapet dari mancing. Uenaak ternyata ikan laut yang baru diangkat. Beda sama yang sudah nyampe pasar, apalagi yang udah dikasih es biar awet jauh banget bedanya.

Abis istirahat, mulai lagi mancing. Beberapa kali pindah lokasi, perolehan ikan masih tidak bagus. Kita mulai gerah. Gak apa-apalah kalo ga dapet ikan bagus asal nelayannya rajin cari lokasi. Ini mah diem aja, kalo dibilangin pura-pura gak denger, kalo disentak baru nyahut. Nama nelayan ini sudah tercatat di daftar hitam saya 🙂

Sore hari akhirnya pulang. Badan perih-perih kebakar matahari, muka kumal dan kusyut. Mata agak merah dan rambut yang acak-acakan adalah pemandangan biasa sehabis pulang mancing. Yang ngebedainnya cuman nyengir apa kagak. Kalo nyengir, berarti dapet ikan bagus, kalo nggak, udah tahu kan apa alesannya.

Turun dari kapal, daratan kok goyang-goyang. Bingung saya. Tanya ama temen, mereka gak ngerasain goyang-goyang. Wew, saya cengar-cengir aja, kok bisa yah kayak begini.

Di atas dermaga kita bagi-bagi ikan hasil tangkapan. Beres itu cabut pulang. Nyampe rumah, ikan dibagiin ma tetangga.

Banyak cerita tentang mancing di tengah yang pernah saya jalanin, moga aja lagi mood untuk nulisnya yah.

Cerita sebelumnya : Gilanya Pemancing – Mancing di Bagang.

Kegilaan pemancing episode kali ini:
Subuh-subuh biasanya molor sekarang lagi jalan ke tengah laut.
Duit dua ratus sampe lebih tidak sayang dikeluarkan buat mancing.
Kulit ampe item cuek aja, padahal dulu mah pengennya putih biar cewek-cewek pada n.a.k.s.i.r wkwkwk

089-889-00-393 adalah nomor saya kalo ada yang mo ngajak mancing gratis di laut Garut 🙂

Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Bagang

Ditulis oleh : Bayu Segara

Suatu hari si pemancing semprul ini lagi kumat kepengen mancingnya. Kebetulan kali ini penyakit mancingnya mulai parah. Hampir tiap minggu nongkrong di air.

Kalo ga salah hari itu jum’at libur gawe. Ngajak si bapak preman mancing di muara. Dia mau. Eh tambah pula jadi empat orang, karena saudaranya ikut juga.

Namun sayang berangkatnya kesiangan. Tiba di muara pas lewat sholat jum’at. Agak kurang nyaman acara mancingnya, selepas siang ikan agak jarang makan. Tapi, ya sudahlah.

Nongkrong di tempat biasa. Sampe sore pendapatan ikan kurang. Sudah begitu nyamuknya banyak banget. Nggak tahu kenapa, itu nyamuk edan banget. Sekujur tubuh dirubung ama mereka. Dan yang lebih parah, baju dan celana juga tembus digigit. Maka tak heran, pantatpun gatel-gatel. Sompreet… Baru sekarang nemu kejadian kayak gini. Gak mau nyerah, seluruh bodi diusap pake anti nyamuk yang memang selalu siap jika mancing. Hasilnya? Teteep… Kagak ngaruh… Mereka masih menggigit, mana hari mulai sore pula.

Lumayan sewot. Udah mah ikan dikit dapetnya, nyamuk gigit terus. Nyoba deketin bapak preman, kali aja bisa bagi-bagi nyamuk. Ternyata dia juga setali tiga uang, dikerubung nyamuk. Cuman dia pake minyak tanah, nemu di saung dekat parkir motor. Akhirnya saya coba juga, pantat diulas minyak tanah 🙂 bagaimana kelanjutannya? Ga ngaruh mang, tetep aje tuh nyamuk ganas. Ampe sekali pukul, ada sepuluh nyamuk yang mati, penuh ama darah.

Hari mulai gelap. Saya dan pak preman masih kurang puas. Tiba-tiba pak preman nyeletuk, “kita ke bagang yuk.”
Sayapun mengiyakan dengan antusias, sedangkan yang lain hayo aja katanya. Berangkatlah kita ke Kresek.

Sewa bagang kalo gak salah dua puluh ribu (maaf lupa mulu :), belum sama udang. Pertama kali saya naik perahu nelayan ya di sini. Dan untuk pertama kali saya tahu bagaimana tatacara mancing di bagang.

Langkah-langkahnya adalah; kita dianterin ke bagang di tengah laut milik yang punya perahu, dikasih lampu petromak buat penerangan, tiba di bagang kita ditinggalin, besoknya di jemput.

Tiba di bagang kira-kira jam sepuluh malam. Berjejer kita satu baris posisinya. Berempat kita memakai dua korang. Ternyata bagang sungguh eksotis. Air laut yang membuncah dengan deburannya, angin kencang menghembus keras membuat jaket kami bekerja dua kali lipat menahan gempuran. Gelap di sekeliling.

Kira-kira pukul sepuluh, empat pancing turun ke laut. Wew… Panen ikan sodara-sodara kitanya tuh. Sampe jam dua belas, ikan terus-terusan naek. Saya hanya bisa berdecak kagum, begini ternyata sensasinya mancing di bagang. Korang tak menunggu lama penuhnya. Mengasyikkan bukan?

Begitulah, semenjak itu kolam, tambak dan muara lewaaat, yang ada di pikiran saya adalah bagang dan bagang. Empat kali dalam sebulan saya nongkrong di Tanjung Kait. Ikan samge, glodok, kiper-kiper, kapas-kapas, sembilang, kurisi dan laennya pernah saya dapatkan di sini.

Tak bisa saya ceritakan kisah senang dan sedihnya dan episode tiap bagang karena banyak sekali. Hanya ada tiga kejadian di bagang yang menurut saya menarik.

Pertama, waktu dapet sembilang guede banget pake joran kecil. Tuh joran ampe jerit-jerit waktu ngangkat. Ngeri saya ngelihat bentuknya, kirain ikan setan :). Waktu turun di lantai bambu, patil ikan langsung dipukul pake sendal, gileee tembus tuh saking tajemnya. Kemudian dipotong ma bapak preman pake tang. Untung mancing sama dia yang dah pengalaman, kalau ngga, mungkin saya dah kena patilnya yang sangat terkenal itu. Bisa ikan ini bikin panas dingin katanya, dan jika orang kepatil ikan ini mau gak mau mesti ke darat untuk cepat-cepat diobati.

Kedua, waktu ngelempar kail, kebetulan dapet bagang yang berdekatan sama bagang tetangga. Nah, waktu ada sambaran ikan malam-malam saya gentak dan tarik. Ikannya lepas, tapi timah nyangkut sama senar pancing orang yang ada di seberang. Saya udah teriak-teriak sama bagang tetangga untuk mengulur pancingannya biar dibenerin, tapi ternyata mereka sudah KO, hingga tak ada sahutan. Terpaksa saya tarik, hingga pancing tetangga putus. Besoknya mereka pada ribut, katanya kail mereka ditarik ikan besar sampe putus 🙂

Terakhir, waktu itu mo ngopi tapi gak ada sendok. Pada lupa bawa. Nah kebetulan bapak preman dapet ikan barakuda, sedangkan barakuda kan moncongnya tajem dan panjang dengan cueknya saya bikin jadi sendok tuk ngaduk kopi. Bapak preman ampe sewot ngeliat kelakuan saya ini dan tidak mau minum kopinya 🙂

Kegilannya udah pada tahu kan, dalam episode ini wkwkwk.

Episode selanjutnya : gilanya pemancing – mancing di tengah laut.

Episode sebelumnya : gilanya pemancing – mancing di muara dan episode lainnya, silahkan dibrowsing.

Ada yang mo ngajak mancing gratis di laut garut? Kalo ada hubungi saya di 089-889-00-393 🙂

Gilanya Pemancing – Mancing di Muara

Ditulis oleh : Bayu Segara

Tiap hari melewati rumahnya karena kebetulan rumah dia di pinggir jalan tapi tidak pernah sadar kalau bapak-bapak itu hobi mancing. Mungkin karena mukanya sangar yang membuat saya tidak begitu perhatian sama dia. Yang selalu saya perhatikan dari rumah itu adalah kapankah keluarnya anak gadis yang putih dan imut itu biar mulut saya bisa begini : sst… Sstt.. Hai ceweee….., karena ternyata bapak-bapak yang serem itu anaknya mah cakep 🙂

Tau-tau kalo dia hobi mancing dari OB kantor. Kata dia, penghuni rumah itu hobinya mancing. Denger begitu, sore-sore pulang gawe sengaja mampir ke depan rumahnya. Terjadi obrolan, memang dia hobi mancing, tapi nggak di kolam atau tambak. Dia senangnya mancing di muara. Saat itu saya belum tahu dia juga senang mancing di laut, tepatnya di atas bagan atau bagang.

Singkat kata dari obrolan itu saya ikut mancing sama dia ke muara. Lumayan ribet juga. Saya mesti nyewa motor untuk kami jalan berdua, karena gerombolan mancing kolam dan tambak pada ogah diajak mancing ke muara.

Letak muara ini sangat… sangat jauh dari Balaraja, Tangerang. Muara yang dituju hampir mendekati kota Serang. Kalau anda tahu daerah Kresek, nah tempat ini dilewati oleh kami berdua.

Lewat dari jalan besar kami mesti menulusuri jalan tanah bercampur batu di pinggir sungai. Lumayan jauh juga dari jalan besar muara ini. Kalau musim hujan tiba, jangan harap motor bisa nyaman masuk sini, sengsara mang… Gual geol, gusat gesot jalan motor kayak offroad.

Menjelang tiba di muara, banyak tambak tersebar di pinggir sungai. Jadi kalo mo mancing di sini ada dua pilihan, mo mancing di tambak silahkan, mo mancing di muara tinggal turunin pancing… Silahkan… Dipilih…dipilih… Sepi di muara, tinggal jalan ke tambak cari jaer atau apalah ikan yang ada di sana tergantung nasib.

Tiba di muara, ngeri… Lihat lokasinya. Tempat mancing banyak ilalang. Mungkin ular dan buaya ikut nongkrong di sana pas saat kita mancing, itu yang ada di benak saya. Mana mesti blusukan di semak-semak nyari lokasi yang bagus buat mancing, takut banget lah kalo yang belom faham situasi mah. Ada sih tempat yang lapang cuman lokasinya tidak menjanjikan buat dapet banyak ikan.

Saya dan si bapak (lupa lagi namanya, sebut saja bapak preman karena memang dulunya dia bekas preman dan pernah dipenjara) akhirnya sudah nongkrong di dalem semak-semak pinggir sungai tak lama setelah parkir motor. Saat itu airnya kuenceng banget.

Sebagai gambaran lokasinya saya jelaskan dikit. Lebar sungai ada sekitar lima puluh meteran. Tempatnya agak sedikit menikung, airnya coklat kemerahan. Ilalang tumbuh tinggi menutupi pinggir sungai. Tanah di pinggir sungai lumayan becek, hingga susah untuk jalan. Untuk duduk terpaksa kita nyari kayu yang ada di sekitar.

Di sini saya mulai mendapat ilmu mancing lagi. Stelan muara adalah timah guedee di bawah, kail juga yang gede berjejer minimal dua biji di atas timah, kagak pake pelampung. Mancingnya dasaran. Umpannya udang dan kerang.

Beres merakit mulailah saya melempar kail. Itu tenaga saya gaspol ampe kenceng karena timahnya gede. Sekali melempar enak banget, tiuuuuung… timah melayang di udara untuk beberapa saat sampai hampir nyampe seberang. Pas udah nyemplung, tunggu bentar sampe kenur manteng. Gile… Arus deres banget, itu timah terbawa ke hilir. Ngelempar lurus ke depan, tapi pas kenur udah manteng tuh timah ada di pinggir posisi kita di tengah sungai sana. Joran yang disimpan di atas bantalan kayu ndut-ndutan digoyang-goyang arus. Oh iyah, jangan coba-coba nyimpen pancingan tergeletak begitu saja di sungai, bisa-bisa dibawa terbang ke sungai oleh tarikan ikan.

Satu lagi pancingan saya simpen agak dekat pinggiran sungai, pancingnya yang kayak buat kolam, dimana senar dan kailnya kecil tapi stelan dasaran juga.

Gak berapa lama kemudian, pancing pinggiran terasa bergetar senarnya karena memang saya pegangin senarnya. Kenapa saya pegangin? Kan ga pake pelampung, ya sebagai indikatornya getaran senar itu kalu kail itu kita disambar ikan.

Pas diangkat, ternyata yang makan ikan betik. Tangerang memang gudangnya ikan ini, dimana-mana ada. Beberapa kali ikan betik lepas dari pancingan hanya menyisakan kail doang, membuat saya gemas. Cara mereka makan sepertinya begini; kerubungi umpan rame-rame sambil berebut hingga jarang yang bisa nelen umpan bulet-bulet, maka tak heran jarang ikan yang sukses diangkat ke atas. Hiks hiks banyak ikan ternyata tidak jaminan bisa ngangkat ikan banyak kalau begini caranya 😦

Beberapa lama kemudian, pancing gede saya agak melengkung. Wew… Liat joran melengkung saya kagum. Maklum pengalaman pertama. Dengan sedikit deg-degan saya tarik kail. Gile… Ternyata lumayan berat. Selain karena timah gede yang digusur terhambat oleh lumpur juga karena arus yang kenceng ditambah sama perlawanan ikan. Pengalaman yang sangat menarik buat pemula macam saya.

Nyampe di atas, ternyata ikannya mirip lele tapi dengan tiga patil, orang Balaraja nyebutnya ikan Koropak. Dua di pinggir, satu di atas punggung itu patil. Lumayan gede ikannya. Waktu disimpen di korang tuh ikan bunyi, bikin kaget aja. Kirain binatang darat doang yang bisa bunyi ternyata ikan juga bisa bunyi 🙂

Beberapa kali kami mendapatkan ikan keropak, teman kami ada yang dapet kepiting guede banget. Waktu narik tuh kepiting dia kira kailnya nyangkut atau ngegusur batu. Beruntung banget dia.

Mancing di muara repotnya adalah kail suka nyangkut, ntah itu sama ilalang pas kita ngambil ancang-ancang atau karena salah lempar juga waktu kail terbawa arus karena di pinggir sungai banyak akar pohon. Hukum alam, Ikan gede resiko gede 🙂

Dan yang repot lagi adalah waktu hujan. Sulit mencari tempat beteduh, hingga terpaksa ujan-ujanan sambil pake jas ujan mancingnya. Kalo terang, panasnya terik banget… Serba salah 🙂

Gilanya pemancing adalah dulu liat orang blusukan diantara ilalang pas mancing saya bilang di hati “orang gila dan g ada kerjaan”. Ternyata kini saya sama gilanya 🙂

Cerita selanjutnya : Gilanya Pemancing – Mancing di Bagang.

Cerita sebelumnya : Gilanya Pemancing – Kisah Mancing di Tambak dan cerita mancing lainnya, cari sendiri dah (mals ngetiknya pake hp masalahnya bikin tulisan ini)

Penulis saat ini tinggal di Garut, kalo ada yang mo ngajak mancing di muara Pamengpeuk hubungi aje 089-889-00-393, tapi biaya akomodasi ditanggung yah, lagi kere nih 🙂

Gilanya Pemancing – Kisah Mancing Mujaer di Tambak

Ditulis oleh : Bayu Segara

Ngobrol ma tukang ojek yang biasa nemenin mancing di pos ronda asyik juga. Ngomongnya dia kuenceng banget, pake urat segala membuat saya cengar cengir. Tapi saya seneng, bisa godain dia. Terkadang saya juga bersikap kurang ajar dengan meledeknya sambil bercanda. Kekurangajaran yang bikin semua senang. 🙂

Topik pembicaraan adalah mancing. Saya berikan gambaran obrolannya, karena kebetulan lupa lagi.

“Kalau mau mujair yang gede-gede ayo ikut saya mancing ke tambak,” ucap si tukang ojek.

“Ngapain jauh-jauh kalo cuman nyari jaer mah pak, mending di kolam tempat biasa saja,” tolak saya.

Memang saat itu, hobi memancing saya belom parah, tidak ada embel-embel stadium atau akut masih meriang saja level penyakit mancingnya.

Tapi ternyata si tukang ojek masih semangat ngomporin.

“Yeeh… Nanti kita mancingnya di laut,” bujuknya.

Kali ini saya sedikit goyah. Mulai tertarik dengan kata laut. Sekalian mancing, berwisata laut juga. Mantep nih kayaknya.

“Ke tengah laut mancingnya?” tanya saya penasaran.

“Nggak, kita mancing di pinggirnya,” jawabnya dengan raut muka semangat melihat saya mulai goyah.

“Okelah kalau begitu, saya ikut juga.”

Sebuah jawaban yang sepertinya membuat si tukang ojek senang. Korban baru nih pikirnya.

Hari mancingpun tiba, si tukang ojek saya samperin ke rumahnya. Melihat peralatan mancingnya saya ketawa-ketawa. Butut-butut 🙂
Tapi dia punya banyak peralatan mancingnya.

Setelah beres, ramai-ramai kita berangkat. Lupa lagi saya berapa jumlah jiwa yang ikut mancing. Semuanya pake motor dan saya ikut sama tukang ojek karena kebetulan saat itu belum beli motor.

Seperti mancing di kolam jaer dalam episode gilanya pemancing – mancing di kolam, perjalanan ke tempat mancing jauh juga. Namun yang ini lebih jauh lagi. Jalannya berpasir dan becek ketika keluar dari jalan raya. Jalannya hancur karena banyak truk pengangkut pasir lewat.

Tiba di kampung terakhir, kami membeli udang hidup terlebih dahulu. Kalau gak salah waktu itu dua puluh ribu sekilo. Ternyata umpan mujaer tambak beda dengan mujaer kolam biasa. Tambah ilmu lagi nih.

Tiba di pinggir laut saya senang. Namun hanya sebentar. Motor tidak berhenti-henti juga.

“Pak, kok tidak berhenti di sini,” tanya saya ketika sudah melewati laut dan mulai memasuki jalan yang melewati tambak.

“Nanti di sana mancingnya,” jawab dia. Sayapun diem dengan berpikiran, nanti ada laut lagi.

Tak lama kami melewati kampung dan mulai masuk ke areal tambak. Sejauh mata memandang hanya kolam-kolam dan sungai-sungai buatan untuk mengalirkan air laut ke kolam. Lumayan ngeri juga, tanahnya berpasir dan becek serta tinggi dari batas air. Kalau motor terpeleset, pasti basah kuyup, pikir saya.

Tiba di tengah-tengah tambak dekat satu saung kami berhenti. Ternyata yang dimaksud pinggir laut itu di sini. Memang sih dekat laut, tapi jarak dari tempat berhenti ke laut ada satu kiloan. Sompret, gerutu saya. Memang sih kagak bohong si tukang ojek itu namun hanya saja tidak sesuai dugaan apa yang dia ceritakan dengan apa yang saya harapkan. Yo wislah.

Acara mancing dimulai. Di sini kita bebas mo mancing di manapun dan gratis. Namun kalau ada pemilik tambak, kita mesti berbaik hati memberikan rokok. Padahal, sebetulnya pemilik tambakpun senang kalau kolamnya dipancingin. Bagi petani tambak bandeng, ikan mujaer adalah hama. Pemberian rokok hanya sebagai basa-basi saja.

Di sini saya mulai belajar memakai udang sebagai umpan. Seperti setelan mancing jaer kolam biasa, setelan jaer tambakpun sama. Kail di bawah, timah di tengah dan pelampung di atas. Yang beda umpannya saja.

Benar saja, ikan mujaernya gede-gede. Cumaaaan panasnya pun mantap. Setengah sembilan saja tuh matahari terik banget mana gak ada pepohonan pula. Tak heran lewat jam sepuluh siksaan datang. Bentar-bentar minum, haus. Kaki sedikitpun tidak boleh lepas dari jaket dan sesekali disiram air karena saking panasnya. Topi ampe miring-miring nutupin wajah. Jam sebelas saya nyerah, gak kuat sama panas. Akhirnya istirahat. Lewat dzuhur kamipun pulang. Perolehan ikan lumayan, namun dibanding si tukang ojek saya kalah.

Rasa ikannya manteb, seperti saya ceritakan pada kisah dulu, ikan mujaer air asin itu enak rasanya. Seperti biasa, tetanggapun yang masakkin.

Waktu berlalu. Kamipun mancing lagi ke tambak.

Tidak seperti pertamakali mancing, dimana saya setia dengan satu kolam kali ini saya nyoba beberapa kolam.

Bosan dengan kolam, saya mancing di selokan. Di sini ikannya berpariasi. Jaer, kepiting, koropak dan ikan laen yang lupa lagi namanya.

Kesialan datang. Pas dapet ikan koropak, saya simpen tuh ikan di kresek samping saya. Nah, waktu anteng-anteng melototin joran, tiba-tiba saya dikejutkan dengan tarikkan ikan yang kencang sepertinya ikan payus (bandeng laki). Joran terlempar. Refleks saya menubruk tuh joran, namun nahas, paha saya menindih kresek berisi ikan koropak. Dengan indah tuh duri di punggung ikan nancep di paha saya. Mana dalem pula. Kinyut-kinyut rasanya sama perih dan pedih. Ditambah pula sama ikan yang lepas. Asemmm… Padahal tuh ikan pasti gede.

Kira-kira selepas duhur saya pindah kolam. Di sini banyak ikan yang menarik yaitu ikan payus. Setiap kail turun, pelampung tak lama turun dengan keras. Pas digentak, tuh ikan selalu mengikuti tarikan. Dan yang ajaib mereka selalu meloncat ke atas air menghindari kail atau mencoba meronta dari jeratan kail. Mereka sukses mendapatkan umpan dan terbebas dari kail. Sungguh sompret sekali mereka, membuat saya gemas. Berulangkali mereka mempermainkan saya. Hingga dipuncak kekesalan saya bergumam di hati “tuh ikan kalo dapet gue injeeek luh”. 🙂

Akhirnya, kesempatan itu datang. Ketika kail ditarik ikan, sekuat tenaga saya gentak joran. Hasilnya bagaimana? Ikan memang bisa lepas dari kail tapi dia terbang terbawa tarikan joran saya dan jatuh jauh di belakang saya. Rasain luh kampreet, sorak saya.

Dengan semangat membunuh yang tinggi saya datengi tuh ikan. Diinjek? Kagak om. Gak tega ternyata 🙂

Sebenernya saya yang salah. Kailnya kurang kecil, sedangkan mulut ikan kecil. Pantesaaaan, gak kena-kena mulu. Tapi asyik lihat ikan loncat, seru juga, mana berkilauan pula waktu mereka menggelepar di atas air. Pokoknya nikmat lah melihatnya. Pengalaman yang mengasikkan.

Kegilaannya; masa ikan mo diinjek hanya gara-gara kesel gak dapet-dapet. 🙂

Tulisan selanjutnya : mancing di muara.

Tips mancing jaer tambak:
Bawa joran yang banyak, air yang banyak, payung, rokok yang banyak.
Umpan udangnya usahakan selalu segar jangan sampe mati.

Penulis tinggal di Garut saat ini, kalo mo ngajak mancing gratisan kelaut telepon aja ke 089-889-00-393 wkwkwk 🙂

Gilanya Pemancing -Kisah Mancing di Kolam

Ditulis oleh : Bayu Segara

Pagi-pagi dihari minggu yang cerah saya dengan bersemangat mencuci baju di pemandian kontrakan. Tiap orang yang lewat terutama ibu-ibu dan bapak-bapak senyum-senyum meledek.

“Kemana isterinya?”

Pertanyaan yang terlontar dari mulut mereka ini selalu saya jawab.

“Kabur” atau “isterinya lagi cuti” sambil nyedir kuda.

“Makanya cepetan punya isteri, biar ada yang nyuciin.”

Ucapan ini biasanya saya jawab.

“Mendingan nyuci sendiri, kalau punya isteri mahal biayanya. Biaya nikah mahal sama biaya ngasih pakannya, anak orang kasihan.”

Sama… jawaban ini saya bumbui dengan cengar-cengir pula. Ya mo jawab apalagi dunk? Pengen sih cepetan punya isteri, tapi kalau belum ada jodoh mo gimana lagi, betul ngga?

Lagi asyik-asyiknya nyuci, lewatlah si Kiki. Kalau tidak salah di tangannya ada alat pancing. Dia tetangga kontrakan, sekolahnya di Smp, tau dah kalo kelasnya kelas berapa.

“Mau mancing Ki?” tanya saya penasaran.

“Iya Bang,” jawab dia.

“Bareng dong Ki, abang juga pengen mancing.” pikir saya dia akan mancing di kali dekat tempat kerja.

“Ayo Bang, Kiki kesana dulu yah,” jawabnya sambil menunjuk ke arah jalan besar.

“Iyah.”

Saya pun melanjutkan nyuci bajunya. Baru berapa menit nyuci, tak lama kemudian si Kiki datang.

“Ayo bang, sudah pada nungguin tuh, mo berangkat,” ucapnya.

“Lah emang sama siapa saja mancingnya?” sahut saya, kali ini ada rasa heran. Herannya, ngapain banyak yang nunggu.

“Kiki sama bapak, nanti abang sama tukang ojek (saya lupa lagi namanya) berangkatnya,” jawabnya seperti tidak sabar melihat saya masih nyuci baju.

“Lah emang mau mancing di mana?” kali ini saya tambah heran karena kayaknya saya salah duga.

“Di kolam mujair.”

“Hah di kolam. Kirain Kiki mancing di kali, jauh ngga tempatnya?”

“Jauh bang.”

“Waduh. Ya udah abang beresin dulu cucian nih,” ucap saya sambil buru-buru membilas pakaian sedang si Kiki ngeloyor ke tempat ojek mangkal. Beres menjemur, dengan tergesa-gesa saya dandan dan membawa alat pancing kemudian menuju ke depan.

Tiba di depan tampak orang-orang sudah pada nyemplak di atas motornya masing-masing. Saya cengar-cengir kagak puguh, melihat roman-romannya mereka sudah lama nungguin saya. Buru-buru saya naek motor tukang ojek, dia juga mau mancing dan kebetulan dia sendirian.

Ternyata tempatnya jauh, masuk ke perkampungan dan melewati pesawahan. Jalannya butut membuat motor yang shockbreakernya mati ajrut-ajrutan membuat pantat lumayan pedes.

Tiba di kolam pemancingan yang mancing sudah pada berjejer. Lumayan heran. Kok mau yah orang jauh-jauh datang mancing ke sini. Tak lama kemudian keheranan itu terjawab. Mancing jaer di sini murah meriaaah om, cukup bayar ceban mancing sepuasnya, kalo bisa dapet ikan silahkan bawa pulang walau itu satu ton sekalipun! Pantesan rame.

Kolam pemancingan banyak sekali kalu tidak salah ada sekitar sebelas kolam. Bentuk kolamnya terasering atau berundak ke bawah. Airnya berwarna kehijauan seperti kolam yang sirkulasi airnya tidak bagus. Padahal air mengalir dengan deras yang berasal dari kamar mandi umum dan pembuangan dari satu rumah pinggir kolam. Kita bebas mo ngambil lapak di mana saja, tidak perlu takut kehabisan lapak strategis asal kuat panas matahari yang terik saja. Tempat yang teduh hanya di bagian kolam atas, karena di sini ada saung tempat istirahat dan sholat. Oh iya, ada satu keanehan di sini, airnya ternyata sedikit asin. Bingung saya, karena sepertinya kolam ini letaknya jauh dari lautan.

Beres bayar, saya nongkrong bareng tukang ojek di kolam kedua. Posisinya di bawah pepohonan, sambil ngadem. Stelan pancing, dasaran. Geblek juga kelakuan saya, mancing jaer pake dasaran. Harusnya kan kail di bawah satu atau dua biji, timah lonjong di tengah dan pelampung di atas. Ada alasannya. Saya belum suka mancing pada waktu itu, hanya iseng ikut doang. Dapet kagak dapet ga dipikirin. Dah faham kan?

Menjelang tengah hari saya pindah ke kolam yang ada saungnya karena panas. Ikan beberapa biji saya masukkan ke dalam korangnya si tukang ojek.

Di sini saya lihat si tukang ojek nurunin tiga joran. Itu joran bentar-bentar diangkat karena disambar ikan. Pokoknya but-bet, buk sibuk si tukang ojek. Saya masih cuek dan setia dengan dasaran. Tapi tak lama saya mulai sedikit panas, si tukang ojek ini kalau ngangkat joran yang ditarik ikan suka sambil meledek. Akhirnya saya ganti setelan jaer. Tak lama kemudian saya mulai ikut sibuk narik walaupun sudah telat. Kenapa telat? Ternyata ikan jaer kalau sudah lewat jam sepuluh makannya kurang, hingga membuat hasil yang saya dapat hanya sedikit. Tapi… Saya mulai menikmati yang namanya mancing!

Tak lama setelah pengalaman mancing pertama di kolam ini, beberapa hari kemudian kami kembali ke sini. Kali ini saya bawa korang sendiri.

Datang-datang langsung mancing dengan setelan jaer. Lumayan, ikan satu persatu masuk korang. Tapi frekuensinya lumayan lama. Hingga menjelang siang saya masih tidak dapat hasil yang memuaskan hingga datang bocah kampung. Ada dua orang yang mendekati tempat saya.

“Bang kalau mau dapet banyak, di sana tempatnya,” ucap salah seorang anak itu sambil menunjuk pada sisi kolam yang ada kangkungnya, berdekatan dengan pembuangan air dari rumah di sisi kolam. Saya ragu dan sedikit enggan, karena lokasi yang ditunjuk panas sekali.

“Gini aja, nih lo pake pancingan gue kalau memang di situ banyak ikan,” sahut saya ingin membuktikan kebenaran ucapan anak itu.

“Sini bang,” sahut bocah itu.
Sayapun memberikan joran tegeg tiga meteran ke mereka. Tak lama kemudian, benar saja mereka mulai panen. Keragu-raguan saya ilang, saya mulai tertarik dan pindah ke dekat mereka. Gosong-gosong deh pikir saya.

Benar saja, baru sebentar turun pancingan, pelampung sudah dibetot ikan. Beberapa kali, kail saya dimakan ikan dua-duanya. Kali ini saya bisa meledek orang-orang yang pada mancing. Cumaaaa… Panasnya itu om… Gak kuat… Besi joran sebentar aja mulai panas, kaki mulai mesti ditutupi jaket dan dibasahi air karena saking panasnya. Maka tak heran, ketika ikan mulai jarang makan, cepat-cepat saya cabut dan berteduh di saung.

Pulang mancing ikan diberikan ke tetangga untuk dimasak dan dimakan rame-rame. Ternyata ikannya guriiih banget, tidak ada yang namanya bau tanah, digoreng kering pula. Itu jaer sebentar saja ludes pada kami makan. Ternyata mujaer air asin itu enak banget, baru tau saya.

Dihari kemudian saya mancing lagi di sini. Datang-datang langsung ke lokasi favorit. Belum jam sepuluh korang sudah penuh dengan ikan. Yang punya kolam cuma cengir-cengir.

“Ini sih sudah tahu tempat yang bagus, gak heran kalau dapat banyak,” ucapnya sambil melihat korang saya yang digantung dekat kangkung. Saya cuman mesam-mesem aja.

Penghasilan saya banyak sekali, makanya tak heran tetangga kontrakkan pada ceria. Pesta lagi eeeuy.

Anda tahu kegilaannya? Sudah tahu panas, tetap saja mancing membuat kulit perih-perih. Udah tahu jauh, kejaar terus!

Cerita selanjutnya : Mancing Mujaer di Tambak.

Cerita sebelumnya :
Gilanya pemancing – kisah permulaan
Gilanya pemancing – mengenal alat pancing

Penulis saat ini tinggal di Garut, jika ada yang mo ngajak mancing gratis telepon aja 089-889-00-393 🙂

Gilanya Pemancing – Kisah Permulaan

Dibuat Oleh : Bayu Segara

Pertama kali mengenal mancing, jujur saja, yang namanya mancing itu sangat-sangat membosankan dan begitu menyebalkan. Lalu kenapa sekarang malah suka dan menikmati? Mungkin bagi yang tidak suka mancing, cerita mancing pasti membosankan karena yang ada dibenaknya mancing itu adalah duduk di depan kolam sambil bersabar ikan memakan umpan, sudah hanya itu.

Namun, mancing itu tidak hanya begitu saja ternyata. Tidak hanya duduk di depan kolam, nyabar-nyabarin diri nungguin ikan terpancing. Tapi ada begitu banyak kisah dibalik proses memancing, baik itu kisah suka ataupun kisah duka.

*****

Dulu, seperti kebanyakan rumah orang Garut atau orang Tasikmalaya, di sebelah rumah kakek ada kolam ikan. Ada dua kolam ikan, namun hanya satu yang berisi banyak ikan. Di kolam yang berisi banyak ikan itu, ada ikan mujair, ikan emas, ikan sepat mungkin ikan nilem juga ada.

Kolam ini jarang dikuras atau diambil ikannya. Selama saya tinggal di rumah itu, kakek, nenek atau bibi saya jarang menangkap ikan. Padahal, sirib, sebuah alat yang berupa jaring datar berbentuk empat persegi dengan tulang-tulang yang terbuat dari bambu yang disatukan dalam dua selobong bambu sebagai pengikatnya serta bambu panjang sebagai pengungkit untuk mengangkat jaring tersebut kami punya. Hanya tinggal kemauan merakitnya kemudian memberikan umpan dari dedak padi ditambah batu pemberat yang prosesnya tidak lebih dari lima menit, itu saja.

Suatu waktu saya iseng memancing, demi melihat pancingan tergantung di bilik bambu milik paman saya yang tinggal di Bandung. Dengan bermodal umpan cacing tanah yang tinggal gali di dekat pohon pisang, acara mancing dimulai.

Tak butuh waktu lama, kail saya mendapat sambutan dari ikan. Dengan semangat orang norak, saya teriak-teriak bahagia, sendirian. Agak gemetar saya angkat pancing waktu itu, holaa… diujung kail sana ikan mujair menggelepar-gelepar mencoba berontak ingin lepas. Cepat-cepat saya gulung kenur, takut ikan terlepas.

Ternyata mancing itu mudah…. itu pikiran yang ada dalam benak saya saat itu. Penuh semangat, saya mulai melempar pancing lagi ke dalam kolam. Sambil menunggu kail mendapat sambaran dari ikan, saya pandangi ikan hasil pancingan yang ada di ember yang berisi air. Senyam-senyum sendiri, merasa bangga bisa mendapatkan ikan dari hasil memancing.

Lima belas menit berlalu, umpan tidak ada satupun yang memakan. Cepat-cepat saya ganti umpannya dengan umpan baru. Lempar lagi ke kolam. Nunggu sampai beberapa saat, tidak juga ada yang menyentuh umpan, angkat lagi kail. Pindah tempat, kira-kira 2 meter dari tempat pertama, kemudian lempar lagi kailnya.

Sudah setengah jam, kail tidak ada nyenggol, perasaan hati mulai agak berubah, tadinya senang sekarang sedikit agak kesal. Coba pindah lagi tempat, namun tetap saja tidak mendapatkan hasil yang diinginkan. Kali ini kekesalan sudah memuncak. Akhirnya acara mancing disudahi. Sayapun mengambil sirib. Beres merakit, lalu saya letakkan jaring ke dasar kolam setelah memberinya dedak sebagai pemikat. Kira-kira dua menit, saya angkat sirib tersebut. Hasilnya…. nihil!! Semprul… saya sewot sendiri. Saya taruh lagi siribnya, menunggu sebentar, kemudian angkat lagi dan seperti tadi, hasilnya nihil juga. Ada setengah jam saya melakukannya, dengan tidak membuahkan hasil apapun. Kali ini saya marah. Batu segede kepalan tangan saya lemparkan ke dalam kolam sambil menggerutu. Ikan dodol luh………….. wek wek wek sewooot sendiri. Acarapun bubar, dengan hasil yang mengecewakan, hanya dapat satu ikan doang.

Dari situ saya mengambil kesimpulan bahwa saya tidak cocok memancing. Mungkin karena lahirnya bukan hari Minggu. Lah, apa hubungannya yah, mancing dengan hari lahir? Biasa…, alasan pembenaran dari ketidaktahuan dengan mengait-ngaitkan terhadap sesuatu walaupun yang dikaitkan itu kadang tidak nyambung atau tidak ada korelasinya. Dulu saya tidak faham teknik atau cara memancing yang benar, sehingga mencari sebuah alasan atas ketidaktahuan tersebut.

Lama berselang dari kejadian pertama kali mancing itu, saya tiba di sebuah tempat yang bernama Balaraja. Daerah yang terletak di barat Tangerang dekat dengan perbatasan Serang. Sebuah tempat yang sepi, tidak ada mall, seperti layaknya kota Jakarta yang padat dengan mallnya. Hanya ada pertokoan kecil, jika kita ingin mencari pertokoan yang lumayan besar, harus ke Cikupa Mas. Di sini, agak mending, daripada tidak sama sekali. Oleh karena itu, sedikit sekali kita bisa mencari hiburan di daerah sana.

Faktor inilah yang membuat saya tidak ingin kemana-mana setelah pulang kerja atau jika hari libur tiba. Di rumah saja. Sebelum saya mengontrak rumah petak, saya tinggal dengan paman saya di sebuah perumahan. Di sini banyak anak kecil, hingga membuat saya agak betah. Setidaknya ada sedikit hiburan daripada tidak sama sekali. Kan sangat menyedihkan, sudah mah tidak ada tempat hiburan, masa tidak ada satupun yang bisa dijadikan hiburan. Makanya ketika melihat tingkah polah anak kecil yang lucu-lucu yang berlalu-lalang di depan rumah, lumayan sedikit terhibur.

Kira-kira sebulan saya mencoba beradaptasi dengan lingkungan dan mencoba untuk betah, agak susah sih. Selain karena terbiasa hidup di keramaian juga dikarenakan harus mengenal orang-orang dan lingkungan baru. Biasanya, jika sore hari sepulang kerja, saya ikut bermain volley dengan warga perumahan. Untuk permulaan, itulah satu-satunya hiburan saya.

Menjelang tiga bulan berlalu. Suatu hari sepulang dari tempat kerja, saya melihat anak-anak kecil yang saya kenal sedang memancing di sungai yang membelah pesawahan. Waktu itu siang hari dengan panas matahari terik.

“Anak kecil kurang kerjaan, siang-siang mancing, kan panas,” gumam saya di hati.

Tidak hanya siang saja saya menemukan mereka sedang memancing, namun sore hari juga. Ah dasar anak kecil, pikir saya. Ternyata pikiran itu suatu saat nanti mesti saya ralat, karena menjilat ludah sendiri.

Dan saat itu akhirnya tiba, ketika itu saya sedang merasa bosan, ingin mencari hiburan. Namun tak tahu mesti kemana. Hingga datanglah gerombolan anak kecil itu, dipimpin oleh anak yang paling gede, dia sudah SMP, yang lain masih SD.

“Kemaren dapet kagak mancingnya?” iseng saya bertanya kepada mereka.

“Dapet Bang, ada beberapa biji,” jawab mereka rame, gak jelas siapa yang menjawab.

“Segimana ukurannya yang paling gede?” tanya saya penasaran.

“Segini, Bang,” jawab salah seorang dari mereka sambil menunjukkan dua jari yang dirangkapkan.

“Ooooh… segitu, besok abang ikut mancing yah,” iseng saya ngomong sama mereka. Pikir saya, daripada tidak ada hiburan, nyoba ngikut sama mereka saja, kali aja dapet hiburan.

“Ayo Bang,” jawab mereka antusias.

“Ada pancingnya ngga?”

“Ntar saya pinjemin Bang,” ucap salah seorang dari mereka.

“Pancingnya kayak gimana?”

“Dari bambu Bang, dikasih benang, gituh aja,” jawab anak yang paling gede.

“Ya sudah, jangan lupa nyamper yah.”

“Iyah Bang.”

*****

Besoknya mereka nyamper ke rumah lengkap dengan alat pancing. Pas saya lihat alat pancingnya, saya senyum-senyum sendiri. Dasar anak kecil. Yang begini dibilang alat pancing, gumam saya di hati demi melihat alat pancing dari bambu butut yang diberi benang yang ada sambungannya. Tapi tak mengapa, daripada tidak ada sama sekali.

Akhirnya kamipun berangkat. Saya yang mencari cacing. Ternyata, kalau urusan mencari cacing, anak-anak kecil itu tidak tahu tempat yang baik. Ini terlihat dari rasa heran mereka ketika mendapatkan begitu banyak cacing dari hasil korekan saya di tanah. Setelah mendapatkan cacing yang lumayan banyak akhirnya kami berangkat ke sawah.

Tadinya saya pikir, mereka akan membawa saya ke tempat biasa mereka memancing. Namun ternyata pikiran saya keliru. Mereka membawa saya ke arah yang berlainan. Tiba di tempat yang mereka tuju, pertama kali melihat keadaan tempatnya saya merasa nyaman. Tempat yang akan kami pancing adalah parit-parit yang berisi air bekas galian di bekas sawah yang sudah diratakan.

Dengan beralaskan sandal, kami duduk berjejer menghadap parit yang sangat panjang. Satu persatu pancingan kami turunkan ke dalam air. Sambil ngobrol, kami asyik melihat kumbul-kumbul yang menyembul di atas air. Jika bergoyang-goyang atau turun ke dalam air, cepat-cepat kami gentak. Begitulah terus yang kami lakukan sepanjang sore itu. Lumayan asyik, nongkrong di alam terbuka diantara ilalang sambil memandangi senja turun dikejauhan.

Ketika maghrib tiba, kami sudahi acara mancingnya. Saya mendapatkan satu ikan kecil berukuran dua jari. Kalau tidak salah, dua orang anak kecil juga mendapatkan ikan yang sama ukurannya dengan yang saya dapat. Lumayan menghibur acara mancing ini.

Inilah kegilaan pertama dari Pemancing :

Bilang dasar anak kecil, tapi dirinya kayak anak kecil.

Bilang, ah dasar anak kecil, panas-panas mancing. Lah dia sendiri mancing!

****

Kisah selanjutnya : Mulai berkenalan dengan alat pancing.